Kamis, Januari 31, 2008

Sajak-Sajak Katalisator

[*complicated mode ON*]

Gw bingung sebingung-bingungnya orang yang pernah bingung. Apa ya yang kira-kira pantas buat ngegambarin suasana gw saat ini? Ibarat pulau terpencil tak terpetakan yang diterjang badai gundah gulana tak berkesudahan dan nyaris tenggelam ditelan lautan kehidupan, mungkin ini lumayan tepat buat ngegambarin gw saat ini, parah ngga sih?

There is something wrong about me, definitely.

Percaya ngga, kalo ada orang yang kehilangan ekspresi emosi? Maksud gw, orang yang seperti ngga ngerasa apa-apa disaat dia harusnya ngerasain itu, bahkan akibat dari itu dia seperti tanpa ekspresi sama sekali, ada ga sih yang kayak gitu? Masalahnya gw ngerasa kalo gw kira-kira seperti orang yang dengan susah payah gw gambarin barusan itu.

Awalnya gw pikir gw itu bukan orang yang sentimental dan lebih cenderung ke orang yang logis, semua serba otak, dan dengan songongnya menerjemahkan berbagai macam rasa dengan otak. Tapi pada kenyataannya selama ini gw ngga seperti yang gw kira.

Misalnya gw ditanya pasca sebuah kejadian, sedih ngga sih lo? Gw ngga bisa serta merta ngejawab, ato paling keluar jawaban formal, dah mirip politisi aja. Soalnya, kejadian itu udah selayaknya bikin orang sedih, walaupun ekspresi orang ketika sedih beda-beda, dari yang kampungannya amit-amit sampai high class expression. Tapi gw ngga bener-bener tau lagi ngerasa apa! Keren ato musibah ini?

Saat itu [dan terus berulang-ulang] image yang muncul pada diri gw adalah bahwa gw itu tegar. Kenyataannya ngga seperti itu. Kenyataannya gw ngga ngerasain apapun! Dan itu ngga terjadi sama perasaan sedih aja, gw belum siap buat ngebahas beberapa rasa yang ngga bisa gw rasain dengan apa adanya. Seakan antara gw dan perasaan itu ada jarak imajiner yang kompleks, ngomong apa gw ini.

Usaha untuk berubah ada, perlahan sih. Yang paling kerasa efeknya saat ini ketika gw berusaha menghubungkan diri gw dengan rasa simpati, sedih, dan antek-anteknya melalui sajak. Yup, gw kadang jadi sok pujangga untuk alasan itu. Suasana jadi punya taste yang lebih dengan dibumbui untaian sajak. Yah, bahasanya belum berkembang sih, maklum perbendaharaan katanya masih kurang. Tapi paling ngga gw ngerasain efeknya sama gw sendiri, I taste something!

Gw sebut sajak-sajak itu 'sajak-sajak katalisator'. Katalisator untuk merubah rasa gw yang seperti gw ungkapin di atas kepada rasa yang penuh taste of life.

Kadang gw berpikir, apa yang selama ini gw rasain, yaitu ngga ngerasa apapun, hanya perasaan gw aja yang terlalu berlebihan. Tapi pikiran yang satu ini selalu berakhir pada jalan buntu. Tapi, kalo gw hanya berkutat sama yang beginian, umur gw bakal habis dan nothing comes from me.

Pokoknya, apapun itu, tetep BERSEMANGAT!!!!

2 komentar:

azeckxxx mengatakan...

QUOTE: "Suasana jadi punya TASTE yang lebih dengan dibumbui untaian sajak"

tolong om lukman, bisa dijelaksan maksud penggunaan kata "TASTE" di atas??!!!!

(inget iklan obsesi sutradara baru)

hahahaha.

inmyhead mengatakan...

ahahahahaha, dianya terinspirasi dari gw yang lebih punya 'taste'