Senin, Maret 10, 2008

Catatan selepas bukfer

 Islamic Book Fair [1-9 Maret] akhirnya selesai juga. Dan selese juga kegiatan utama gw di akhir minggu gw yang dengan riang dan jenakanya bolak balik ke sonoh dengan senang hati dan dompet terbuka. Ngga tiap hari gw ke sana, karena ada kuliah. Sbenernya ada godaan untuk 'cabut' kuliah, demi acara-acara yang pengen gw liat. Tapi sisi baek gw minggu ini menang dengan kerennya, dan gw kuliah dengan tenang dan penuhlah absensi dengan sadisnya.

Dari tanggal 1-9 itu gw sempetin diri ke sono 3 hari berturut-turut. Kamis, Jum'at, Sabtu. Dan dari tiga hari itu, ada saatnya pengunjung pwadeet banget kayak ikan sarden bejubel dalam kaleng penyok kelindes tronton [bayangin aja]. Ada juga saatnya lega sampe bisa salto-salto antar stand.

islamic book fair difoto dari tribun, macet orang.

Sebenernya moment yang paling gw incer dari bukfer adalah hari kamis [6/3/08]. Mau tau kenapa? Karena ada acara ini:

Kamis, 6 Maret 2008
16.00-18.00 Talk Show "Menggapai Mimpi bersama Laskar Pelangi"
                        (Panggung)
                        Bersama: Andrea Hirata


Bagi yang blom tau, Andrea Hirata adalah penulis buku Laskar Pelangi yang best seller itu loh. Gaya penyampaiannya unik dan khas banget, biologi sama fisika aja di-sastra-in, tapi jangan bayangin ada puisi tentang bagaimana feses [eek] terbentuk yak.


Oh feses
Engkau datang perlahan
Dari kelamnya usus besar
Lalu menatap dunia
Dari anus yang hangat
Akupun lega
.............
......

Wakakakakak, jijik banget.

Buku dia sbenernya tetralogi, dimulai dengan Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor dan ditutup dengan buku terakhir berjudul 'Maryamah Karpov' yang kata mbak-mbak penjaga toko buku Gunung Agung bakalan terbit Agustus taon ini [gw ga percaya sih], lama banget yak. Gw dah punya tiga bukunya nih. Makanya niat banget pengen minta tanda tangan.

Argh, gw sampe ngga bisa tidur selama jam kuliah dan ga bisa makan sambil salto gara-gara mikirin planning keberangkatan gw hari kamis. Padahal pada hari yang sama, temen gw ngajakin ke mangga dua karena dia mo beli a brand new PC dan ada indikasi bakalan ditraktir di Pizza Hut. Gw jadi bimbang. Pilih minta tanda tangan di buku-buku gw sama Andrea Hirata atau makan siang gratis di Pizza Hut?

Dan kebimbangan gw sirna berbarengan dengan datangnya mentari di pagi hari. Ternyata temen gw menunda rencananya sampe kamis depan. Aseeeek!!! Well, tapi sebenernya sehari sebelumnya gw juga ngerenung, buat apa tanda tangan Andrea yak? Paling bagusan tanda tangan gw. Lagian, gw berpikir yang kayak gini sih namanya fanatisme. Ato ngefans yang berlebihan. Akhirnya hari kamis itu gw ambil keputusan, gw tetep ke bukfer tapi ngga bawa buku-buku gw yang tadinya gw niatin ditandatanganin. Rasanya lega. Gw bisa tetep mengagumi seorang seniman kata-kata dari karyanya, bukan yang lainnya. Dan hari kamis itu juga gw dengan suksesnya dapet gantungan kunci gambar garfield di bukfer, ga penting sih, pengen cerita aja.

Hari jum'at gw ke sono lagi, nganterin adek gw yang pulang dari Bogor demi ngunjungi bukfer. Untungnya Jum'at pas tanggal merah, ada hari raya nyepi. Tapi kayaknya gw ngga nemuin suasana 'nyepi' di bukfer, adanya malah ANYEP binti BEJUBEL binti RAMEBANGET. Lautan orang lalu lalang hilir mudik di dalam Istora Senayan, macet banget di dalam. Dan kerennya lagi, pas sholat jum'at, jamaah membludak dengan tragisnya sampe ada yang ngebela-belain sholat di atas atap. Sayangnya camdig dibawa adek gw, jadi moment keren gw yang lagi menanti ceramah dimulai sambil 'menikmati' terik mentari ngga kerekam. Tapi panas begituan sih pasti ngga ada apa-apanya kalo dibandingin panas api neraka. Kenapa gw kepikiran kayak gitu yak, pas itu? jangan-jangan........................... argh, tobat tobat!!

Jum'at sore pas pulangnya ternyata hujan lebat banget!!! Dan gw dengan sangat terpaksa pake payung kecil biru muda nan feminim yang dipinjemin adek gw dan ga sebenernya amat sangat ga pingin gw pake. Nasib.

Hari sabtu gw ke sono lagi, sendirian. Ada buku-buku inceran gw yang belom kebeli. Sbenernya ada banyak sih, kalo perlu bawa troli di bukfer biar tinggal ambil trus masukin ga pake nenteng-nenteng kayak di supermarket. Apa daya dompet tak kuasa menanggung keinginan gw yang penuh nafsu itu. buku-buku walaupun udah didiskon tetep gabisa diborong. Cedih deh. Kenapa bukfer ada pas gw bokek yak? Tau dari mana panitia bukfer kalo gw lagi bokek? Tega nian dikau [malah nyalahin orang]. Tapi untungnya ada buku keren yang kebeli kok, bersyukurlah wahai Lukman.

Hari minggu gw ga mau dateng lagi, trauma hari jum'at kemaren. Lagian kalo gw dateng ntar cuman bisa ngelongo sambil ngiler ngeliatin buku-buku mahakeren yang gabisa gw beli karena gw udah mahabokek. Bisa patah hati kalo kayak gitu. Mending ga dateng aja deh.

Gutbay bukfer, mudah-mudahan engkau datang pas dompet gw lagi sumingrah dengan aliran dana yang meluap-luap. Mudah-mudahan bukfer selanjutnya lebih bagus lagi, dan ga ada tempelan di pintunya dengan tulisan "Orang Bokek Dilarang Masuk", biar gw bisa datang dengan tenang ke sonoh.