Rabu, Januari 23, 2008

Catatan Tengah UAS

Ketika tulisan ini ditulis, gw genap udah 48 jam ngga mandi. Menjijikan sekaleh. Tapi mo bagaimana lagi, lagi sakit. Yup, setelah ujian statistik senen kmaren, gw sebenarnya sehat-sehat aja, sempet ke gramed beli novel malah. Ntah knapa setelah tidur siang tubuh mendadak lemes, kamar serasa muter-muter ga jelas gituh, lalu kemudian kucing-kucing terbang bergentayangan dengan parahnya mengelilingi kamar, kacau kan?

Mo nyalahin ujian statitistik tadi siang gw ngga tega. Soalnya gw mengerjakan soal dengan semangat LIFO (Last In First Out) gw yang membara walaupun otaknya seperempat isi tigaperempat kosong. Jadi, pasti ada penyebab laen kenapa gw sakit hari itu. Well, ada juga cerita-cerita singkat yang menyelipi kegiatan UAS gw. Di antaranya sangat seru, menegangkan, mendebarkan dan membuat orang serasa tersengat listrik, yang lainnya bikin bete. Gw tumplek aja ceritanya jadi satu dan singkat karena gw lagi sok sibuk ujian dan sibuk memburu petugas gramed [paan coba??]. Jadi begini ceritanya....

Stop kontak pertama gw = perjuangan
Stop kontak di kamar lagi rusak, udah dari dulu sih, tapi gw males banget ngebenerinnyah. Yang beliin stop kontak baru malah bokap yang prihatin atas nasib stop kontak gw yang lama, padahal bokap baru dateng dari Medan!!! Keren ngga gw? Lagian, gw jg bertanya2, apa itu namanya stop kontak, bukan colokan listrik ato apa gituh? Yang jelas bokap gw ngasih nama stop kontak ya udah sebut aja stop kontak. Ga tau juga ah.

Okeh critanya lanjut, saat-saat menegangkan itu pun dimulai, gw bersimbah peluh membuka stop kontak gosong dengan beragam obeng. Satu setengah jam pertama sukses dengan kejamnya, stress karena gw takut kesetrum. Lalu gw baru bener-bener super panik setelah liat kalo model stop kontaknya beda dengan yang lama, hadooh. Gw pun mulai berimprovisasi dengan kerennya, pake acara kesetrum pula, padahal listrik dah gw matiin dari pusatnya, sirking dah gw copot, pake sendal jepit, pake keset, megang stop kontak pake tisu, kayaknya bakalan lama neh. Gw dah di ambang keputusasaan yang menyetrum-nyetrum.

sempet juga ngambil potonyah

Tapi gw ngga menyerah! Sekuritas badan dah gw tingkatin dengan sangat hati-hati. Jemari sudah dilibet pake tisu. Dan operasi dimulai! Kabel kanan gw masukin perlahan, kesetrum. Kabel kiri gw masukin, gw kesetrum kabel kanan lagih! Kabel tengah gw jepit, kesetrum dikit tapi udah biasa, hohoh. Dan suasana makin horor ajah. Tapi itu tak berlangsung lama....

Dan akhirnya setelah tiga jam gw sukses memasang stop kontak di kamar dalam keadaan gulita karena listrik gw matiin dan lupa tempat naro senter. Sukses! Sukses! Sukses!!! Sekarang bisa belajar dengan tenang, pis!! [tapi abis itu gw malah maen, ohohoohohohohohoh, dodol banget!!!!]


Misteri ngga lewatnya tukang roti dan tukang bubur pagi itu.....
Subuh itu seperti subuh-subuh yang kemarin. Angin berhembus dengan tenang. Ayam jantan sesekali berseru lantang. Iler-iler mulai mengering di bantal masing-masing. Dan gw lagi nungguin tukang roti lewat.

Aneh, ngga ada tanda tukang roti mo lewat dari jam 5 tadi. Gw blom curiga. Gw pikir mungkin lagi keliling ke tempat laen jadi agak terlambat lewat depan rumah. Udah jam 6 lewat, pupus harapan gw sama tukang roti. Sekarang gw beralih harap pada datangnya tukang bubur yang menjajakan buburnya dengan suara orang ngga makan 2 hari.

Udah jam 7 lewat, ga ada yang lewat, sukses bikin gw kesel. Tapi seketika pula gw curiga, kenapa ngga ada satu pedagang keliling pun yang melintas? Ada apa gerangan? Sungguh misterius! Jiwa detektif gw pun mencuat seperti biasanya. Akhirnya gw beranikan diri untuk menelusuri labirin misteri yang membentang di hadapan gw. Gw keluar rumah, buka pintu gerbang, dan tersibaklah tabir misteri yang selama ini membuat diri gw gamang tak bekesudahan…………

Ada mobil parkir di tengah jalanan deket rumah dengan songongnya menghalangi laju setiap pedagang keliling yang biasanya gentayangan subuh-subuh. Gw sengaja ngga poto ntuh mobil, padahal napsu ngambil potonya dah di ubun-ubun, belajar pengendalian diri. Yasudahlah, relakan saja ngga makan bubur pagi ini, gw langsung cabut mo ujian tanpa sarapan, hohoh.

Jangan pernah belajar dari soal tahun lalu!
Beruntunglah orang-orang yang ngga belajar dari soal tahun lalu. Karena selain sedikit sekali yang sama, bentuk soalnya juga sama sekali beda. Pada beberapa mata kuliah, hal itu terjadi, dan temen-temen gw pun seketika punya hobi baru, yaitu kesel sambil nyumpahin yang bikin soal, hohohoohohoho, ngga ikutan.

LIFO (Last In First Out) is the best!!!!!!
Mumpung boleh keluar kalo dah selese ngerjain soal ujian, maka gw lagi menikmati prinsip yang satu ini. Last In First Out. Terinspirasi dari prinsipnya Queue dari mata kuliah struktur data. Dengan prinsip ini gw bener2 nikmatin ujian dan belajar. Karena kalo gw belajar maka gw bisa jawab ujian dengan cepat dan akhirnya cepat kelar. Dan kalo gw ngga belajar maka otak gw kosong dan gw tinggal tebak-tebak buah manggis [semakin nebak semakin tragis] aja, dan akhirnya cepat kelar juga.

Hidup LIFO!!!!

Kehilangan……… *sob*
Di tengah-tengah ujian, kabar duka menghampiri. Kakek gw wafat. I'm wordless for this topic

Sang Pemimpi yang 'cacat'
Argh, buku 'Sang Pemimpi' yang gw beli kemaren senen di gramed kehilangan halaman 82-83, 85-86. Gw akan tuntut ganti ah, kan kesel pas lagi kocak-kocaknya si jimbron yang aneh menghibur laksmi yang dirundung sedih tak terperi, tiba-tiba halamannya ilang, jadi aneh ceritanya. Demo! Demo! hohohohohohoho

Okeh, besok gw mo melanjutkan ujian gw masih, dengan prinsip LIFO yang semakin bikin gw semangat 45! Sukses!! Muah muah