Senin, Februari 11, 2008

LUKMAN, dilema sebuah nama

Ada penemuan penting!

Ternyata LUKMAN [nama gw] itu singkatan dari "Lucu, Keren dan MenggemAskaN"! Gw juga sedang menguji coba apakah LUKMAN itu termasuk singkatan dari "meluLUhKan iMAN", dan juga singkatan dari "Lebih Utamakan Kepentingan Mengemban Amanat Negara". Singkatan yang terakhir sangat cocok untuk kepentingan politis gw buat pencalonan presiden tahun 2009 nanti [ngarep yang engga-engga!]. Sayup-sayup gw denger ada orang-orang di kejauhan yang berteriak, "narsiiiiis.... narsiiiiis ....... narsiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiis.....najiiiiis......naaaajiiiiiiis".

Ngaco yak?

Kadang-kadang gw dibikin sibuk sama hal-hal kecil yang super ngga penting kayak gini. Tapi justru dengan hal kecil kek gitu gw bisa menonjolkan sisi narsis gw, anehnya kok gw seneng, serasa anak kecil dikasih permen lolipop satu kontainer. Apa gw kelainan jiwa yak? Hohohoho, jadi serem.

Intinya, gw itu pembawaannya narsis. Dan itu ternyata ngga baik. Gw pernah denger talkshow di sebuah radio bahwa narsis itu gejala kejiwaan yang kurang baik dan sering terjadi pada remaja, nahloh, padahal kan gw keren, eh narsis. Gw juga kurang jelas nangkep kesimpulan dari si psikolog di radio itu. Soalnya gw denger mulai dari tengah acara dan ngga sampe abis talkshow akibat terlalu sering berseliweran di jalur ruang tamu – ruang makan – kamar. Pokoknya narsis itu sebenernya 'kurang' baik [istilah halus dari "100% teramat sangat super berbahaya sekali buat kelangsungan hidup para remaja", ini perkiraan gw, ngga usah dipikirin].

Gimanapun juga, gw sempet melakukan pengawasan ketat terhadap gejala-gejala narsis dalam diri gw yang siklus kemunculannya periodik [dah kayak menstruasi aja]. Kalo udah mulai keliatan gejala kambuh, gw biasanya nahan ngga ngomong ato mendadak sibuk ga jelas. Dan untuk beberapa waktu, itu sukses dengan bahenolnya.

Tapi metode kayak gitu ternyata juga butuh eksternal supporter alias temen ato lingkungan yang mendukung gw supaya narsis akutnya ngga kambuh. Dan di sinilah gw terjebak dalam labirin narsisme tak berujung, dramatis banget kan?

Nyatanya, temen-temen deket gw sekarang dipenuhi hawa narsisme yang sangat kental. Sebenernya ada sih, dedengkot narsisnya, tapi gw ngga mau nyebut nama, ntar ge-er orangnya kalo tau gw ngakuin dia dedengkot narsis. Gw betul-betul diserang badai narsisme yang sangat dahsyat selama berinteraksi. Gw terhempas ke jurang narsisme tak berdasar, gw melayang-layang tanpa tahu kapan akan mendarat dengan debuman kencang sebelum akhirnya meregang nafas terakhir dan berpisahlah tubuh dan jiwa, bener-bener dramatisasi yang berlebihan kan? Intinya, gw kepengaruh dan kebawa untuk narsis dengan suksesnya.

Gw ngga nyalahin orang, gw aja yang proteksinya kurang. Sekarang sedang membangun proteksi yang lebih baik, supaya bisa mengendalikan kenarsisan yang merajalela sambil bisa tetap berteman dengan orang banyak.

Sebenarnya gw pernah dapet inspirasi sadis tentang gimana membunuh narsisme dalam diri gw. Gw sebut 'anti-narsisme', gw terinspirasi dari sang maestro anti-narsis, TUKUL ARWANA RHEINALDY RIYANTO. Metodenya sederhana, cela aja diri sendiri, terus teriak "puas?!!" tiga kali. Sang maestro pun melahirkan beragam celaan buat diri sendiri, mulai dari katro', ndeso, TUrunan KUntiLanak, dan lain sebagainya. Gw udah jarang ngikutin acara empat mata, but i get the lesson at least, heheheh.

ini dia 'sang maestro'

Dan hasil karya gw dari pelajaran anti-narsisme antara lain:

LUKMAN = LUtung Kebanyakan MAkaN

= LUpa Kalo Memang Anak Nakal

= buLUK walau sering MANdi

= peLUKannya MANtap [ini sih narsis]

= tuLUs, Keren, MenAwaN hati [ini apalagi]

Ooh, gw ngga bisa mencela diri gw terlalu jauh, narsis aja deh untuk sementara, hahahahah, ngga ngasih solusi ternyata.

[sebelum tulisan ini diposting, gw nonton tukul dulu buat mastiin dia masih anti narsis ato engga, ternyata tukul sudah terkena wabah narsis juga, tapi paling ngga gw bisa belajar dari awal kemunculannya dulu, hohohoh]