Senin, Maret 03, 2008

Datang, Tenang, Senang, Kenyang, Macet

Apa yang paling gw suka dari jalan Margonda? Gw suka banget sama macetnya, indah banget, gw benar-benar dibius pesona kemacetan jalan Margonda yang luar biasa menarik hati dan mengguncang sukma. Seribu buku sajak yang ditulis pake tinta emas belum cukup buat ngungkapin betapa indah dan mempesonanya kemacetan di Margonda. Menurut gw pesaing keindahannya hanya taman gantung Babylonia dan Taj Mahal. Percaya ngga gw ngerasa kek gitu? Wakakakakakakak, ya enggak lah, ABSOLUTELY ENGGAK!! [*kesel mode ON*]

Hari sabtu siang, jam 11, Margonda biasanya ngga begitu padet, paling pusat kemacetan berada di depan mall-mall yang berserakan di sepanjang Margonda dan di depan kampus gw yang *ehem* tersayang, Gunadarma. Di tempat-tempat itu setiap hari angkot-angkot terdampar dengan songongnya dan ga peduli sama orang laen, mereka seakan dibius 'kejar-setoran' sehingga ga sadar kalo macet adalah salah satu 'mahakarya' mereka. Klakson segede gaban yang meraung-raung minta majuin mobil juga ga ada gunanya. Tragis.

Tapi sabtu kemaren kemacetan Margonda ternyata lebih 'indah' dari yang biasanya. Dari terminal depok sampe fly over UI macet! dan dengan macet seperti itu, otomatis puteran ke arah kosan yang berada di depan apartemen dengan sangat menyesal terpaksa ditutup pas gw dikit lagi nyampe puteran! Dan gw dengan kerennya terpaksa muter nun jauh di bawah fly over UI sambil memendam kesal yang tak tertahankan, rasanya jadi pengen ngesot mundur muterin monas sepuluh kali [parah bet!].

gilak ajah gw ngesot mundur muterin monas 10x!!!

Tapi hari sabtu kemaren gw rela tenggelam dalam kemacetan Margonda karena ada acara penting yang sebisa mungkin ga gw lewatin. Gw dan temen2 gw diundang ke resepsi pernikahan ibu dosen Pemrograman Berbasis Obyek [PBO], keknya ga penting banget gw ngasi tahu nama mata kuliahnya, heheh. Yup, gw dapet undangannya, maklumlah, ketua kelas gituloh [sambil nyengir dengan bangganya]. Tapi anehnya gw gatau kenapa undangan pernikahan itu bagi gw n pren serasa undangan makan siang gratis yah? Ahahahahahahah, songong banget gw, ga berperasaan tapi berkelaparan. Beginilah jadinya kalo perasaan dan pikiran semua berpusat di perut, jadi kelaparan. Bu dosen, maafkan kami yang songong ini yah, jangan dikasih nilai D di DNS nanti karena pengakuan ini, kalo bisa A ya bu, kan udah dateng nih. Ibu cakep deh! [rayuan gwembel]

Singkat kata singkat cerita gw n pren [berempat, kloter pertama] udah sampe di tempat resepsi dalam keadaan selamat, kegerimisan [hampir keujanan], dan juga *ehem-ehem* kelaparan. Gw n salah seorang temen gw, si Brad Pitt [salah satu kisah hidupnya ada di postingan sebelum ini] memakai kostum standar undangan [menurut gw loh], sedang dua temen yang laen masih pake kostum kuliah [kaos oblong+jeans+jaket+sendal jepit+ukulele, kuliah apa ngamen?] karena mereka dengan sadisnya melakukan aksi cabut dari kuliah demi menyaksikan dua hati yang secara resmi disatukan dalam mahligai suci pernikahan, dan juga demi makan siang gratis, eheheheheh [jujur nih]. Gw julukin kloter pertama yang dateng ini sebagai pasukan berani malu, ato malu-maluin? Whatever...

Anyway, gw n pren kembali tenggelam dalam macetnya jalanan selepas resepsi, tapi dengan perasaan tenang, senang dan kenyang, karena kunjungan dan makan siang berjalan dengan sukses dan seru. Berkah walimah tuh emang enak buat kedua belah pihak. Dari sisi mempelai mereka bisa tenang karena hubungan itu telah resmi terikat tali suci dan disaksikan para undangan. Sedang dari sisi tamu mahasiswa bokek ga modal dan kelaparan kayak gw n pren, ini adalah berkah luar biasa. Coba tiap hari, gw bisa ga kuliah n tambah ndut, eheheheheh.

Ketika sedang berasyik masyuk dalam dekapan kemacetan jalanan, gw keinget sama kata-kata senior gw di perpustakaan dulu pas gw diangkat jadi asisten perpustakaan. Dia ngga ngibaratin kemacetan layaknya tumpukan tinggi buku butut bau apek yang ngeganjel pintu perpustakaan dengan najongnya, tapi dia ngomong tentang pentingnya dinamika dalam kepengurusan perpustakaan. Sesuatu yang dinamis akan selalu lebih baik katanya, seperti udara yang terus berganti atau air yang terus mengalir. Gw setuju banget, udara kalo ngga berganti bakalan bikin pengap, bayangin aja kejebak dalam lift selama sejam bareng 20 orang yang semuanya belum mandi, bisa mati keracunan bau ketek. Itu akibat udara yang ngga berganti.

Dan di sini gw tarik analoginya dengan kemacetan yang sedang menjebak gw n pren. Lalu lintas itu sifat alaminya dinamis, bukan statis alias diem di tempat. Kendaraan hilir mudik lalu lalang dan melaju di jalanan, mereka semua bergerak dari satu tempat ke tempat lain, dinamis. Dan sesuatu yang sifat alaminya dinamis akan rusak atau bahkan mati ketika kehilangan kedinamisannya. Dan melihat dari kondisi lalu lintas di ibukota dan sekitarnya saat ini, maka lalu lintas bisa dianggap 'sekarat'.

apa iya macet itu gara-gara si Komo lewat? mana Komonya?

Jalanan rusak, ketidak taatan pada marka jalan, peraturan yang ngga ditegakin, kendaraan umum yang berhenti seenak jidat, dsb. Semua bersatu untuk menghambat kedinamisan dan perlahan membunuh lalu lintas. Egoisme manusianya juga semakin memperparah kondisi. Bikin bete aja. Ga membunuh lalu lintas aja, itu semua juga mulai membunuhi manusia-manusianya dengan polusi yang terkonsentrasi di titik kemacetan. Radang paru-paru berjamaah.

Makanya sebelum masuk Margonda gw putuskan untuk balik ke kosan lewat jalan dalem aja, berkelak-kelok n susah diinget sih, tapi yang paling penting bebas polusi, ga mau gw mati sesak di atas motor pas lagi macet, bisa keren headline koran-koran besok paginya, "Seorang Mahasiswa Yang Ganteng Meninggal Dengan Kerennya Akibat Sesak Nafas di Atas Motornya Ketika Macet di Jalan Margonda, Depok", naudzubillah. Pengen mati syahid malah mati sangit.

Mudah-mudahan lalu lintas ibukota jadi lebih baik, biar bisa jadi contoh buat kota-kota yang lain. Amiiiin. Nunggu undangan yang berikutnya neh, sapa yang mo nikah lagi? Undang gw yak!!!