Selasa, Maret 11, 2008

Sahabat

Yang namanya persahabatan, buat gw itu ikatan yang nyentuh banget, sampe ke dasar hati. Susah deh pokoknya ngerangkai kata-kata yang bisa ngegambarin betapa indahnya persahabatan. Gw udah baca banyak cerita tentang sahabat, gw juga udah pernah baca sajak-sajak tentang persahabatan, semuanya bagi gw Te O Pe Be Ge Te.

Kalo dibandingin dengan kisah cinta, gw kira kisah tentang persahabatan kerasa lebih tulus, tulus banget. Gatau juga, apa yang nulis cerita cinta itu cuman tenggelam dalam kosakata gombal tanpa merasakannya sendiri, who knows? Friendship is the best dah!!

Pelajaran pertama yang gw pernah alamin sendiri kalo mo ngejalin persahabatan yang erat dan tahan lama adalah: terima seseorang itu apa adanya. Ga usah muluk-muluk. Kalo kita maunya cuman nyari sahabat yang sempurna banget, bahkan diri kita sendiri pun ga pantas jadi sahabat buat diri kita. Ribet kan? Gw emang ribet.

Salah seorang temen gw, ukht Fissa, ngungkapin itu dengan uraian yang bagus banget. Ngasih apa ya sebagai tanda penghargaan buat kata-katanya? Mo ngasih hadiah nobel, ga tau kategorinya apa. Mau ngasih hadiah kalpataru, lah emang dia tukang bersih-bersih? Mo ngasih piagam rekor MURI ntar dimarah om Jaya Suparna. Mo ngasih beasiswa kuliah sampe S3, gw mo panen duit di kebun mana? Akhirnya gw ambil keputusan dengan memuat kata-katanya di blog gw yang cupu ini sebagai penghargaan buat dia karena udah dengan kerennya menggambarkan tentang perlunya ketulusan dalam persahabatan, perlunya menghargai seorang sahabat apa adanya.

Sebelumnya sori banget buat Fissa, gw secara songong dan sepihak ngasih judul buat tulisannya, sori yah.

The Reason

[Ngga ikutan hoobastank loh!]

Apabila kau ingin berteman, janganlah karena kelebihannya. Karena mungkin dengan satu kelemahan, kau mungkin akan menjauhinya... Andai kau ingin berteman, janganlah karena kebaikannya. Karena mungkin dengan satu keburukan, kau akan membencinya... Andai kau inginkan sahabat yang satu, janganlah karena ilmunya. Karena apabila dia buntu, kau mungkin akan memfitnahnya...

Andai kau inginkan seorang teman, janganlah karena sifat cerianya. Karena andai dia tidak pandai menceriakan, kau mungkin akan menyalahkannya... Andai kau ingin bersahabat, terimalah dia seadanya. Karena dia seorang sahabat yang hanya manusia biasa... Jangan diharapkan sempurna... Karena kau juga tidak sempurna... Tiada siapa yang sempurna... Tapi bersahabatlah karena Allah(^_^).

Nice words sis!!!