Rabu, Maret 26, 2008

Liburan 4 hari ngapain aja nih?

Gw adalah salah satu dari sekian banyak orang males Indonesia yang dianugerahi INSTING TANGGAL MERAH yang lumayan keren. Jadi ngga perlu liat kalender jugak gw udah ngerasa aja dalam waktu dekat pasti ada libur. Insting ginian gw ibaratin udah kayak gurat sisi pada ikan. Prinsip kerjanya mirip Tsunami Early Warning System, daun puteri malu, ato sensor buat parkir di mobil2 gituh, keren kan? [dasar gw orang indonesia yang ngarep libur melulu, ga maju2 neh, ahahahahahah]

Dan tanggal 20-23 Maret adalah 'off days' buat gw dari keseharian di kampus, liburan maulid, paskah, sabtu, ahad. Cenangnyaaah! Guling-guling girang gw dapet libur gituan, maklum gw biasanya *ehem-ehem-ehem* sibuk. Ga taw juga yah, kenapa seneng aja dapat liburan, padahal ga libur aja kegiatan ga terlalu padat kok. Masak jadwal utama liburan bobok doang sih. Ga keren.

Kamis niatnya develop skill, tapi ngeliat adek gw [co] maen FM, malah jadi nontonin dia maen, hiks, ga developed neh jadinya. Kamis adalah hari beres-beres jadinya. Ga seru. Tapi penting, mengingat setting kamar gw yang kalah keren sama tempat sampah depan rumah. Parah kan? Laen kali gw mo nyaingin kamar gw dengan tu tempat sampah [saingan kok sama tempat sampah?]

Jum'at adalah jadwal adek gw [ce] yang di Bogor buat ngunjungin AGRINEX 08 di JCC, ato dalam bahasa gw, pameran tanaman [apa maksudkuh?]. Dia ada tugas klompok di sana. Dasar anak pertanian, ga puas tiap hari ngobrak-ngabrik tanaman di kampus rupanya, eheheheh. Jadi dah gw anterin, peran sebagai kakak teladan memang berat, ck ck ck [ditimpukin nih kalo dia tau]. Dan kliatannya emang iya dia ngga puas. Setelah tugas wawancara bareng 'komplotan'-nya kelar, kita melompat-lompat dan mengendap-endap dari stand ke stand, mengamati situasi dan mangsa lalu mengalihkan perhatian supaya operasi sukses, kok kayak copet yak? Ahahahahahahahak. Kita keliling doang kok, ga segitunya.

Gw dengan tampang-bodoh di-guide adek gw buat ngeliatin tanaman-tanaman yang gw ga tau namanya. Ada yang bentuknya kayak daun selada raksasa, ada yang kayak semak-semak ga jelas, ada yang kayak lidah buaya tapi ga bergerigi, ada yang mirip rumput laut kering, ada yang kayak ranting berlapis salju, ada yang klimis berkacamata dan berdasi, oh itu penjaga standnya, eheheheh.

Jujur aja, saking lamanya gw mengasingkan diri dari peradaban manusia modern demi meningkatkan kekerenan gw [pletak!], gw baru tau kalo tanaman-tanaman yang gw pikir mungut di pinggir jalan itu ternyata MAHAL-MAHAL BHUAAAAAAANGET! Ada tanaman gede yang bentuk daunnya mirip persilangan pisang sama selada harganya 20 JETI! Ada juga tanaman kecil segede tempat balsem seharga SETENGAH JETI! O-Em-Geh! Siapa sih yang ngasih harga? Ko ga pake konsultasi sama gw dulu sih? [pletak, pletak!]

mungkin orang bilang gw ga bisa ngehargain, tapi kek ginih stengah jeti!!! [-_-] '

[belakangan pas gw ngider2 di Gramed, gw nemuin beberapa buku yang membahas 'Budidaya Tanaman Purba' yang rupanya tanaman ga jelas yang gw liat di pameran itu, gw langsung pasang tampang 'Oooooooo-gituh *manggut2*', tapi tetep gw ga ngerti sama yang ngasih harganya [*protes mode ON*]]

Ada point penting yang jadi catatan gw setelah gw ngunjungin AGRINEX. Yang gw tangkep adalah, ternyata keanekaragaman flora seperti inilah kebanggaan Indonesia. Dari lubuk hati yang paling dalem gw ungkapin kalo gw bangga banget bisa ngeliat MILIK INDONESIA dari pameran tanaman itu. Feelnya beda banget dengan pameran komputer yang gw kunjungin seminggu sebelumnya. Kalo di pameran tanaman, semua yang ngejelasin, yang punya usaha, yang berinovasi, adalah orang Indonesia, itu milik kita. Kalo di pameran komputer, u-know-lah, inovasi boleh keren, yang ngejelasin juga orang Indonesia jugak, bahkan plus SPG yang mayoritas bajunya bergaya pamer-bekas-imunisasi. Tapi itu bukan milik kita. Cedih.

Sabtu n Ahad gw n family ke Bandung, ziarah ke makam kakek gw yang wafat Januari lalu. Berangkat Sabtu pagi, siangnya gw langsung ziarah. Lagi ga pingin bahas lanjutannya ah, pokoknya gw udah ziarah. Sorenya gw nganterin adek gw yang cewek [lagi] ke Gramed Bandung yang kebetulan sangat ga jauh dari rumah nenek, jadi jalan kaki dah ke sono, jadi dah kakak teladan. Dan seperti biasa, gw ga nahan kalo ngeliat buku kinclong berjudul keren tegeletak tak tersentuh, pasti langsung gw kantongin, eh, gw beli. Dan gw juga beli a-brand-new tas, ahahahahahah, jadi gw yang ngabisin anggaran pas itu.

Dan seperti biasa, adek gw yang cowok, bela-belain bawa laptop ke Bandung, demi FM! Ga bosen tuh anak jadi manajer Bayern Munchen. Geleng-geleng gw. Tapi gw salut dengan patriotismenya. Bambang Pamungkas, Hamka Hamzah, Ponaryo Astaman, Markus Horizon, semuanya jadi starter-nya Bayern Munchen! Dan yang paling bersinar adalah Bambang Pamungkas, nilai jualnya meningkat dari 100K Euro menjadi 1,1 juta Euro dalam waktu singkat! Dan itu berbarengan dengan performanya di lapangan yang menunjukkan peningkatan yang signifikan dan berpengaruh bagi permainan tim, belum lagi assist2nya yang berbuah gol. kok gw exciting ginih?
kalo anda menemukan orang ini di suatu tempat lagi nongkrong bawa leptop maen FM n ngelatih bayern munchen, jitak aja, gw rela kok

Ahad siang balik lagi ke Depok. Sore langsung [lagi-lagi] nganterin adek gw ke stasiun, dia mo naek kereta ke Bogor. Dan off course, hari menyenangkan itu ditutup dalam keadaan basah kuyup. Soalnya gw kehujanan di jalan pas lagi nganterin adek gw pake motor. Depok selalu begitu kok, jadi gw maklum aja. Lagian pelajaran hidup dari kehujanan pas itu adalah : kalo ujhan, trus bhechek, jangan cari ojhek!!! [Mbak Cinta Laura baca blog gw ga yah, ahahahahahak] Mending naek angkot ato taksi ato apalah yang ga pake repot2 basah, cerdas dikit dong. Pis mbak Cinta Laura!!

My hope:
- mudah2an insting tanggal merah gw lebih terasah lagi, biar liburan lebih berkualitas
- mudah2an harga tanaman aneh itu turun
- mudah2an kalo ujan, semua orang ga nyari ojek gara2 becek, mendingan angkot

Jumat, Maret 21, 2008

Gw on the way

Al-kisah, ini perjalanan gw dari rumah ke kampus pas hari Rabu. Gw udah lama ga lewat Dewi Sartika Depok, jalan yang menghubungkan Jl. Nusantara n Margonda. Semenjak fly over di Arif Rachman Hakim [ARH] udah jadi, gw jadi keranjingan lewat sono, bandwithnya gede dan ga ada flooding angkot kayak di Dewi Sartika [DS], hohohohohoh. Yang paling penting di belokan ke ARH ada tukang kebab! Itu penting buat gw.

Dan kesan pertama di belokan ke DS adalah, ya ampwooon! Jalanannya udah menderita borok akut! Bolong-bolong di sana-sini. Bulan kalah kayaknya. Gw jadi tau perasaan neil amstrong pas naek angkot di bulan [loh?].

Dengan motor yang tampangnya kayak abis ngebut di selokan, gw melaju perlahan melintasi borok-borok jalanan DS sambil sesekali menikmati pemandangan angkot-angkot yang berkejar-kejaran di semak-semak, lalu ada zebra melintas dikejauhan, dan kijang-kijang yang menepi di rerumputan dan phanter yang melintas dengan angkuh. Kok jadi kayak wisata safari?

Gw belok bentar di PLN, mo ke rumah temen dulu, ngambil flash disk berisi tugas kuliah. Jalanan kurang lancar dan yang terjadi adalah, gw terjebak macet DI BELAKANG TRUK SAMPAH YANG LAGI FULL!!! Speechless n breathless seketika. Gw dibuai aroma surgawi yang memabukkan, dan najong surajong sumadirajong binti amit-amit. Pasrah aja dah.

Gw maksa anak TK buat bikin gambar ini

Panas terik menyengat-nyengat menambah keren suasana. Tapi gw tau, panas ginian hanya preambule sebelum ujan, Depok gituloh. Kalo ga kebasahan eksternal alias keujanan, terjadilah kebasahan internal alias keringatan.

Dan setelah mengalami pasang surut lalulintas dan gelombang orang nyebrang sembarangan, sampailah gw di kampus dalam keadaan 'basah internal', dan sesaat setelah gw parkir, gw kena 'basah eksternal'. Bener-bener keren!

Rabu, Maret 19, 2008

Manusia Setengah Kucing



reaksi fusi *halah*

Hari Selasa, waktu menunjukkan bentar lagi mo kelar nih kelas. Materinya Hukum Paten & Merek Produk Informatika. Gw lagi ngerangkum keterangan dosen n definisi yang ada di slidenya dia. Dan terjadilah kejadian yang gw ga harapin. [*~*]

[*dialog mode ON*]

Gw : *lagi konsen nyatet, ga konek sama dosen dulu bentaran*
Bu dosen : "bla bla bla ..... judulnya menyinggung......... itu ga boleh ............ yang judulnya manusia setengah...."
Gw : *tereak pas kelas lagi hening sepi, lepas kendali* "KUCING!!!!!!!"
Seisi kelas : *kayaknya sih heran sama gw yang tiba2 tereak, gataw juga*
Bu dosen : *kayaknya melotot kesel ama gw, gw ga ngeh* "Nah, ada juga yang bla bla bla............. hal yang udah umum dan ga boleh dijadikan merek, contohnya apa?"
Gw : *tereak lagi dengan najisnya* "WC!!!!"
Seisi kelas : *ketawa garing, mungkin mikir 'sapa tuh jayus banget'*
Bu dosen : *ngedeketin gw sambil manyun, kayaknya nahan kesel* "Tapi kan ga ada yang mau pake merek WC"
Gw : *baru nyadar kalo dari tadi gw tereak2 ga jelas gitu* "i...iya bu"
Ipank : *pasang tampang 'lo-kok-najis-banget-sih-man-?'*
Erna : *pasang tampang 'lo-kok-tiba-tiba-berisik-ga-jelas-gitu-?'*
Baqi : *pasang tampang 'man-lo-kumat-ya-?'*
Aceng : *pasang tampang 'kualat-lo-gangguin-gw-melulu'*
Iman : *pasang tampang 'sumpah-gw-ga-kenal-orang-norak-ini'*
Yang ga kenal gw-1 : *pasang tampang 'ni-anak-siapa-sih-berisik-amat-?'*
Yang ga kenal gw-2 : *pasang tampang 'untung-gw-ga-kenal-orang-norak-ini'*
Gw : *pasang tampang 'kayaknya-gw-pengen-pup-deh'*

Argh, penyakit nyeletuk-ga-jelas gw kambuh! Toloooong!!!

Ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi ga lagi






Senin, Maret 17, 2008

Silent Truth

Argh, gw kebelet posting neh. Banyak banget cerita yang udah siap brojol dari otak gw tapi gw tahan-tahan. Jadi deh gw konstipasi otak [yang kurang cerdas dan ga tau konstipasi, itu artinya sembelit, gw tau dari iklan [korban iklan]]. Saking bingungnya, gw sampe ga tau apa yang mau gw tulis. Tapi gw tetep maksain, daripada otak gw sembelit, mendingan otak gw mencret [otak apa usus besar sih?].

Pengumuman pengumuman! KABAR GEMBIRA! Rindu gw yang tak tertahankan dan menyayat hati terobati sudah! Rindu pada apa nih? Rindu pada siapa nih? Itu akan segera terjawab, setelah pesan-pesan berikut ini..............

[space iklan, sapa mo ngisi?]

[space iklan lagi, sapa mo ngisi?]

[yaudah, kalo ga ada yang mao, padahal gratis..]

[-_-]'

Eng-ing-eng!!! Padadam padadam, padadam padadam!!

Hayoo, gw rindu pada apa? Pada pameran komputer di JCC [13-16 Maret]!!! Akhirnya.... Dan lebih kerennya lagi saat itu pula gw dengan suksesnya menderita bokek akut stadium lanjut. Es we te. Tapi bagaimanapun juga, itu adalah saat-saat yang gw rindukan serindu-rindunya. Saat di mana jeroan komputer harganya dibanting-banting, saat di mana alat-alat elektronik bersaing murah-murahan, saat di mana notebook berserakan dan bertebaran, pokoknya udah ga ada bedanya pasar ikan sama pasar komputer, kereeen!!! Kenapa ga tiap hari aja sih kayak gini?

Walaupun bokek, gw udah nyiapin 'anggaran pamungkas' buat jajan hardware kecil-kecilan. Hiks, duit gw mengering seketika gara-gara bookfair dan pameran komputer JCC. Tapi, itulah resiko orang boros *halah*.

Gw harus ngendaliin diri nih kalo ada event kayak gituan lagih. Kebayang kalo udah punya anak, anggaran buat susunya bisa-bisa gw korupsi total buat beli Notebook Asus-Lamborghini VX2 [VX2S24LU, nyontek brosur gw] seharga US$ 3.399 [susu dari sapi galaksi mana harganya segitu?]. Dan yang terjadi adalah gw senang kegirangan, anak gw tewang kekurangan gizi, istri ngambek minta pulang ke orang tuanya, dramatis. Trus dijadiin sinetron dengan judul 'PRAHARA KELUARGA AKIBAT LAPTOP'. Argh, what a nightmare!

Intinya pengendalian diri! Pokoknya gitu deh. Idealnya gw blanja gituan ketika syarat-syarat berikut terpenuhi:

- ada kebutuhan

- ada duit

- ada kemauan berangkat ke pameran

- ada angkutan

Dan jika salah satu syarat tidak terpenuhi, gw sebaiknya ngga maksain diri untuk belanja. Kalo cuci mata doang? Gw paling ga bisa kek gituan, kayak ga ada tujuan aja [*keepcool mode ON* padahal pengen].

Next question, kepada siapa gw rindu? Ehem, ehem, tolong kucing-kucing yang baca blog ini jangan pada cemburu dan demo yah, kalo gw lagi rindu.....


Gw lagi rindu oseng-oseng daging buatan nyokap gw nih! Dan of course, gw rindu ma nyokap juga. Di Depok cuman berdua sama adek gw membuat variasi makanan tiap hari 'agak' kurang. Seputar sandwich telor goreng dan warteg aja, sesekali beli sate sama kebab, ato pesen pizza, jadi korban junk-food nih.

Kalo tiba-tiba gw maksain masak ala chef hotel bintang lima yang terjadi adalah semua bakalan dengan kerennya berjamur. Kucing gw aja ga doyan makan tumis cakalang asap ala gw, menyedihkan kan? Gw aja ga tau apa itu tumis cakalang asap, nyontek namanya dari resep makanan, intinya gw boong masalah tumis cakalang asap ala gw. [*boong mode ON*]

Dan disaat gw lagi dalam keadaan rindu dan kelaparan, tiba-tiba nyokap nelpon dan bilang mo datang hari sabtu [15/3/08], aseeeeeeeeeeeeek!!!! Makan-makan kitah! Dan gizi gw pas ada nyokap bakalan kembali pulih dengan mahakerennya. Berat gw bisa naek dan gw bisa dudut kayak dulu lagi. Tapi jangan dudut amat, ntar kerennya kejepit lemak.

seandainya aku gendut..................... serem jugak

Pas nyokap datang, seperti biasa bakalan komentar "Lukman, ini rumah ditinggalin berapa orang sih? Kok baju berantakan di mana-mana, udah kayak tempat sampah pecah!". Lalu dengan turunnya surat keputusan dan surat peringatan dari sang nyokap, gw dengan muka jeruk purut kusut mulai nyapu-nyapu, bersih-bersih sana sini, nari-nari, salto-salto, ngesot-ngesot, de es be [parah!]. Seperti biasanya, rumah bakalan lebih bersih kalo ada pengawasan dari nyokap. Coba kalo ga ada, tempat sampah depan rumah bisa lebih rapih dari kamar gw yang kadang settingnya kayak bunker pengungsian gitu.

Sebenernya ga enak hati juga sih kalo nyokap mulai 'berpetuah', bahkan kadang gw kesel. Tapi begitulah nyokap gw, sebawel apapun gw tetep sayang sama dia, bagaimanapun dia. So sweat! [keringatan banget]

Satu hari setelah nyokap dateng, gw pun dengan senang hati nganterin nyokap shopping bahan pangan ke Alfa, masak-masak, trus makan-makan neh, aseeek dah!!!. Udah lama juga ga nganterin nyokap blanja, soalnya nyokap di Medan dan gw di Depok, masa gw rajin amat ke Medan dengan niat nganterin belanja doang? bisa disuruh pulang jalan kaki dari Medan ke Depok nantinya, ga dikasih ongkos.

Dan seperti biasa pula, belanjaannya bejibun! Gw bisa nyaingin ototnya Ade Rai kalo ngangkat belanjaan kek gituan tiap hari. Maklum belanja banyak, soalnya kulkas di rumah gw cuekin gapake isi. Dan tentu nyokap bakalan ceramah sekitar 1 jam buat ngingetin gw buat beli buah, sayur de es be biar bisa masak makanan bergizi. Dan inti dari ceramah adalah: mari kita shopping. Gitu deh. That's my Mom!

love U Mom!!! U R very special for me, it's true!! Pengecut banget gw, baru berani bilang di blog kek gini. Ahahah, gapapa lah. Yang penting itu nyata dari hati, ga cuman dari mata turun ke bibir aja. Biarkan itu menjadi silent truth, widiih, ngomong apa gw barusan? Kok jadi ngerasa keren gitu yak? *halah*

Kamis, Maret 13, 2008

ga mining

Postingan gw kali ini benar-benar super ga mining. ini adalah rekap dari chat gw sama seseorang yang menyandang julukan "perusak nahwu" [nahwu = aturan gramatikal dalam bahasa arab]. Julukan yang keren dan mahanajong. Dia adalah salah seorang di antara begitu banyak temen yang punya andil dalam memupuk benih-benih kedodolan gw saat ini. Berjasa banget kayaknya dia, wakakakakakak. Sayang emotnya ga kliatan, padahal gw sama dia menjalin komunikasi yang sangat 'mining' dengan emot-emot itu, takapalah.

dewadew84: aslm...
Lukman: wslm
Lukman: wa'alaikumsalam
dewadew84: lg dmn gus?
Lukman: lah?
Lukman: gus sapa?
dewadew84: eh,sorry2...
dewadew84: kem....
dewadew84: hehe...
Lukman: dodol
Lukman: aang
dewadew84: heheh...
dewadew84: pa kabar bro..?
Lukman: baek
Lukman: gi ngapain dek
dewadew84: gw lagi kirim laporan ke kantor pusat.
Lukman: kantor pusat paan/
dewadew84: www.gress.co.id
dewadew84: click it...
dewadew84: tempat kerja gw..
dewadew84: lu dmn kem?
Lukman: deket kosan
Lukman: gi posting di blog
dewadew84: warnet yah?
Lukman: yak
Lukman: bentaran doang
Lukman:
dewadew84: oow... ur blog...?
Lukman: http://dikepalaku.blogspot.com
Lukman: eheheheh
Lukman: ngiseng
Lukman: curhat mingguan
Lukman: ahahahahahahk
Lukman:
dewadew84: heheh...
Lukman: gress apaan tuh
Lukman: bahasa penjajah
Lukman: ga ngerti gw
dewadew84: itu singkatan bos... PT. Galang Kreasi Sempurna.
dewadew84:
Lukman:
Lukman: apaan tuh'
dewadew84:
dewadew84: perusahaan lah...
Lukman: tau gw, prusahaan apa ?
dewadew84: just read there pal...
Lukman: ya ampooooooooon
Lukman: jelasin aja napah
Lukman:
Lukman: ga jelas ga keren
Lukman:
dewadew84: heheh... globally, 3 things: promotion, outsourcing, n event organizer..
Lukman: outsourcing tu paan?
dewadew84: hmm....
Lukman: sumber luar?
dewadew84: jadi intinya, dia ini perusahaan yang megang lebih dari 50 perusahaan lain dalam hal human resources untuk lebih dari 50 klien...
Lukman: oh
Lukman: HRD virtual yak
dewadew84: bukan juga...
dewadew84: duh, gmn yah...
Lukman: ga jelas ga keren
Lukman: nangis darah dah lo
dewadew84: dasar culun. lu baca ndiri dah...
Lukman: biar culun tapi jelas kalo gw sih
Lukman:
dewadew84: heheh... yang waras ngalah deh...
Lukman: waras yang meragukan
dewadew84: waras yang winarno...
Lukman:
Lukman: jadi intinya pa tuh kegiatan prusahaannya
Lukman: ??
dewadew84: jadi disini gw kepala cabang kalbar. gw pegang 7 perusahaan, kayak indofood, panasonic, nokia dll. nah, kerjaan gw meeting ama klien, ngebahas soal karyawan2 gw. buat planning pengembangan produk mereka, dan hal2 kayak gitu. nah, lu sim,pulin aja ndiri.. heheh
Lukman: lagi maen game yak ituh?
dewadew84: maksudnya?
Lukman: game prusahaan
Lukman: kayak game saham
Lukman:
dewadew84: bukan juga sih. soalnya kepala2 cabang perusahaan2 besar itu orang beneran, dan gw ketemu head 2 head dgn mereka..
Lukman: lah lo nya ngapain?
dewadew84: gw meeting ama klien..
dewadew84: terima karyawan, ngebina, mecat dll...
Lukman: nah kan, kayak pak taka gitu
dewadew84: Dear mba Desi..

Berikut update laporan SHP area Pontianak:

Kontrak kerja CRE yang belum ditandatangani kemarin karena cuti menikah sudah ditandatangani hari ini dan sudah saya terima. Jadi untuk kontrak kerja sudah lengkap.

Kemudian pihak SHP kembali menanyakan mengenai jamsostek dan claim medical bulan Desember untuk beberapa CRE (data nama2 CRE tersebut sudah saya kirimkan beberapa waktu yang lalu)

Demikian info dari saya, terima kasih.

Salam,

Ade Wahyu K.
dewadew84: yah.... msg lu masuk sih. jadi ke paste disini deh...
Lukman: ahahahahahahahahahahahahak
Lukman: iya pak, kami terima
Lukman: apa coba
dewadew84: kacau bgt nih anak..
dewadew84: heheh...
Lukman: keren juga tuh de
Lukman: lo bagian ngurus tasreh gitu yak
dewadew84: heheh... dasar mantan KMI..
dewadew84: kul lu ndiri gmn?
Lukman: ahahahahahahahak
Lukman: bottom up
Lukman: jangan nyengir ah
Lukman: ilfil gw
dewadew84: heheh....
Lukman: ngapain orang lampung di kalimantan
dewadew84: biasa bos... mencari sebakul nasi.. (loh??!)
Lukman: wah, cuman sebakul
Lukman: brarti makan cuman skali sehari lo
Lukman:
dewadew84: heheh...
Lukman: kalo gw sbakul sih ........
Lukman: gakuku
dewadew84: hmm... finally I know something...
Lukman: paaaaaaaan????
Lukman:
dewadew84: itu dia sebabnya kenapa badan lu atletis tinggi besar gitu.. heheh...
Lukman: ????
Lukman: ga mining gw
dewadew84: heheh... ga mining ga keren...
Lukman: ntar dulu, pernyataan itu pake negasi kan?
Lukman: atletis tinggi besar = krempeng, pendek, kecil
Lukman:
dewadew84: heheh... eh, i've read ur blog..
Lukman: eswete, pertanyaan gw ga dijawab
dewadew84: which 1?
Lukman: masalah atletis tinggi besar itu
dewadew84: kalo lu sebakul sehari aja ga cukup, makanya lu jadi atletis tinggi besar. dan mining?
Lukman: oh, mining mining
Lukman: jadi aneh gw kbanyakan nulis mining
dewadew84: bos, GTG neh...
Lukman: yoa dah
Lukman: kalogi sibuk janganpaksain chat ma gw
Lukman: bisa gila lo
Lukman: ahahahahahahahk
dewadew84: heheh... gila sih dari sononya... eh, klien gw nunggu.. SPG gw ngantri... cao yah...
dewadew84: aslm...
Lukman: wslm
Lukman: gilanya sapa dari sononya? sama jugak
Lukman: predikat perusak nahwu masih melekat loh
Lukman: ahahahahk
dewadew84: hehehe... kalo lagi gila jangan paksain chat ama gw. bisa sibuk lu.... (loh?!) heheh...
Lukman: ahahahahahhahahahahk
dewadew84: perusak nahwu yang ganteng...
Lukman: whuek
Lukman: ganteng dari bojong
dewadew84: ooh... so SHIT...!!! wekekek...
Lukman: tainya sapa?
Lukman: so shit = begitu tai
Lukman: ga mining
dewadew84: biasanya kan so sweet...
Lukman: ooooooooh
dewadew84: ini plesetan bos...
Lukman: kalo ditulis ga kena
dewadew84: makanya hurufnya gw gedein..
dewadew84: ga mining lu...
Lukman: iya deh
Lukman: sama2 ga mining jugak
dewadew84: ah, ga beres2 ntar neh...
Lukman: dibilangin
dewadew84: lu kapan OL lagee...?
Lukman: wah
Lukman: dah jarang ni de
Lukman: biasanya sering
Lukman: tapi kalo siang lo ol kan
dewadew84: gw OL tiap hari.
Lukman: sepdah
Lukman: ngegosip kitah
dewadew84: kalo lu mo OL sms gw aja. nomor gw ada kan?
Lukman: iyak
Lukman: ada
dewadew84: heheh... ngegosip? emang eik lekong nek...?
Lukman: sep sep
Lukman: ahahahahahahahahahahk
dewadew84: heheh...
dewadew84: aslm...
Lukman: ga mining
Lukman: super ga mining
Lukman: wslm

niet belangrijk!!!


Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Ngga tau kenapa

Argh!Argh! Argh! Argh!

Kenapa sih gw ini?

Lagi kesetrum 'sesuatu' rupanya

Benteng pertahan pas lagi lemah

Hati lagi gamang

Logika lagi ga jalan

Dan gw terjebak perasaan aneh [kayak tiba-tiba pengen kentut lewat telinga, heheh]

Ga masuk akal gw kebobolan kayak gini!!

Dhuak dhuak dhuak!! [suara kepala dijedotin ke dinding]

Tiiidaaaaaaaaaaaaaaaaaak [trus ada efek suara petir menyambar-nyambar dan debur ombak di tepi tebing diiringi lagu horor dan teriakan gerombolan serigala yang saling bersahutan, ini pelem nyi blorong yak?]

Tapi paling ngga gw normal lah, ngga demen kucing doang [pus sayang, maafkan dirikuh inih atas pengakuan ini]. Sip deh. Masalah selanjutnya adalah pengendalian diri dan pengendalian mata. Ga nyangka bakalan serba salah kek ginih. Ga da waktu buat peduli ama prasaan kek ginih!!!! Bener-bener niet belangrijk (ga penting), kata orang Belanda.

Cepet kelar kuliah!!!! Biar jauh-jauh dari kampus. Pengen hidup dengan tenang dan keren. Dan punya status 'suami orang' biar lebih aman lagi [kuyakin istriku akan melindungiku dengan "the power of love"-nya *halah*]. Sep sep sep.


[-_-]'

Kucingku sayang, aku belum siap menduakan kamu.................... miaw waw!


Selasa, Maret 11, 2008

Nasi Goreng Jamur

Mimpi apa gw sampe dapet resep nasi goreng jamur yang paling aneh dari temen gw. Gw sebut aja namanya di sini, Zikri. Mantan temen sebangku gw yang kadar kesintingannya dulu sama kayak gw, tapi kayaknya sekarang mengalami 'kemajuan' luar biasa. Sori Zik, gw ngga bermaksud menghina, ngga dihina aja lo emang udah hina kok, wakakakak.[bisa dibantai nih............... kaboor!!!]

Caranya sederhana banget. Pertama siapin bahan dan bumbunya:

- 1/2 siung bawang putih

- 2 siung bawang merah

- Daun bawang secukupnya

- Tomat 1 buah

- Garam secukupnya

- Lada bubuk

- Kecap manis

- Minyak goreng / margarine

- Kornet Sapi

- Telur satu butir

- Nasi putih

Cara membuatnya:

  • Tumis bawang merah, bawang putih, tomat dan garam dengan minyak / margarine
  • Setelah agak wangi masukkan telur kemudian diacak
  • Masukkan kornet sapi
  • Masukkan nasi putih aduk dengan bumbu
  • Masukkan kecap manis kemudian kecilkan api dan aduk perlahan hingga merata kemudian diangkat dan disajikan dengan kerupuk dan acar.

Sampe di situ gw dengan heran dan kerennya bertanya-tanya, mana jamurnya? Kan judulnya nasi goreng jamur? Dengan santai dan songongnya si Zikri memberi tips pamungkas yang udah disimpen dari tadi. Dia ngomong gini, "pas udah mateng, biarin aja 5 hari ngga dimakan, ntar jamurnya muncul sendiri kok". Speechless gw. Habis itu ngakak ga jelas.

Benar-benar saran yang bagus dan keren banget. Dan juga najong. Dari situ gw udah bayangin aja gimana cara bikin mie goreng jamur, sate ayam jamur, semur daging jamur, jus alpukat jamur, es campur jamur, bahkan sampe buka warung dengan menu yang serba jamur. ZIKRI!!!!!!!! ITU SIH JAMURAN!!!

Dodol banget.

Sahabat

Yang namanya persahabatan, buat gw itu ikatan yang nyentuh banget, sampe ke dasar hati. Susah deh pokoknya ngerangkai kata-kata yang bisa ngegambarin betapa indahnya persahabatan. Gw udah baca banyak cerita tentang sahabat, gw juga udah pernah baca sajak-sajak tentang persahabatan, semuanya bagi gw Te O Pe Be Ge Te.

Kalo dibandingin dengan kisah cinta, gw kira kisah tentang persahabatan kerasa lebih tulus, tulus banget. Gatau juga, apa yang nulis cerita cinta itu cuman tenggelam dalam kosakata gombal tanpa merasakannya sendiri, who knows? Friendship is the best dah!!

Pelajaran pertama yang gw pernah alamin sendiri kalo mo ngejalin persahabatan yang erat dan tahan lama adalah: terima seseorang itu apa adanya. Ga usah muluk-muluk. Kalo kita maunya cuman nyari sahabat yang sempurna banget, bahkan diri kita sendiri pun ga pantas jadi sahabat buat diri kita. Ribet kan? Gw emang ribet.

Salah seorang temen gw, ukht Fissa, ngungkapin itu dengan uraian yang bagus banget. Ngasih apa ya sebagai tanda penghargaan buat kata-katanya? Mo ngasih hadiah nobel, ga tau kategorinya apa. Mau ngasih hadiah kalpataru, lah emang dia tukang bersih-bersih? Mo ngasih piagam rekor MURI ntar dimarah om Jaya Suparna. Mo ngasih beasiswa kuliah sampe S3, gw mo panen duit di kebun mana? Akhirnya gw ambil keputusan dengan memuat kata-katanya di blog gw yang cupu ini sebagai penghargaan buat dia karena udah dengan kerennya menggambarkan tentang perlunya ketulusan dalam persahabatan, perlunya menghargai seorang sahabat apa adanya.

Sebelumnya sori banget buat Fissa, gw secara songong dan sepihak ngasih judul buat tulisannya, sori yah.

The Reason

[Ngga ikutan hoobastank loh!]

Apabila kau ingin berteman, janganlah karena kelebihannya. Karena mungkin dengan satu kelemahan, kau mungkin akan menjauhinya... Andai kau ingin berteman, janganlah karena kebaikannya. Karena mungkin dengan satu keburukan, kau akan membencinya... Andai kau inginkan sahabat yang satu, janganlah karena ilmunya. Karena apabila dia buntu, kau mungkin akan memfitnahnya...

Andai kau inginkan seorang teman, janganlah karena sifat cerianya. Karena andai dia tidak pandai menceriakan, kau mungkin akan menyalahkannya... Andai kau ingin bersahabat, terimalah dia seadanya. Karena dia seorang sahabat yang hanya manusia biasa... Jangan diharapkan sempurna... Karena kau juga tidak sempurna... Tiada siapa yang sempurna... Tapi bersahabatlah karena Allah(^_^).

Nice words sis!!!

Superteam

Presentasi di kampus bareng kelompok gw minggu kemaren menyisakan sedikit renungan dalam hati gw. Renungan yang sering kali datang menghampiri dan berkali-kali juga gw terjebak dalam kebimbangan dari pilihan-pilihan yang harus gw ambil.

Ini masalah kerjasama dalam sebuah tim. Ambil contoh tim pembuat makalah presentasi sebuah mata kuliah. So pasti idealnya ada pembagian dan pendelegasian tugas. Dan bagus banget kalo ada pembahasan lebih detail tentang teknik penyampaian makalah yang sistematis apalagi kalo melibatkan multimedia dan teleconference dengan nara sumber yang bonafit dan terpercaya, presentasi impian gw tuh. Ngiler-ngiler girang sambil salto kalo gw bisa presentasi kayak gitu.

Jadi pingin kayak temen-temen Jermannya si Ikal di novel Edensor itu tuh, pas presentasi pake acara teleconference sama Direktur Research and Development Mercedes Benz buat second opinion, walah-walah. Gw jadi ngebayangin teleconference sama Mbah Marijan dalam presentasi yang membahas seputar kemungkinan meletusnya gunung Merapi dipandang dari primbon jawa dan dibandingkan dengan fengshui ramalan orang indian dipadu dengan voodo, keren kan. Gw presentasinya di depan dukun-dukun internasional. Mumet mumet dah.

Tapi idealisme yang melangit tinggi butuh tapak kaki realistis yang tetap menjejak di bumi, berat banget bahasa gw. Maksudnya gini, keinginan sering sekali ngga didukung kenyataan, dan waktu yang ada terbatas untuk mewujudkannya, jadi apa adanya aja deh yang penting semaksimalnya. Paling ngga gitulah.

Dan prinsip temen-temen gw dalam 'metode pembuatan makalah' ternyata hanya menginginkan makalah super duper minimalis. Arti dari makalah minimalis adalah: lo googling aja di internet trus copy paste deh, trus kalo referensi ngasal aja, tulis aja wikipedia.org gitu, ato apa kek, kan gampang, masalah ngeprint gw yang nalangin deh, lo cari yak. Nah kan gawat. Masalah googling sih gw oke aja, buat tambahan lah. Tapi masalah buku referensi bikin gw geleng-geleng tangan di atas.

Dan gw kemaren brusaha meminimalisir kejadian kek gitu. Gw sok bagi-bagi tugas lah, gw itung-itung batas satu minggu cincay lah, jadi. Tapi kayaknya budaya tetep budaya. Satu hari sbelom presentasi juga hampir ga ada masukan sama sekali. Malah ada yang ga masuk kuliah. Tim gw emang keren banget. Bangga gw. [-_-]'

Dan di malam sebelum presentasi gw pun berubah menjadi Superman. Singkat kata, gw bantai abis tuh makalah dengan tak senonohnya. Pokoknya mau-mau gw dan kalo makalahnya keliatan keren, itu udah cukup. Paginya di print n dipotokopi sama temen gw. Dan datanglah waktu presentasi dengan sangarnya.

ini mah super Pizza


Di antara yang paling sangar sih sebenarnya AC kelas. 16 derajat pas ujan-ujan! Mo ngebunuh gw tuh AC! Tapi presentasi must go on. Yang terjadi selanjutnya bukannya presentasi, tapi malah acara mendengarkan dongeng sebelum tidur yang berjudul 'Kancil Menganalisa Data Penelitian Pencurian Ketimun'. Makalah dibaca sampe abis, pake salah-salah baca segala, dan udah jelas mereka pada ga ngerti. Gw pura-pura ga kenal sama tim gw jadinya.

Ketika tiba acara tanya jawab dengan sangat menyesal gw terpaksa menjadi superman lagi. Hampir semua pertanyaan gw bantai dengan sadisnya, ada sih yang minta bantuan dosen, tapi selebihnya gw bombardir dengan penuh kemahasotoyan. Hati gw sebenernya miris banget dengan keadaan itu, tapi mau bagaimana lagi?

Sebenernya yang gw pingin itu gw n pren jadi superteam, bahu membahu, semuanya hebat. Keadaan yang memaksa gw jadi superman dalam presentasi itu. Gw sungguh ngga pingin kek gitu lagih. Superteam itu demi kebaikan bersama, sedang superman itu egois. Argh, kalo gw jadi superman, ntar gw ga tahan kalo deket-deket batu Crypton, gimana nih? [ngomongnya udah keluar jalur ni]

Pokoknya kalo ada presentasi lagi, gw paksain semua anggota tim kudu kerja dan gw pantau tiap hari! Demi kebaikan bersama, gw memilih untuk jadi bagian jadi superteam, bukan jadi superman SENDIRIAN. Hidup Superteam!!! Superman? Ke selokan aja! [laut kecakepan]

[that exactly what I mean with 'the power of ukhuwwah']

Senin, Maret 10, 2008

Catatan selepas bukfer

 Islamic Book Fair [1-9 Maret] akhirnya selesai juga. Dan selese juga kegiatan utama gw di akhir minggu gw yang dengan riang dan jenakanya bolak balik ke sonoh dengan senang hati dan dompet terbuka. Ngga tiap hari gw ke sana, karena ada kuliah. Sbenernya ada godaan untuk 'cabut' kuliah, demi acara-acara yang pengen gw liat. Tapi sisi baek gw minggu ini menang dengan kerennya, dan gw kuliah dengan tenang dan penuhlah absensi dengan sadisnya.

Dari tanggal 1-9 itu gw sempetin diri ke sono 3 hari berturut-turut. Kamis, Jum'at, Sabtu. Dan dari tiga hari itu, ada saatnya pengunjung pwadeet banget kayak ikan sarden bejubel dalam kaleng penyok kelindes tronton [bayangin aja]. Ada juga saatnya lega sampe bisa salto-salto antar stand.

islamic book fair difoto dari tribun, macet orang.

Sebenernya moment yang paling gw incer dari bukfer adalah hari kamis [6/3/08]. Mau tau kenapa? Karena ada acara ini:

Kamis, 6 Maret 2008
16.00-18.00 Talk Show "Menggapai Mimpi bersama Laskar Pelangi"
                        (Panggung)
                        Bersama: Andrea Hirata


Bagi yang blom tau, Andrea Hirata adalah penulis buku Laskar Pelangi yang best seller itu loh. Gaya penyampaiannya unik dan khas banget, biologi sama fisika aja di-sastra-in, tapi jangan bayangin ada puisi tentang bagaimana feses [eek] terbentuk yak.


Oh feses
Engkau datang perlahan
Dari kelamnya usus besar
Lalu menatap dunia
Dari anus yang hangat
Akupun lega
.............
......

Wakakakakak, jijik banget.

Buku dia sbenernya tetralogi, dimulai dengan Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor dan ditutup dengan buku terakhir berjudul 'Maryamah Karpov' yang kata mbak-mbak penjaga toko buku Gunung Agung bakalan terbit Agustus taon ini [gw ga percaya sih], lama banget yak. Gw dah punya tiga bukunya nih. Makanya niat banget pengen minta tanda tangan.

Argh, gw sampe ngga bisa tidur selama jam kuliah dan ga bisa makan sambil salto gara-gara mikirin planning keberangkatan gw hari kamis. Padahal pada hari yang sama, temen gw ngajakin ke mangga dua karena dia mo beli a brand new PC dan ada indikasi bakalan ditraktir di Pizza Hut. Gw jadi bimbang. Pilih minta tanda tangan di buku-buku gw sama Andrea Hirata atau makan siang gratis di Pizza Hut?

Dan kebimbangan gw sirna berbarengan dengan datangnya mentari di pagi hari. Ternyata temen gw menunda rencananya sampe kamis depan. Aseeeek!!! Well, tapi sebenernya sehari sebelumnya gw juga ngerenung, buat apa tanda tangan Andrea yak? Paling bagusan tanda tangan gw. Lagian, gw berpikir yang kayak gini sih namanya fanatisme. Ato ngefans yang berlebihan. Akhirnya hari kamis itu gw ambil keputusan, gw tetep ke bukfer tapi ngga bawa buku-buku gw yang tadinya gw niatin ditandatanganin. Rasanya lega. Gw bisa tetep mengagumi seorang seniman kata-kata dari karyanya, bukan yang lainnya. Dan hari kamis itu juga gw dengan suksesnya dapet gantungan kunci gambar garfield di bukfer, ga penting sih, pengen cerita aja.

Hari jum'at gw ke sono lagi, nganterin adek gw yang pulang dari Bogor demi ngunjungi bukfer. Untungnya Jum'at pas tanggal merah, ada hari raya nyepi. Tapi kayaknya gw ngga nemuin suasana 'nyepi' di bukfer, adanya malah ANYEP binti BEJUBEL binti RAMEBANGET. Lautan orang lalu lalang hilir mudik di dalam Istora Senayan, macet banget di dalam. Dan kerennya lagi, pas sholat jum'at, jamaah membludak dengan tragisnya sampe ada yang ngebela-belain sholat di atas atap. Sayangnya camdig dibawa adek gw, jadi moment keren gw yang lagi menanti ceramah dimulai sambil 'menikmati' terik mentari ngga kerekam. Tapi panas begituan sih pasti ngga ada apa-apanya kalo dibandingin panas api neraka. Kenapa gw kepikiran kayak gitu yak, pas itu? jangan-jangan........................... argh, tobat tobat!!

Jum'at sore pas pulangnya ternyata hujan lebat banget!!! Dan gw dengan sangat terpaksa pake payung kecil biru muda nan feminim yang dipinjemin adek gw dan ga sebenernya amat sangat ga pingin gw pake. Nasib.

Hari sabtu gw ke sono lagi, sendirian. Ada buku-buku inceran gw yang belom kebeli. Sbenernya ada banyak sih, kalo perlu bawa troli di bukfer biar tinggal ambil trus masukin ga pake nenteng-nenteng kayak di supermarket. Apa daya dompet tak kuasa menanggung keinginan gw yang penuh nafsu itu. buku-buku walaupun udah didiskon tetep gabisa diborong. Cedih deh. Kenapa bukfer ada pas gw bokek yak? Tau dari mana panitia bukfer kalo gw lagi bokek? Tega nian dikau [malah nyalahin orang]. Tapi untungnya ada buku keren yang kebeli kok, bersyukurlah wahai Lukman.

Hari minggu gw ga mau dateng lagi, trauma hari jum'at kemaren. Lagian kalo gw dateng ntar cuman bisa ngelongo sambil ngiler ngeliatin buku-buku mahakeren yang gabisa gw beli karena gw udah mahabokek. Bisa patah hati kalo kayak gitu. Mending ga dateng aja deh.

Gutbay bukfer, mudah-mudahan engkau datang pas dompet gw lagi sumingrah dengan aliran dana yang meluap-luap. Mudah-mudahan bukfer selanjutnya lebih bagus lagi, dan ga ada tempelan di pintunya dengan tulisan "Orang Bokek Dilarang Masuk", biar gw bisa datang dengan tenang ke sonoh.

Kamis, Maret 06, 2008

Don't blame the rain!!!




gerimis

Depok hujannya sering becanda nih! Pas gw lagi jalan santai sumantai beratapkan langit, eh tiba-tiba gerimis mengganas. Pas buru-buru neduh, tiba-tiba berhenti. Gw tungguin bentar sambil makan piscok. Setelah gw udah yakin ngga bakal gerimis lagi gw kembali ke jalan beratap langit, eh tiba-tiba gerimis mengganas lagih. Apa mitos tentang gerimis yang sering mempermainkan orang keren itu bener kali yak? [emang ada mitos kayak gitu?].

Yah, sepertinya global warming emang udah menampakkan efeknya di Depok. Intensitas hujan yang tidak biasa bisa jadi bukti. Kalo hujan yang becanda dan ngegodain gw dengan genitnya? Itu mungkin bukti laen efek global warming yang lagi diteliti para ahli. Sotoy banget gw. Nonton An Inconvenient Truth aja deh, keren tuh pelem. Tentang Global Warming. Speechless gw dibuatnya. Top markotop, gud marsogud, no marsono [nama satpam di mana yaah? ....................ga ikutan].

Ah, lagian hujan itu ngga salah kok, udah siklus alam yang digariskan Sang Pencipta. Jadi kalo ada orang nyalah-nyalahin hujan, berarti dia songong sama ketentuan alam yang udah berulang-ulang terjadi semilyar kali lipat, dan ga butuh orang buat nyalah-nyalahin, lagian siapa sih dia? Kalo ngga ada hujan mungkin nenek moyangnya dulu udah koit gara-gara ga bisa minum dan dia ga bakal lahir, siapa tau.

So, buat menyambut musim hujan yang sudah datang dengan riangnya ini, gw selalu siap sedia satu setel jas hujan dan celananya yang mempunyai lubang segede gaban di selangkangan, buah karya temen gw yang baik hati dan NGGA BECUS MAKE JAS HUJANNYA [din, apakabar neh? ehehehehehek]. Tak lupa adek gw yang berbaik hati meminjamkan payung kecil biru muda nan feminim [yang untungnya ga ada gambar love putih kecil-kecil] untuk gw taroh di dalam tas gw dan kemungkinan gw pake kalo Depok udah sepiiiiiiiiiii banget ga ada orang berkeliaran buat ngeliatin gw dalam keadaan tak senonoh di bawah lindungan payung biru kecil feminim itu. Berlebihan.

Jadi inget lagu masa TK dulu, gw lupa judulnya, tapi masih inget dengan jelas liriknya:

Hujan-hujan alangkah senangnya
Mengenakan jas hujan
Memakai payung berbunga [ngga sudi]
Ayo kawan, ikutlah serta
Hujan bukan halangan pergi sekolah


Intinya: enjoy your day!!!
Buat orang Bogor: enjoy your rainy day!!!

Selasa, Maret 04, 2008

Hilang.....

       Hilang malam menyibak pagi
       Hilang hujan menggaris pelangi
       Hilang ramai berganti sunyi
       Hilang macet lancar sekali
       Hilang makalah ngetik lagi
Gw Hilang selera nulis puisi


Apa yang bakalan lo lakukan kalo kehilangan sesuatu, seperti duit receh buat bayar angkot yang nyempil dalam tas penuh kertas fotokopian materi kuliah misalnya? Kalo gw sih bakalan nyari dengan segenap jiwa raga dan sepenuh hati, apalagi itu duit receh terakhir gw di akhir bulan. Gimana engga nyari, bisa kualat disembur sopir angkot yang lagi ngejar setoran dan menghindari tilangan polisi. Lagian, itulah kewajiban seorang penumpang angkot teladan se-depok kayak gw [jangan percaya]. Dan gw sekarang lagi ngga kehilangan duit receh.

Kehilangan kadang emang bikin kita takut untuk memiliki. Tapi kita juga kudu tau, kalo kehilangan itu memang sebuah resiko dari memiliki. Dan gw sering kali terombang-ambing di antara dua sisi ini. Gw tau kehilangan itu resiko dari memiliki, tapi kadang gw takut kehilangan maka gw dengan bodohnya bersikap ga mau memiliki, hanya karena alasan yang mahasangat ngga logis.

Padahal itulah hidup. Kehilangan adalah bagian dari kehidupan itu sendiri. Ketika seseorang meninggal, ia kehilangan hidupnya. Tapi karena ia tahu ia akan kehilangan hidupnya, maka sebelum ia kehilangan ia akan memberi arti yang sangat berharga bagi hidupnya itu, tidak disia-siakan begitu saja.

Dan dengan segenap cita yang tertanam dalam diri gw, gw pingin jadi orang yang memandang bahwa kehilangan itu adalah sebuah resiko. Bukannya orang yang berpandangan bahwa kehilangan adalah alasan untuk tidak memiliki. Pandangan mana yang lo pilih?

[setelah kehilangan, kita semakin mendalami arti dari memiliki......., selamat jalan Bapu]

Conversation

sebuah percakapan singkat setelah seorang teman menanyakan kabar kucingku

lukman      : bi [kyuubi], gimana kabarnyah?
kucingkuh: [sambil ngelus-ngelus] miaw miaw (baek-baek aja)
lukman      : [sok care] ada masalah ya? kok cemberut gitu?
kucingkuh: miaw mwiawaw maw (ndak kok, cuman masalah kecil)
lukman      : berantem yah? sama kucing item barusan...
kucingkuh: miaw, mawawmiaw (biasalah, cowo)
tetangga    : [bisik-bisik] liat, itu orang gila ngobrol sama kucing, jangan deket-deket

Senin, Maret 03, 2008

Datang, Tenang, Senang, Kenyang, Macet

Apa yang paling gw suka dari jalan Margonda? Gw suka banget sama macetnya, indah banget, gw benar-benar dibius pesona kemacetan jalan Margonda yang luar biasa menarik hati dan mengguncang sukma. Seribu buku sajak yang ditulis pake tinta emas belum cukup buat ngungkapin betapa indah dan mempesonanya kemacetan di Margonda. Menurut gw pesaing keindahannya hanya taman gantung Babylonia dan Taj Mahal. Percaya ngga gw ngerasa kek gitu? Wakakakakakakak, ya enggak lah, ABSOLUTELY ENGGAK!! [*kesel mode ON*]

Hari sabtu siang, jam 11, Margonda biasanya ngga begitu padet, paling pusat kemacetan berada di depan mall-mall yang berserakan di sepanjang Margonda dan di depan kampus gw yang *ehem* tersayang, Gunadarma. Di tempat-tempat itu setiap hari angkot-angkot terdampar dengan songongnya dan ga peduli sama orang laen, mereka seakan dibius 'kejar-setoran' sehingga ga sadar kalo macet adalah salah satu 'mahakarya' mereka. Klakson segede gaban yang meraung-raung minta majuin mobil juga ga ada gunanya. Tragis.

Tapi sabtu kemaren kemacetan Margonda ternyata lebih 'indah' dari yang biasanya. Dari terminal depok sampe fly over UI macet! dan dengan macet seperti itu, otomatis puteran ke arah kosan yang berada di depan apartemen dengan sangat menyesal terpaksa ditutup pas gw dikit lagi nyampe puteran! Dan gw dengan kerennya terpaksa muter nun jauh di bawah fly over UI sambil memendam kesal yang tak tertahankan, rasanya jadi pengen ngesot mundur muterin monas sepuluh kali [parah bet!].

gilak ajah gw ngesot mundur muterin monas 10x!!!

Tapi hari sabtu kemaren gw rela tenggelam dalam kemacetan Margonda karena ada acara penting yang sebisa mungkin ga gw lewatin. Gw dan temen2 gw diundang ke resepsi pernikahan ibu dosen Pemrograman Berbasis Obyek [PBO], keknya ga penting banget gw ngasi tahu nama mata kuliahnya, heheh. Yup, gw dapet undangannya, maklumlah, ketua kelas gituloh [sambil nyengir dengan bangganya]. Tapi anehnya gw gatau kenapa undangan pernikahan itu bagi gw n pren serasa undangan makan siang gratis yah? Ahahahahahahah, songong banget gw, ga berperasaan tapi berkelaparan. Beginilah jadinya kalo perasaan dan pikiran semua berpusat di perut, jadi kelaparan. Bu dosen, maafkan kami yang songong ini yah, jangan dikasih nilai D di DNS nanti karena pengakuan ini, kalo bisa A ya bu, kan udah dateng nih. Ibu cakep deh! [rayuan gwembel]

Singkat kata singkat cerita gw n pren [berempat, kloter pertama] udah sampe di tempat resepsi dalam keadaan selamat, kegerimisan [hampir keujanan], dan juga *ehem-ehem* kelaparan. Gw n salah seorang temen gw, si Brad Pitt [salah satu kisah hidupnya ada di postingan sebelum ini] memakai kostum standar undangan [menurut gw loh], sedang dua temen yang laen masih pake kostum kuliah [kaos oblong+jeans+jaket+sendal jepit+ukulele, kuliah apa ngamen?] karena mereka dengan sadisnya melakukan aksi cabut dari kuliah demi menyaksikan dua hati yang secara resmi disatukan dalam mahligai suci pernikahan, dan juga demi makan siang gratis, eheheheheh [jujur nih]. Gw julukin kloter pertama yang dateng ini sebagai pasukan berani malu, ato malu-maluin? Whatever...

Anyway, gw n pren kembali tenggelam dalam macetnya jalanan selepas resepsi, tapi dengan perasaan tenang, senang dan kenyang, karena kunjungan dan makan siang berjalan dengan sukses dan seru. Berkah walimah tuh emang enak buat kedua belah pihak. Dari sisi mempelai mereka bisa tenang karena hubungan itu telah resmi terikat tali suci dan disaksikan para undangan. Sedang dari sisi tamu mahasiswa bokek ga modal dan kelaparan kayak gw n pren, ini adalah berkah luar biasa. Coba tiap hari, gw bisa ga kuliah n tambah ndut, eheheheheh.

Ketika sedang berasyik masyuk dalam dekapan kemacetan jalanan, gw keinget sama kata-kata senior gw di perpustakaan dulu pas gw diangkat jadi asisten perpustakaan. Dia ngga ngibaratin kemacetan layaknya tumpukan tinggi buku butut bau apek yang ngeganjel pintu perpustakaan dengan najongnya, tapi dia ngomong tentang pentingnya dinamika dalam kepengurusan perpustakaan. Sesuatu yang dinamis akan selalu lebih baik katanya, seperti udara yang terus berganti atau air yang terus mengalir. Gw setuju banget, udara kalo ngga berganti bakalan bikin pengap, bayangin aja kejebak dalam lift selama sejam bareng 20 orang yang semuanya belum mandi, bisa mati keracunan bau ketek. Itu akibat udara yang ngga berganti.

Dan di sini gw tarik analoginya dengan kemacetan yang sedang menjebak gw n pren. Lalu lintas itu sifat alaminya dinamis, bukan statis alias diem di tempat. Kendaraan hilir mudik lalu lalang dan melaju di jalanan, mereka semua bergerak dari satu tempat ke tempat lain, dinamis. Dan sesuatu yang sifat alaminya dinamis akan rusak atau bahkan mati ketika kehilangan kedinamisannya. Dan melihat dari kondisi lalu lintas di ibukota dan sekitarnya saat ini, maka lalu lintas bisa dianggap 'sekarat'.

apa iya macet itu gara-gara si Komo lewat? mana Komonya?

Jalanan rusak, ketidak taatan pada marka jalan, peraturan yang ngga ditegakin, kendaraan umum yang berhenti seenak jidat, dsb. Semua bersatu untuk menghambat kedinamisan dan perlahan membunuh lalu lintas. Egoisme manusianya juga semakin memperparah kondisi. Bikin bete aja. Ga membunuh lalu lintas aja, itu semua juga mulai membunuhi manusia-manusianya dengan polusi yang terkonsentrasi di titik kemacetan. Radang paru-paru berjamaah.

Makanya sebelum masuk Margonda gw putuskan untuk balik ke kosan lewat jalan dalem aja, berkelak-kelok n susah diinget sih, tapi yang paling penting bebas polusi, ga mau gw mati sesak di atas motor pas lagi macet, bisa keren headline koran-koran besok paginya, "Seorang Mahasiswa Yang Ganteng Meninggal Dengan Kerennya Akibat Sesak Nafas di Atas Motornya Ketika Macet di Jalan Margonda, Depok", naudzubillah. Pengen mati syahid malah mati sangit.

Mudah-mudahan lalu lintas ibukota jadi lebih baik, biar bisa jadi contoh buat kota-kota yang lain. Amiiiin. Nunggu undangan yang berikutnya neh, sapa yang mo nikah lagi? Undang gw yak!!!