Kamis, Agustus 13, 2009

kalo orang bego kena teror ceprok

okeh gw emang bego
dan akhir-akhir ini bego gw bertambah
*dikemplang untuk intro postingan yang gak penting gini*

dan gw berniat untuk ga bego lagi *get de mining eh?*

dan akhir-akhir ini gw merasa dibego-begoin sama segala berita ber-genre terorisme. Oh gw juga merasa DITERRRRRRRRRROR secara terang-terangan oleh berita-berita itu.


teror ceprok

why?

gini nih gw, ga bisa merangkai alasan dengan baik dan terpuji *bertahan dari pemisuhan yang membabi buta*. ya tapi apa salahnya mencoba.

rangkaian beritanya dimulai dari bom meledak di Kuningan, berlanjut dengan si *katanya sih* om nurdin m t*p yang *katanya* mendalangi meledaknya bom itu. *terkutuklah siapapun yang meledakkan bom itu*. lalu ada bincang2 paling aneh yang pernah gw tonton antara om karni dengan sumber yang *katanya* mantan orang JI yang *katanya* tahu banget tentang om nurdin. wait, kita berenti dulu di sini.

kenapa ide laen gak muncul di tipi n media laen? fokus ke om nurdin banget? why? kan cuman katanya?

yak kemudian berita berlanjut dengan segala berita dengan keyword bom, jama'ah islamiyah, BLOG PENGAKUAN BOM dengan hujan typo yang memalukan *ga banget deh*, oy uryo, dan reportase ala termehek2 ke semua orang2 yang *katanya* dicurigai terlibat. mari menjeda *wogh apa ini artinya*

pertanyaan gw blom terjawab *tentang motif lain*

dan ENG ING EEENG
tiba-tiba sebuah rumah di mojokerto disergap, dikepung 17 jam lebih, diberondong dengan unlimited amo, dan yak! ada korban yang digembar-gemborin itu om nurdin eh taunya si boim. kembali menjeda. berita masih komeng tentang teror ala nurdin, silsilah teroris berbalut musik2 dramatis, video marshanda, komeng2 dari pakar intelejen yang *kedengerannya* rada seragam, diskusi2 seputar teroris, pemakaman yang ditolak warga, view kamar dengan kaos hotel dan tumpukan buku bertuliskan huruf arab, yang laen gw gak nonton *dikira gw nongkrong depan tipi 24 jam ya*

saat itu gw yakin, pertanyaan gw tentang kemungkinan motif laen gak pernah terjawab *pindah channel nonton spongebob*

kok postingan gw jadi acakadut gini ya?

ahahaha, niat gw nonton berita buat ngedapetin ilmu berasa sia-sia aja jadinya, yang dapet kok malah horor. maksud gw gak dapet ilmu itu adalah, gw gak pernah dapet penyimpulan apapun dari berita, kesannya gw disuruh nyimpulin sendiri dari segala drama yang ditampilkan itu. tapi kok berasa sebenarnya kesimpulannya sudah disimpulkan dari awal.

dan yak, gw emang bego buat urusan simpul menyimpul, salto sambil makan baso saja aku sulit *ditimpuk helm*

gak ada yang ngebantah waktu berita bilang A, gak ada suara lain waktu berita bilang B *brasa hijau daun*, gak ada pendapat lain waktu berita bilang C, boring. ini bener2 gak ada pendapat lain ato pendapat2 lain itu dibungkam sih? who knows

yah namanya juga perasaan, apalagi perasaan orang bego, apalagi perasaan orang bego yang lagi diteror, apalagi perasaan orang bego yang lagi diteror dan lagi laper, apalagi phmfffff *dibekap gegara riwil*

ah apapun itu, selamat hari pramuka! *loh akhirnya jadi gini*

--------
gambar dipinjam dari sini

9 komentar:

dhodie mengatakan...

Iki bener-bener curhat blas, man hahaha...

You know what? Bahkan drama 17 jam di Temanggung itu gak gw pantengin sama sekali. Jadi gw bener-bener gak tau tuh tentang terortainment dsb. Maklum saat itu lagi cari makan di Punclut, trus kopdaran sama Plurker2 Bandung. Lebih berguna kan? hahaha..

Gw kadung skeptis dan apatis ama tipi tipi jaman sekarang. Kalo gak Kick Andy, mungkin tuh tipi udah gw jual hahaha

Iman mengatakan...

Lukman, kalau curhat bahasanya bikin pusing 21 keliling. banyak kosakata yang di kamus besar Bahasa Indonesia nggak ada, dan baru ketemu di kamus besar Bahasa Alay (halah) hehehe

Stigma teroris = Islam = alqaida = JI = Noordin M Tobb = .... udah mencadi acuan baku media.

Semua semakin lucu dan sudah layaknya infotainment yang menggosok-gosok gossip dengan istilah "diduga" .... Lihat saja adegan di temanggung sudah seperti termehek-mehek.

Yang pasti makin malas liat berita. Butuh gebrakan dari media sendir untuk menampilkan semua secara obyektif dan apa adanya tanpa berburuk sangka pada salah satu pihak.

Harapan itu masih ada ...

lukman mengatakan...

@ dhodie
bwakakaka, mengembalikan blog ke titah semestinya, curhat longue :))

gw juga gak nonton, lagi ngadem di cisarua bntaran, eh dapet kabar ada yang tembak2an di temanggung

poor densus 88, pelurunya abis banyak
n lucky me, ngejongkrang bareng temen2 pas adegan tembak2an berlangsung

bukan gak peduli, hanya saja alarm "lebay" gw berbunyi nyaring, memaksa untuk menjauh dari televisi :D

@ iman
ahahahahaha, inilah yang disebut licentia lukmanica *jangan tanya apa artinya*

yup, opini monoton yang bikin boring, jawaban sudah disediakan dari awal, berita yang ada sekarang hanya penjelasan "kenapa jawabannya itu" bukan mencari tahu "adakah jawaban yang lain"

so gw bilang, selamat nempel di punggung densus 88 for next news :p

Dews mengatakan...

Hmm... Kayanya memang harus ada pembagian tugas Kem. Disaat sebagian orang ngerasa ga penting dengan berita2 "lebay" itu, disaat yang sama, kudu ada sebagian orang lagi yang tetep harus "sok-care" dengan itu. Supaya yang lebay tetep bisa terkontrol dan ga keluar dari jalur per-"lebay"-an. Got what I mean? ;)

lukman mengatakan...

@dews

ahaha
gw bagian yang bego bin riwil aja deh, biar seruuuuu :D

ipied mengatakan...

gak pernah ntn tipi buat acara gituan, ya di mana-mana gituan kan gak baik buat kesehatan mata dan kesehatan pikiran.

ya udah ntn iklan aja deh mending, habis itu mati-in deh tipinya.

gw gak pernah percaya stupid box :p

ramadoni mengatakan...

hahahahaha... serrruuuu banget neh curhat...
iya man benul banget itu, untung pas teror ala aparat itu gw juga gak nonton, lagi ada job soalnya hehehehe...
saya lebih seneng nonton acara termehek-mehek betulan daripada aparat yang termehek-mehek nguber itu M.Top (Magister Top)wkwkwkwk...

lukman mengatakan...

@ ipied n ramadoni

aaaaaa beruntungnya khaliyaan

brarti bener ya segala yang gw tonton itu sumber kerusakan otak? wakakaka

*berdoa smoga ga diblacklist sama om 88*

tikapinkhana mengatakan...

Pesen telor ceplok setengah matengnya ya........
he he he, gw jarang liat tipi manbiarpun liat palingan isinya baby TV, disney chanel nasib T_T tipi selalu dibajak ponakan yang lucu.