Kamis, Januari 31, 2008

Saat terakhir aku dan dia

Kisah singkat ini bikin hati gw miris tiap mau nulisnya. Entah gw rasanya mendadak melankolis kelas hiu [kakap sih lewat] tiap nginget cerita yang satu ini. Kenangan yang begitu indah sirna sekejap mata dan berakhir dengan perpisahan yang menyedihkan, itu gambaran gw tentang kisah ini. Jadi begini ceritanya.........

Gw pertama bertemu dia di warung, di atas gunung Halimun, pagi hari. Waktu itu gw menjadi tamu dalam acara perkemahan jurusan gw. Gw langsung tau kalo dia cocok banget buat gw. Gw ajak ke tenda dan kita bercengkrama. Gw keliling perkemahan berdua dengan dia, senangnya, seakan dunia milik kita berdua, yang laen pengungsi. Gw sampe ngga makan demi dia. Gw seneng banget. Seakan itu untuk selamanya.

Sorenya, ada acara naek ke air terjun di atas gunung, gw ngga ikut karena tiba-tiba ngga enak badan, dan dia setia menemani gw, rasanya pingin sembuh seketika terus terbang bersama ke awang-awang. Gw berduaan aja sama dia, yang laen sibuk sendiri, ada yang makan, beres-beres, ngerumpi, salto, ngerakit komputer, gw ngga peduli selama dia ada di samping gw.

Lalu saat-saat miris itu pun terjadi.............................

Ada peserta perkemahan yang tertimpa musibah di atas gunung, tubuhnya ngga kuat karena lelah yang sangat. Ada juga yang kesurupan, katanya. Gw yang sedari tadi berduaan aja dengan dia langsung turun menolong, berdua dengan dia, dan waktu itu gerimis dan kabut datang bersamaan, suasana jadi suram bin sendu. Gw serasa udah all out nolongin, tapi ada yang gw lupain.

Karena gw nolongin orang lain, dia gw lupain, gw cuek secuek-cueknya, gw tinggalin dia kebasahan hujan. Dalam pikiran gw cuma ada satu hal, tolong orang-orang. Dan rupanya itu awal dari akhir yang sedih itu. Gw sama dia terpisah, awalnya. Gw masih liat dia bolak-balik. Tapi beberapa saat kemudian dia udah ngga keliatan lagi. Gw udah mulai panik, dan terjadilah apa yang gw ngga pingin itu terjadi. Gw kehilangan dia, padahal udah gw cari ke mana-mana tetep ngga ketemu. Yang tertinggal saat itu hanya gerimis, gerimis di langit dan gerimis di hati gw, sedih banget.

Gw punya fotonya. Gw taro fotonya di blog ini buat mengenang saat-saat indah kita berdua. Tiap mengenangnya hati gw gerimis seketika. Tapi gw sekarang udah tegar. Terima kasih untuk kenangan indah sesaat antara kita berdua.

sandal penuh kenangan, sedih aku karenamu

Kawan, dia adalah sendal jepit gw yang ilang ditelan masa yang panik saat gw lagi berusaha nolong orang. Udah gw cari ke mana-mana saat itu, tetep ngga ketemu. Sebenernya di akhir perkemahan gw sempet nemu sebelah. Karena cuma sebelah akhirnya gw buang ke tempat sampah yang lantas digabung sama sampah-sampah hasil kemah yang lain. Ngga taunya di parkiran motor di pintu perkemahan gw nemu yang satunya lagi, langsung gw lari ke tempat gw nemu sebelahnya yang tadi, eh udah ngga ada. Jadi yang tersisa hanya foto dan kisah memiriskan. Selamat tinggal sandal jepitku, mudah-mudahan engkau di daur ulang menjadi barang yang lebih berguna.

Kesimpulan: jaga barang bawaan anda!

3 komentar:

gegepoweranger mengatakan...

wkakakakk..

uda serius2 gua baca taunya begini hasilnya haduuuuh

Yuura mengatakan...

wakakakakak..
bsa bgt..
jdinya gmn tuh sendalnya yg satu??

inmyhead mengatakan...

@ gege

ini serius kalee, gw sedih beneran T.T

@ yuura

akhirnya gw buang, karena yang satu udah gak ketemu di mana2 T.T