Kamis, Maret 26, 2009

Mozaik 46

headphone gw cacat skarang, suaranya jadi kecil banget padahal suara di kompie udah gw maksimalin sampe mentok poll sepol-polnya, doh denger lagu jadi gak nyaman gini, mo nyetel keras2 gak pake headphone ntar nyokap bergentayangan di kamar nyuruh kecilin suara, haha. Tapi, sisi positifnya, nyetel lagu-lagunya michael buble dan jason mraz jadi berasa suasana pengusiran secara halus dari gramed toko-buku-Gramedia-mo-tutup, menyantaikan gitu, hmmm.

saat ini, a beautiful mess-nya jason mrazz mengalun pelan banget lembut..

okeh, intronya mahagakpentingbanget

udah pada baca Maryamah Karpov-nya Andrea Hirata blom? kalo pada udah, gw cuman mo bilang, gw blom slese bacanya, ahaha, padahal udah ngincer dari Februari taon lalu, sampe tiap ke Gramed ato Gunung Agung *yg deket2 aja* gw selalu meneror mbak-mbak yang jaga dengan pertanyaan "Mbak, Maryamah Karpov kapan keluarnya ya?". Abis itu kemana aja ya gw ini? haha. Bacanya mutung gak jelas gini. Sekarang baru sampe mozaik 46, pas si Ikal mendapat petuah berharga dari Lintang, sesuatu tentang "sudut pandang".

aduh, save the last dance-nya Michael Buble mengeong mengaum pelan


dan, somehow, saat ini, sepertinya gw sangat butuh untuk berdiri di sana, di samping Lintang, berharap petuah yang ditujukannya untuk Ikal mendadak didengungkan untuk gw, si bodoh nan alpa yang lebih membutuhkan petuah tentang sudut pandang ketimbang Ikal yang sudah melanglang buayana ke Eropa sana. 

skarang quando quando quando-nya Michael Buble numpang lewat

kadang pengen ngetawain diri sendiri, dalam renung panjang, gw sering tersadar kalo gw kadang terlalu skematis dalam memandang suatu masalah, dan gw tersadar kalo sebenarnya gw gak menikmati itu, gw sedang berada dalam sudut pandang yang bikin gw gak menikmatinya, dan punya kemungkinan besar buat gw yang superdupermoody ini untuk tiba-tiba menginjak rem dalam-dalam, berharap waktu berhenti dan masalah berhenti. Dan itu tentu saja, sia-sia.

loh kok ada nuansa bening-nya vidi aldiano di playlist gw?

dan, mozaik 46 seakan melempar gw ke masa lalu, saat gw menikmati apa yang gw lakukan, bukan karena gw berprestasi ato dianggap punya bakat ato apalah standar di otak orang. Cara gw memandang yang membuat gw bertahan, termotivasi dari dalam, bahkan mood gw terbawa arus dengan sendirinya. 

lugu, saat itu, tapi gw punya cara untuk memindahkan posisi sudut pandang gw sehingga yang terlihat hanya cahaya, dan cahaya. Saat ini, gw bahkan ngerasa kalo gw yang dulu teramat sangat dewasa. kalo sekarang, bahkan mental buat nyoba perosotan ato boncengan sepeda di turunan dengan resiko nyusruk di got pas tikungan kek pas TK dulu mungkin udah luluh, haha, payah ya gw. *tiba-tiba omongan ngelantur*

yang jelas, saat-saat itu gw ngerasa bisa melakukan apapun, APAPUN.

everything-nya michael buble datang menggelitik gendang telinga

kalo ada yang ngomong " Duh, kalo gitu Lukman mengalami kemunduran yang signifikan dong" gw bakal bilang, "signifikan itu apa?" "memang begitu adanya".Mencari alasan untuk mengelak gak merubah keadaan. Pilihan teraman adalah, diam, no comment. hanya saja, sampai kapan?

apa penyebab kemunduran itu? gw sedang mencari tahu

nyokap gw masuk kamar nyuruh gw pake kacamata, huhu

ah, makin gak fokus jadinya, sepertinya gw harus sejenak berhenti di mozaik 46-nya Maryamah Karpov, ada tugas Kuliah yang harus digarap *dan gw terlantarkan dengan alasan gak mood*. So, yang sebenarnya gw garap malam ini adalah, menggeser sudut pandang.

Ah jadi pengen ngomongin buku The Last Lecturenya- Randy Pausch, ada sedikit cerita tentang "sudut pandang" dari sudut pandang gw, TAPI KAPAN GW NGERJAIN TUGASNYA? haha, siyu at next post :)

3 komentar:

dita_disini mengatakan...

errr... saya juga masih banyak banget buku yg lagi dibaca dan terbengkalai...

ayo semnagat... (gym)

TopiQue mengatakan...

wah,, gw udah baca mpe selesai tuh.. tp skrg ge nyari ebooknya...

btw,, lw anak gundar yah ?? angkatan brp??

inmyhead mengatakan...

@dita_disini

hwaa ada mba dita (cozy)
saya biasanya maen babat aja kalo baca, tapi skarang lagi keteteran tanpa alasan *apa karena kebanyakan ngeplurk? (thinking)*

@topique

hoho, saya mutung bacanya, jadi pengen ngulang dari awal lagi, ahah

iya gundar '06