Sabtu, Januari 26, 2008

Ketekisasi Dunia!!!

Satu kata buat budaya pop: GILAK![tanpa kendali]
Dua kata buat ujian akhir semester gw: kapan selesenya!! [bukannya belajar malah posting di blog, dodol], sudahlah, lanjut

Didukung jaringan media masa dan kecanggihan teknologi informasi, budaya kek gitu dengan mudahnya menggurita ke seantero jagat. Budaya pop yang dipopulerkan oleh entah-siapa-tak-jelas-gw-gamau-nuduh [kek dugem dan antek-anteknya] seakan udah secara alami jadi identitas kawula muda. Ngga ikutan = ngga gaul, biasanya dibilang gitu. Yah ndak ekstrim2 amat sih orang2, tapi mayoritas media emang ngedukung banget buat bikin yang ngga ikutan budaya pop jadi ngerasa cemen. Buat media, budaya pop = magnet rating = magnet oplah = profit = sotoy banget gw.

Nyari kambing hitam? Nggak, gw lagi nyari kambing orens, kemaren malah gw nyari kambing merah kuning ijo buat kurban, trus ngaku-ngaku bob marley sambil nyanyi reggae biar lebih dramatis, heheh. So far, ini pendapat gw setelah malang melintang hidup sebagai anak muda, dan kini beranjak tua: Budaya emang bisa jadi senjata untuk menghilangkan identitas sebuah bangsa, kalo kita maen telen ga pake filter.

Kok bisa? Bi-sasa-ja! Ngga usah jauh-jauh deh, misalnya aja di dalam rumah, seorang bokap sering banget ngomong 'ketek lu!', dan anaknya ngedenger itu dengan sangat seringnya sejak kecil. Hasil dari budaya ketek ini akan berbuah anak suka ngomong ketek, bahkan kalo lebih parah anak berimprovisasi dengan tidak sekedar ngomong tapi bertindak, seperti ngetekin orang atau menjilat ketek orang atau nambah jumlah keteknya.

Itu baru lingkungan lokal yang kecil banget. Sekarang bayangin aja kalo budaya ketek itu dipopulerin sama artis-artis, trus jadi judul lagu 'ingat ketek kamu' atau 'kucinta ketekmu apa adanya', trus jadi judul sinetron seperti 'ketek bokap gue' atau 'dodi dan ketek ajaib', trus jadi judul film 'buruan cium ketek gue', trus dipopulerin lagi dengan adanya acara talk show 'empat ketek', trus jadi acara dugem 'keteknite with DJ paijo', bahkan ada ajang anugerah ketek award, dan ini berlangsung terus menerus, dan akhirnya orang-orang lambat laun akan berpendapat kalo ngga ngebahas ketek = ngga gaul, parah banget kan! Amit-amit kalo sampe hal kek gini terjadi, amit-amit jabang demit.

Tapi, budaya positif, kalo disebarin dan dipopulerin dengan cara yang sama, maka hasilnya pasti akan luar biasa dahsyat, sedahsyat cerita ketek yang jijay-bajay barusan. BeTeWe, gw kalo ngarang yang jelek n gajelas, lancar mengalir, tapi kalo mo nulis yang positip, lemot merayap, jadi ngga ketulis, bener-bener kemahadodolan yang ngga bisa ditolerir oleh diri gw sendiri, tapi, apa mo dikata................ cedih *sob*

Oiya, sebelumnya, gw pernah posting unek2 gw tentang 'secara' di sini. Yah, 'secara' merupakan istilah yang harus berterimakasih kepada arus budaya pop yang mengalirkannya ke tempat yang jauh sekali. Buktinya temen gw di Mesir aja 'make' [dah kek narkoba aja]. Bukti otentik dia itu 'make' ada di potongan chat gw sama dia tempo hari berikut:

.............
....................
Lukman: di kampus kalo gi sepi bandwithnya ghuede
Lukman: tapi kalo lagi rame
Lukman: buka google kaya buka potoshop pake ram 64mb aja
Lukman: ngeselin
zen fin: scara kita kan mahasiswa (scara, gw jadi ketularan)
zen fin: awas jgn ditimpuk
zen fin: gw tau lu gak setuju
zen fin:
Lukman: ahahahahhahahah
Lukman: secara sampe mesir juga rupanya
zen fin:
zen fin: secara opo iku
zen fin: mboh
zen fin: jadi ketularan
Lukman: jangan2 udah dimamam ama onta juga tuh 'secara'
Lukman: dah kek virus
...................
.........


Iyakaaan, sampe Mesir, kekekekekek. Zaenal, sahabatku nun jauh di negeri seribu menara sana,............... kok bisa sih???

Ah, lagian gw juga kena virus sotoy yang lom sembuh hingga kini, kita emang punya masalah masing-masing. Pokoknya selama gw ngga make 'secara', masih ada rasa bangga dalam diri gw yang keknya perlu gw ungkapin dengan syahdu dalam tarian pena di atas seribu bait sajak pengguncang sukma [apa coba?]. Mumpung lagi fresh, blajar ah, buat ujian.