Senin, Januari 28, 2008

Gw ga maafin pak Harto!

Gila lo man, dia tu dah meninggal! Lo masih aja ngebahas tentang dia dengan sikap tendensius gitu, kemana ke'timur'an elo selama ini? Apa lo udah ga punya adab dan sopan satun? Lagian emang kalo dia salah, kenapa kesalahan cuman dilimpahin ke dia? Tega lo! Dia tu gitu-gitu banyak jasanya juga buat pembangunan Indonesia, liat aja orang Indonesia malah keliatan lebih makmur pas dia mimpin, coba liat sekarang? Makan nasi aking di mana-mana! Tega lo ya, man! Segitunya lo sama bapak pembangunan!

Jawaban gw [dengan sikap cool sambil nyisir jambul, tentunya]: "gw tetep ga maafin pak Harto". Apa? Gw sarap bin taksenonoh? Ga berperi kemanusiaan? Hold on guys, hold on! Ada yang harus di-clear-kan di sini. Terlalu banyak orang-orang ngomong tentang maafin n stuff, tapi mereka ninggalin lubang-lubang dalam mozaik besar tentang logika maafin orang.

Pertama dan yang paling utama, dia salahnya apa? Kesalahan apa yang musti dimaafin? Apa dia ketua asosiasi maling mangga nasional? Apa dia copet kambuhan pasar Senen? Ga ada yang tau kesalahannya apa kan? Gw aja taunya pak Harto itu penuh jasa [tentunya dari buku 'gosip' sejarah semasa SD-SMP-SMA].

Terkesan patriotik banget malah. Catet ya: jadi jendral angkatan darat, membasmi PKI dengan jumawanya sampe ada filmnya, lalu lewat supersemar yang Mahamisterius dititahkan pak Karno menjadi presiden, terus 'sukses' jadi presiden selama 32 tahun, sampe-sampe fotonya bulukan di SD disanding dengan wakil presiden yang fotonya cling abis karena ganti melulu. Dan selama masa jabatannya pun prestasinya dicatat di buku sejarah [heran kan, masih idup tapi dah jadi sejarah, tau ah], dan yang paling hebat, gambarnya ada di duit 50rb! Hanya 'tokoh pahlawan' yang udah jelas kepahlawanannya aja yang gambarnya boleh nangkring di duit, termasuk monyet di lembar duit lima ratus perak.

Kedua, kalo udah jelas salahnya, layak dimaafin apa engga? Dan gw ga bakalan ngomong panjang kali lebar kali tinggi soal layak tidaknya, toh yang pertama aja belum jelas, gimana yang kedua? Yang ketiga dan seterusnya juga nungguin yang pertama jelas.

Ada banyak tuduhan buat dia, sebenarnya. Korupsi yang maha dahsyat sampe-sampe duitnya bisa bikin negara baru lah, pelanggaran HAM di mana-mana membentang dari Sabang sampai Merauke, Nepotisme besar-besaran yang bikin Negara udah kayak perusahaan keluarga, dan muter film tentang PKI tiap taon sampe bikin murid-murid SD seantero Indonesia muak dan mual-mual gara-gara dipaksa nonton sama pak guru dan berakibat fatal: kebodohan nasional akut kronis stadium lanjut [yang terakhir ini, gw yang nuduh, heheh], tapi itu semua belum jelas dan tidak terbukti kan? Lantas apa yang mau dimaafin? Gw ga mau cape-cape ngurusin yang ngga jelas, jadi keputusan gw dah jelas: gw ga maafin pak Harto!

Dan kalo tuduhan gw [yang tentang film] yang barusan terbukti, gw tetep ga maafin, hahahahahahahah [ketawa setan].

1 komentar:

Anonim mengatakan...

tinggal urusan sama yang di atasnya.. perkara pengen maafin ato enggak tergantug individu masing2..

gitu aja kok pusing