Rabu, Maret 26, 2008

Liburan 4 hari ngapain aja nih?

Gw adalah salah satu dari sekian banyak orang males Indonesia yang dianugerahi INSTING TANGGAL MERAH yang lumayan keren. Jadi ngga perlu liat kalender jugak gw udah ngerasa aja dalam waktu dekat pasti ada libur. Insting ginian gw ibaratin udah kayak gurat sisi pada ikan. Prinsip kerjanya mirip Tsunami Early Warning System, daun puteri malu, ato sensor buat parkir di mobil2 gituh, keren kan? [dasar gw orang indonesia yang ngarep libur melulu, ga maju2 neh, ahahahahahah]

Dan tanggal 20-23 Maret adalah 'off days' buat gw dari keseharian di kampus, liburan maulid, paskah, sabtu, ahad. Cenangnyaaah! Guling-guling girang gw dapet libur gituan, maklum gw biasanya *ehem-ehem-ehem* sibuk. Ga taw juga yah, kenapa seneng aja dapat liburan, padahal ga libur aja kegiatan ga terlalu padat kok. Masak jadwal utama liburan bobok doang sih. Ga keren.

Kamis niatnya develop skill, tapi ngeliat adek gw [co] maen FM, malah jadi nontonin dia maen, hiks, ga developed neh jadinya. Kamis adalah hari beres-beres jadinya. Ga seru. Tapi penting, mengingat setting kamar gw yang kalah keren sama tempat sampah depan rumah. Parah kan? Laen kali gw mo nyaingin kamar gw dengan tu tempat sampah [saingan kok sama tempat sampah?]

Jum'at adalah jadwal adek gw [ce] yang di Bogor buat ngunjungin AGRINEX 08 di JCC, ato dalam bahasa gw, pameran tanaman [apa maksudkuh?]. Dia ada tugas klompok di sana. Dasar anak pertanian, ga puas tiap hari ngobrak-ngabrik tanaman di kampus rupanya, eheheheh. Jadi dah gw anterin, peran sebagai kakak teladan memang berat, ck ck ck [ditimpukin nih kalo dia tau]. Dan kliatannya emang iya dia ngga puas. Setelah tugas wawancara bareng 'komplotan'-nya kelar, kita melompat-lompat dan mengendap-endap dari stand ke stand, mengamati situasi dan mangsa lalu mengalihkan perhatian supaya operasi sukses, kok kayak copet yak? Ahahahahahahahak. Kita keliling doang kok, ga segitunya.

Gw dengan tampang-bodoh di-guide adek gw buat ngeliatin tanaman-tanaman yang gw ga tau namanya. Ada yang bentuknya kayak daun selada raksasa, ada yang kayak semak-semak ga jelas, ada yang kayak lidah buaya tapi ga bergerigi, ada yang mirip rumput laut kering, ada yang kayak ranting berlapis salju, ada yang klimis berkacamata dan berdasi, oh itu penjaga standnya, eheheheh.

Jujur aja, saking lamanya gw mengasingkan diri dari peradaban manusia modern demi meningkatkan kekerenan gw [pletak!], gw baru tau kalo tanaman-tanaman yang gw pikir mungut di pinggir jalan itu ternyata MAHAL-MAHAL BHUAAAAAAANGET! Ada tanaman gede yang bentuk daunnya mirip persilangan pisang sama selada harganya 20 JETI! Ada juga tanaman kecil segede tempat balsem seharga SETENGAH JETI! O-Em-Geh! Siapa sih yang ngasih harga? Ko ga pake konsultasi sama gw dulu sih? [pletak, pletak!]

mungkin orang bilang gw ga bisa ngehargain, tapi kek ginih stengah jeti!!! [-_-] '

[belakangan pas gw ngider2 di Gramed, gw nemuin beberapa buku yang membahas 'Budidaya Tanaman Purba' yang rupanya tanaman ga jelas yang gw liat di pameran itu, gw langsung pasang tampang 'Oooooooo-gituh *manggut2*', tapi tetep gw ga ngerti sama yang ngasih harganya [*protes mode ON*]]

Ada point penting yang jadi catatan gw setelah gw ngunjungin AGRINEX. Yang gw tangkep adalah, ternyata keanekaragaman flora seperti inilah kebanggaan Indonesia. Dari lubuk hati yang paling dalem gw ungkapin kalo gw bangga banget bisa ngeliat MILIK INDONESIA dari pameran tanaman itu. Feelnya beda banget dengan pameran komputer yang gw kunjungin seminggu sebelumnya. Kalo di pameran tanaman, semua yang ngejelasin, yang punya usaha, yang berinovasi, adalah orang Indonesia, itu milik kita. Kalo di pameran komputer, u-know-lah, inovasi boleh keren, yang ngejelasin juga orang Indonesia jugak, bahkan plus SPG yang mayoritas bajunya bergaya pamer-bekas-imunisasi. Tapi itu bukan milik kita. Cedih.

Sabtu n Ahad gw n family ke Bandung, ziarah ke makam kakek gw yang wafat Januari lalu. Berangkat Sabtu pagi, siangnya gw langsung ziarah. Lagi ga pingin bahas lanjutannya ah, pokoknya gw udah ziarah. Sorenya gw nganterin adek gw yang cewek [lagi] ke Gramed Bandung yang kebetulan sangat ga jauh dari rumah nenek, jadi jalan kaki dah ke sono, jadi dah kakak teladan. Dan seperti biasa, gw ga nahan kalo ngeliat buku kinclong berjudul keren tegeletak tak tersentuh, pasti langsung gw kantongin, eh, gw beli. Dan gw juga beli a-brand-new tas, ahahahahahah, jadi gw yang ngabisin anggaran pas itu.

Dan seperti biasa, adek gw yang cowok, bela-belain bawa laptop ke Bandung, demi FM! Ga bosen tuh anak jadi manajer Bayern Munchen. Geleng-geleng gw. Tapi gw salut dengan patriotismenya. Bambang Pamungkas, Hamka Hamzah, Ponaryo Astaman, Markus Horizon, semuanya jadi starter-nya Bayern Munchen! Dan yang paling bersinar adalah Bambang Pamungkas, nilai jualnya meningkat dari 100K Euro menjadi 1,1 juta Euro dalam waktu singkat! Dan itu berbarengan dengan performanya di lapangan yang menunjukkan peningkatan yang signifikan dan berpengaruh bagi permainan tim, belum lagi assist2nya yang berbuah gol. kok gw exciting ginih?
kalo anda menemukan orang ini di suatu tempat lagi nongkrong bawa leptop maen FM n ngelatih bayern munchen, jitak aja, gw rela kok

Ahad siang balik lagi ke Depok. Sore langsung [lagi-lagi] nganterin adek gw ke stasiun, dia mo naek kereta ke Bogor. Dan off course, hari menyenangkan itu ditutup dalam keadaan basah kuyup. Soalnya gw kehujanan di jalan pas lagi nganterin adek gw pake motor. Depok selalu begitu kok, jadi gw maklum aja. Lagian pelajaran hidup dari kehujanan pas itu adalah : kalo ujhan, trus bhechek, jangan cari ojhek!!! [Mbak Cinta Laura baca blog gw ga yah, ahahahahahak] Mending naek angkot ato taksi ato apalah yang ga pake repot2 basah, cerdas dikit dong. Pis mbak Cinta Laura!!

My hope:
- mudah2an insting tanggal merah gw lebih terasah lagi, biar liburan lebih berkualitas
- mudah2an harga tanaman aneh itu turun
- mudah2an kalo ujan, semua orang ga nyari ojek gara2 becek, mendingan angkot