Selasa, Maret 11, 2008

Superteam

Presentasi di kampus bareng kelompok gw minggu kemaren menyisakan sedikit renungan dalam hati gw. Renungan yang sering kali datang menghampiri dan berkali-kali juga gw terjebak dalam kebimbangan dari pilihan-pilihan yang harus gw ambil.

Ini masalah kerjasama dalam sebuah tim. Ambil contoh tim pembuat makalah presentasi sebuah mata kuliah. So pasti idealnya ada pembagian dan pendelegasian tugas. Dan bagus banget kalo ada pembahasan lebih detail tentang teknik penyampaian makalah yang sistematis apalagi kalo melibatkan multimedia dan teleconference dengan nara sumber yang bonafit dan terpercaya, presentasi impian gw tuh. Ngiler-ngiler girang sambil salto kalo gw bisa presentasi kayak gitu.

Jadi pingin kayak temen-temen Jermannya si Ikal di novel Edensor itu tuh, pas presentasi pake acara teleconference sama Direktur Research and Development Mercedes Benz buat second opinion, walah-walah. Gw jadi ngebayangin teleconference sama Mbah Marijan dalam presentasi yang membahas seputar kemungkinan meletusnya gunung Merapi dipandang dari primbon jawa dan dibandingkan dengan fengshui ramalan orang indian dipadu dengan voodo, keren kan. Gw presentasinya di depan dukun-dukun internasional. Mumet mumet dah.

Tapi idealisme yang melangit tinggi butuh tapak kaki realistis yang tetap menjejak di bumi, berat banget bahasa gw. Maksudnya gini, keinginan sering sekali ngga didukung kenyataan, dan waktu yang ada terbatas untuk mewujudkannya, jadi apa adanya aja deh yang penting semaksimalnya. Paling ngga gitulah.

Dan prinsip temen-temen gw dalam 'metode pembuatan makalah' ternyata hanya menginginkan makalah super duper minimalis. Arti dari makalah minimalis adalah: lo googling aja di internet trus copy paste deh, trus kalo referensi ngasal aja, tulis aja wikipedia.org gitu, ato apa kek, kan gampang, masalah ngeprint gw yang nalangin deh, lo cari yak. Nah kan gawat. Masalah googling sih gw oke aja, buat tambahan lah. Tapi masalah buku referensi bikin gw geleng-geleng tangan di atas.

Dan gw kemaren brusaha meminimalisir kejadian kek gitu. Gw sok bagi-bagi tugas lah, gw itung-itung batas satu minggu cincay lah, jadi. Tapi kayaknya budaya tetep budaya. Satu hari sbelom presentasi juga hampir ga ada masukan sama sekali. Malah ada yang ga masuk kuliah. Tim gw emang keren banget. Bangga gw. [-_-]'

Dan di malam sebelum presentasi gw pun berubah menjadi Superman. Singkat kata, gw bantai abis tuh makalah dengan tak senonohnya. Pokoknya mau-mau gw dan kalo makalahnya keliatan keren, itu udah cukup. Paginya di print n dipotokopi sama temen gw. Dan datanglah waktu presentasi dengan sangarnya.

ini mah super Pizza


Di antara yang paling sangar sih sebenarnya AC kelas. 16 derajat pas ujan-ujan! Mo ngebunuh gw tuh AC! Tapi presentasi must go on. Yang terjadi selanjutnya bukannya presentasi, tapi malah acara mendengarkan dongeng sebelum tidur yang berjudul 'Kancil Menganalisa Data Penelitian Pencurian Ketimun'. Makalah dibaca sampe abis, pake salah-salah baca segala, dan udah jelas mereka pada ga ngerti. Gw pura-pura ga kenal sama tim gw jadinya.

Ketika tiba acara tanya jawab dengan sangat menyesal gw terpaksa menjadi superman lagi. Hampir semua pertanyaan gw bantai dengan sadisnya, ada sih yang minta bantuan dosen, tapi selebihnya gw bombardir dengan penuh kemahasotoyan. Hati gw sebenernya miris banget dengan keadaan itu, tapi mau bagaimana lagi?

Sebenernya yang gw pingin itu gw n pren jadi superteam, bahu membahu, semuanya hebat. Keadaan yang memaksa gw jadi superman dalam presentasi itu. Gw sungguh ngga pingin kek gitu lagih. Superteam itu demi kebaikan bersama, sedang superman itu egois. Argh, kalo gw jadi superman, ntar gw ga tahan kalo deket-deket batu Crypton, gimana nih? [ngomongnya udah keluar jalur ni]

Pokoknya kalo ada presentasi lagi, gw paksain semua anggota tim kudu kerja dan gw pantau tiap hari! Demi kebaikan bersama, gw memilih untuk jadi bagian jadi superteam, bukan jadi superman SENDIRIAN. Hidup Superteam!!! Superman? Ke selokan aja! [laut kecakepan]

[that exactly what I mean with 'the power of ukhuwwah']