Senin, Maret 17, 2008

Silent Truth

Argh, gw kebelet posting neh. Banyak banget cerita yang udah siap brojol dari otak gw tapi gw tahan-tahan. Jadi deh gw konstipasi otak [yang kurang cerdas dan ga tau konstipasi, itu artinya sembelit, gw tau dari iklan [korban iklan]]. Saking bingungnya, gw sampe ga tau apa yang mau gw tulis. Tapi gw tetep maksain, daripada otak gw sembelit, mendingan otak gw mencret [otak apa usus besar sih?].

Pengumuman pengumuman! KABAR GEMBIRA! Rindu gw yang tak tertahankan dan menyayat hati terobati sudah! Rindu pada apa nih? Rindu pada siapa nih? Itu akan segera terjawab, setelah pesan-pesan berikut ini..............

[space iklan, sapa mo ngisi?]

[space iklan lagi, sapa mo ngisi?]

[yaudah, kalo ga ada yang mao, padahal gratis..]

[-_-]'

Eng-ing-eng!!! Padadam padadam, padadam padadam!!

Hayoo, gw rindu pada apa? Pada pameran komputer di JCC [13-16 Maret]!!! Akhirnya.... Dan lebih kerennya lagi saat itu pula gw dengan suksesnya menderita bokek akut stadium lanjut. Es we te. Tapi bagaimanapun juga, itu adalah saat-saat yang gw rindukan serindu-rindunya. Saat di mana jeroan komputer harganya dibanting-banting, saat di mana alat-alat elektronik bersaing murah-murahan, saat di mana notebook berserakan dan bertebaran, pokoknya udah ga ada bedanya pasar ikan sama pasar komputer, kereeen!!! Kenapa ga tiap hari aja sih kayak gini?

Walaupun bokek, gw udah nyiapin 'anggaran pamungkas' buat jajan hardware kecil-kecilan. Hiks, duit gw mengering seketika gara-gara bookfair dan pameran komputer JCC. Tapi, itulah resiko orang boros *halah*.

Gw harus ngendaliin diri nih kalo ada event kayak gituan lagih. Kebayang kalo udah punya anak, anggaran buat susunya bisa-bisa gw korupsi total buat beli Notebook Asus-Lamborghini VX2 [VX2S24LU, nyontek brosur gw] seharga US$ 3.399 [susu dari sapi galaksi mana harganya segitu?]. Dan yang terjadi adalah gw senang kegirangan, anak gw tewang kekurangan gizi, istri ngambek minta pulang ke orang tuanya, dramatis. Trus dijadiin sinetron dengan judul 'PRAHARA KELUARGA AKIBAT LAPTOP'. Argh, what a nightmare!

Intinya pengendalian diri! Pokoknya gitu deh. Idealnya gw blanja gituan ketika syarat-syarat berikut terpenuhi:

- ada kebutuhan

- ada duit

- ada kemauan berangkat ke pameran

- ada angkutan

Dan jika salah satu syarat tidak terpenuhi, gw sebaiknya ngga maksain diri untuk belanja. Kalo cuci mata doang? Gw paling ga bisa kek gituan, kayak ga ada tujuan aja [*keepcool mode ON* padahal pengen].

Next question, kepada siapa gw rindu? Ehem, ehem, tolong kucing-kucing yang baca blog ini jangan pada cemburu dan demo yah, kalo gw lagi rindu.....


Gw lagi rindu oseng-oseng daging buatan nyokap gw nih! Dan of course, gw rindu ma nyokap juga. Di Depok cuman berdua sama adek gw membuat variasi makanan tiap hari 'agak' kurang. Seputar sandwich telor goreng dan warteg aja, sesekali beli sate sama kebab, ato pesen pizza, jadi korban junk-food nih.

Kalo tiba-tiba gw maksain masak ala chef hotel bintang lima yang terjadi adalah semua bakalan dengan kerennya berjamur. Kucing gw aja ga doyan makan tumis cakalang asap ala gw, menyedihkan kan? Gw aja ga tau apa itu tumis cakalang asap, nyontek namanya dari resep makanan, intinya gw boong masalah tumis cakalang asap ala gw. [*boong mode ON*]

Dan disaat gw lagi dalam keadaan rindu dan kelaparan, tiba-tiba nyokap nelpon dan bilang mo datang hari sabtu [15/3/08], aseeeeeeeeeeeeek!!!! Makan-makan kitah! Dan gizi gw pas ada nyokap bakalan kembali pulih dengan mahakerennya. Berat gw bisa naek dan gw bisa dudut kayak dulu lagi. Tapi jangan dudut amat, ntar kerennya kejepit lemak.

seandainya aku gendut..................... serem jugak

Pas nyokap datang, seperti biasa bakalan komentar "Lukman, ini rumah ditinggalin berapa orang sih? Kok baju berantakan di mana-mana, udah kayak tempat sampah pecah!". Lalu dengan turunnya surat keputusan dan surat peringatan dari sang nyokap, gw dengan muka jeruk purut kusut mulai nyapu-nyapu, bersih-bersih sana sini, nari-nari, salto-salto, ngesot-ngesot, de es be [parah!]. Seperti biasanya, rumah bakalan lebih bersih kalo ada pengawasan dari nyokap. Coba kalo ga ada, tempat sampah depan rumah bisa lebih rapih dari kamar gw yang kadang settingnya kayak bunker pengungsian gitu.

Sebenernya ga enak hati juga sih kalo nyokap mulai 'berpetuah', bahkan kadang gw kesel. Tapi begitulah nyokap gw, sebawel apapun gw tetep sayang sama dia, bagaimanapun dia. So sweat! [keringatan banget]

Satu hari setelah nyokap dateng, gw pun dengan senang hati nganterin nyokap shopping bahan pangan ke Alfa, masak-masak, trus makan-makan neh, aseeek dah!!!. Udah lama juga ga nganterin nyokap blanja, soalnya nyokap di Medan dan gw di Depok, masa gw rajin amat ke Medan dengan niat nganterin belanja doang? bisa disuruh pulang jalan kaki dari Medan ke Depok nantinya, ga dikasih ongkos.

Dan seperti biasa pula, belanjaannya bejibun! Gw bisa nyaingin ototnya Ade Rai kalo ngangkat belanjaan kek gituan tiap hari. Maklum belanja banyak, soalnya kulkas di rumah gw cuekin gapake isi. Dan tentu nyokap bakalan ceramah sekitar 1 jam buat ngingetin gw buat beli buah, sayur de es be biar bisa masak makanan bergizi. Dan inti dari ceramah adalah: mari kita shopping. Gitu deh. That's my Mom!

love U Mom!!! U R very special for me, it's true!! Pengecut banget gw, baru berani bilang di blog kek gini. Ahahah, gapapa lah. Yang penting itu nyata dari hati, ga cuman dari mata turun ke bibir aja. Biarkan itu menjadi silent truth, widiih, ngomong apa gw barusan? Kok jadi ngerasa keren gitu yak? *halah*