Kamis, Maret 13, 2008

niet belangrijk!!!


Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Argh!Argh! Argh! Argh!

Kenapa sih gw ini?

Lagi kesetrum 'sesuatu' rupanya

Benteng pertahan pas lagi lemah

Hati lagi gamang

Logika lagi ga jalan

Dan gw terjebak perasaan aneh [kayak tiba-tiba pengen kentut lewat telinga, heheh]

Ga masuk akal gw kebobolan kayak gini!!

Dhuak dhuak dhuak!! [suara kepala dijedotin ke dinding]

Tiiidaaaaaaaaaaaaaaaaaak [trus ada efek suara petir menyambar-nyambar dan debur ombak di tepi tebing diiringi lagu horor dan teriakan gerombolan serigala yang saling bersahutan, ini pelem nyi blorong yak?]

Tapi paling ngga gw normal lah, ngga demen kucing doang [pus sayang, maafkan dirikuh inih atas pengakuan ini]. Sip deh. Masalah selanjutnya adalah pengendalian diri dan pengendalian mata. Ga nyangka bakalan serba salah kek ginih. Ga da waktu buat peduli ama prasaan kek ginih!!!! Bener-bener niet belangrijk (ga penting), kata orang Belanda.

Cepet kelar kuliah!!!! Biar jauh-jauh dari kampus. Pengen hidup dengan tenang dan keren. Dan punya status 'suami orang' biar lebih aman lagi [kuyakin istriku akan melindungiku dengan "the power of love"-nya *halah*]. Sep sep sep.


[-_-]'

Kucingku sayang, aku belum siap menduakan kamu.................... miaw waw!