Kamis, Februari 28, 2008

Susahnya ngungkapin perasaan

Tau nggak, apa salah satu akibat yang lumayan ngeselin dari susahnya ngungkapin sesuatu? akibat yang lumayan fatal binti ngeselin adalah: TERLAMBAT KE KAMPUS dan punya peluang ngulang pelajaran lageeeeeh!!!!! bete da ah,

Untungnya bukan gw yang terancam gituan

Siang kemaren gw kunjung ke eks-kosan gw. Kosan gw dulu yaitu rumah yg gw kontrak sama temen-temen ter-gokil [gokil bukan bego dan dekil yah] gw , deket kampus, lumayan lah. Gw kunjung pas lagi break kuliah sembari brunch [breakfast + lunch], soalnya tadi pagi ga kesampean beli bubur ayam horor di deket rumah. Gw beli ketoprak dengan niat mo makan dengan tenang nyaman tentram dan damai di kosan, sekalian ngisi absensi kunjungan di sonoh.

Waktu baru menunjukkan pukul 11.15, masih lama dari shift matkul selanjutnya, jadi gw di kosan tenang-tenang aja sambil ngemut lontong dan maen-maenin bihun sambil nendang-nendang bola dan salto ke belakang, ya enggak lah, masa' segitunya. Intinya, gw makan ketoprak dengan damai sampai pukul 11.25. Lalu dimulailah drama dengan judul 'susahnya ngungkapin perasaan' di hadapan gw dengan suksesnya.

Jadi gini, sebelum gw masuk ke kosan, gw ketemu sama ibu pemilik rumah kosan ituh. Ceritanya dia mau memesan kerai bambu untuk digantung di depan rumah, biar ga kepanasan pas siang-siang, si ibu baik banget sama orang-orang di kosan sini. Nah, di dalem rumah ada temen gw yang ngekos di situ punya jam praktikum pukul 11.30 dengan toleransi terlambat sekitar 15 menitan. Sebutlah namanya Brad Pitt, beda jauh amat sih, jauh bagaikan matahari dan galaksi andromeda, tapi tak apalah, maksain dikit.

Ga tega gw majang 'Brad Pitt' yang kebetulan temen kos gw

Garis besar ceritanya gini. Si Brad Pitt cuma punya waktu 5 menit lagi buat ke lab. Lokasi lab lumayan jauh dari kosan dan harus ditempuh pake angkot sekitar 10 menitan kalo ga macet dan gapake ngetem dulu. Si ibu ngajak ngobrol si Brad Pitt dengan riangnya. Si Bradd Pitt malah nanggepin dengan mahadodolnya, pake acara salah ngomong. Si ibu menanggapi dan membetulkan omongan si Brad Pitt. Gw dengan dodolnya ngga sengaja nimbrung ngebetulin omongan si Brad Pitt, dan waktu itu gw lagi makan.

Waktu menunjukkan pukul 11.29. Brad Pitt masih belom ngasi tau si ibu kalo dia udah terlambat. Gw ambil inisiatif nurunin motor dari teras dan menyodorkan helm ke Brad Pitt. Ketoprak gw baru 70% kemakan. Brad Pitt masih aja ngobrol dan nanggepin omongan si ibu. Gw starter motor. Percakapan selesai karena sabotase gw yang sangat songong. Brad Pitt gw boncengin dan gw anter ke kampus. Bensin motor gw udah sekarat, gw jadi khawatir bisa nyampe ke lab. apa enggak. Brad Pitt duduk di jok belakang dengan santainya dan najongnya. Akhirnya sampai ke kampus. Brad Pitt berhasil masuk ke lab. tanpa adu penalti karena babak tambahan udah habis waktunya. Hampir aja. Gw lupa minum jadi rasa bumbu kacang campur asep kenalpot kopaja masih aja kerasa. Akhirnya gw bisa sampe ke kosan dengan selamat dan bisa menghabiskan ketoprak yang tersisa. Ternyata giliran gw yang menjelang telat. Dan akhirnya gw bisa kuliah dengan tenang dan hidup dengan damai. Happy ending. Tapi dodol sangat.

Dari 'drama' itu gw bisa ngambil hikmah yang selama ini udah sering disebut tapi jarang dilakukan, KATAKANLAH KEBENARAN WALAUPUN ITU PAHIT (qulil haqqa walau kaana murron). Atau dalam kasus ini, KATAKANLAH MAU PRAKTIKUM WALAUPUN YANG NGAJAK NGOBROL ITU IBU KOS YANG BAIK HATI DAN PENYAYANG.

Sabtu, Februari 23, 2008

Dihempas ombak di jalanan Mangga Dua

Udah lama gw n pren ngga ke mangga dua, biasa lah, ngunjungin tukang-tukang komputer dan aksesorisnya. Terakhir gw ke sana ga tau kapan, pokoknya beberapa tahun setelah Indonesia merdeka. Perjalanan dari Depok ke Mangdu udah jelas pake alat transportasi keren nomor wahid di seantero ibukota, KRL. Angkutan dengan efisiensi waktu [cepet gapake macet], efisiensi tempat [desek-desekan kayak sarden] dan efisiensi biaya [depok-kota ceng-go bo!] Coba naek PPD, tekorlah kantong mahasiswa dengan sadisnya. Pokoknya seru deh!

foto gw di kompie ilang, jadi gw ambil dari blog orang
[mysinglenotes.blogspot.com], terima kasih banyak



Gw sendiri dulunya ANKER [anak kereta] pas belum nge-kost. Jadi deh gw naek kereta sekalian nostalgia masa jubel-jubel-aroma-ketek dulu. Seru deh pokoknya. Suatu saat nanti kalo sistem kereta api di jabotabek udah tertib dan ber-AC semua, dan gw udah tua dan bercucu, gw bakalan cerita ke cucu-cucu gw, "Cu, jaman dulu kereta listrik di Jakarta ajaib banget, orang harum masuk kereta pas keluar bisa jadi bau, keren kan?" dan ternyata cucu-cucu gw terkagum-kagum akan keajaiban kereta listrik itu, dan menceritakannya kepada teman-teman di sekolah, dan akhirnya kisah kereta ajaib menjadi cerita misteri masa lalu kota Jakarta menyaingi cerita si Pitung. Ini ga mungkin terjadi, hanya di dunia marble, ahahahahah.

Berhenti di stasiun Jayakarta, gw n pren langsung turun dari lantai dua ke lantai satu, ga mungkin gw turun dari lantai dua ke lantai tiga, gimana caranya? Anyway, ketika akan menyebrangi jalan menuju harco [gataw nama jalannya], tiba-tiba ombak menghempas kaki gw, angin semilir pun berhembus mengelus raga dan sukma, nyiur dikejauhan melambaikan cinta bagi mentari yang mulai tenggelam ditelan bibir samudra, langit pun menjingga diiringi kepak ratusan camar, kala itu batin seketika tenang damai sentosa. Dan lamunan gw tentang 'pesona pantai di waktu sore' buyar ketika suara bajay nan rese' menderu. Oh, ternyata jalanannya kerendem air, dan ombak yang gw lamunin barusan itu adalah gelombang air yang kena kaki gw gara-gara bajay lewat.


'ombak' tampak depan


'ombak' tampak samping

Mau tau kenapa gw jadi mikirin pantai? Karena 'nenek moyangku seorang pelaut'[jayus]. Argh, ternyata jakarta belum selese banjirnya, gw mesti gulung celana sampe dengkul. Basah deh sandal wasiat nan pe-we.

Dan di lokasi tujuan [mangdu], dilakukanlah transaksi pembelian komputer baru, dan gw baru nyadar kalo harga-harga periferal komputer udah banyak yang turun, jadi pengen. Tapi gw sadar juga kalo kantong gw lagi kering kayak gurun pasir dan mulai tumbuh kaktus saking keringnya, jadi puasa jajan alat-alat komputer dulu deh. Tapi gw beli obeng-segala-kepala yang udah lama gw impikan tapi males belinya. Dan sudah memakan korban.

korban pertama obeng gw: hape pertama gw


Setelah urusan komputer beres, tibalah ke acara inti yang sudah dinanti-nanti orang-orang bokek yang kelaparan. DITRAKTIR MAKAN DI PIZZA HUT. Ahahahahahaha. Yang nraktir kebetulan lagi ulang tahun, hohohohohoho. Susahnya jadi orang yang ulang tahun akhir bulan [termasuk gw, T-T].


Iman, Norman, Putman, eh Putra. Sempet-sempetnya ber-narsis ria


Harapan gw setelah kunjungan ke mangga dua adalah: mudah-mudahan Jakarta bisa bebas banjir, mudah-mudahan harga-harga alat elektronik makin murah dan mudah-mudahan gw bisa beli PDA yang keren dan mati syahid karena membela kebenaran, amiiiiiiiiiiin.

Rabu, Februari 20, 2008

Jayus is not crime!!!

Kuliah memulai detak jantungnya lagi setelah berhenti sejenak, sengaja, jahat. [ga paham kan? Hanya orang-orang special yang paham ginian]. Dan gw kongkow lagi bareng-bareng manusia-manusia itu……………, dan setelah mengunjungi alam renung gw sejenak, ketulislah tulisan ini………………..

Kalo gw pikir2, temen2 gw itu ternyata punya potensi ngelawak semua loh! Kreatifitas tingkat tinggi yang tiada duanya. Ada aja yang jadi bahan buat diketawain. Kenapa bisa gitu gw juga gatau, apa orang Indonesia pada potensial ngelawak seperti halnya orang Brazil pada potensial maen bola ato orang Cina pada potensial dagang ato orang India pada potensial nari geleng kepala sambil nyanyi ato orang Amerika pada potensial nyari rusuh sama negara laen? Ato gw aja nyarinya temen yang bisa ngelawak doang? Ato karena ada gw makanya semua berusaha nyenengin gw dengan ngelawak? Yang terakhir kayaknya paling mustahil deh, eheheheh.

Whatever. Yang jelas gw bersyukur banget udah punya temen dan ngga hidup sebatang kara di tengah padang pasir, ntar keturunan gw kaktus semua dong. What a nightmare!

Tapi dengan ketawa ketiwi yang sewajarnya, suasana gw rasain jadi cair, ngga kaku kayak sidang gugatan cerai gitu, saking kakunya sampe bawa pengacara sambil ngobrol[apaan sih?]. Yah, kita juga kudu tau batasnya ngetawain sesuatu lah, empati dan saling menghargai perbedaan jangan dilupain demi nyari bahan ketawaan, ga baik untuk kelangsungan pergaulan. Gw kok jadi ngerasa kayak konsultan pergaulan anak muda aja, ahahahah. Bakat terpendam kayaknya. Dokter Boyke, sainganmu telah muncul! [kok dokter boyke?]

Kalo pas segerombolan orang lagi ngelucu, ada aja saat-saat di mana keadaan mendadak jayus abis tak terperi. Biasanya oknum kemahajayusan itu adalah orang-orang yang pas lagi ngobrol dianya ngga nyambung tapi berusaha ngomentarin dengan komentar yang bersifat kocak. Lalu keadaan sunyi sejenak, karena temen-temennya yang laen berusaha mencerna maksud dari tiap kalimat yang dilontarkan si oknum jayus ini. Setelah paham ketidaknyambungan yang terjadi, akhirnya justru jadi lebih lucu dari hal-hal sebelumnya, ditambah bahan baru buat ngelucu, yaitu si oknum jayus itu. Puyeng gw ngejelasin ginian sampe ribet kayak gini.

Tapi, sesuai judul tulisan ini, yang mau gw sampein adalah: dangdut is the music of my country, eh, jayus is not crime, kecuali lo ngikut audisi grup lawak tapi performance lo jayus banget sampe bikin jurinya muntah lalu tewas kehabisan bahan muntahan, itu baru big crime. Jadi, kalian yang terlalu sering jayus, jangan takut, jayus adalah kelucuan yang tertunda, seperti halnya kekalahan adalah kemenangan yang tertunda. Gw mendadak bijak bestari. Senangnya.

Lagian, ngapain juga gw ngurusin masalah jayus apa engga, ga penting amat deh kayaknya.


Jumat, Februari 15, 2008

Ayo, gocek terus!!!

Apa sih yang kita harapin dari kondisi sepak bola Indonesia saat ini? Kalo gw banyak, banyak banget, walaupun banjir kecewa udah bikin erosi bagi harapan-harapan itu, gw tetap berharap. Yuph, so far so bad....

Anyway, sebelumnya, dan sebelum basi, selamat dulu buat Sriwijaya FC yang udah bikin sejarah baru di Indonesia dengan meraih double trophy tahun ini, Copa dan Liga. Kalian emang punya mental juara dan kalian emang pantas atas apa yang udah kalian raih.

ngambil foto di forum orang, gomenasai

Buat tim sepakbola yang masih muda ini, gw seneng ngeliat mereka cool abis di lapangan walaupun dikurung serangan, atau dikasarin, itu contoh yang baik. Klub lain gw rasa harus gentle dan mencontoh sikap yang satu itu. Entah apa yang Pak Rahmat Darmawan instruksikan, tapi emang keren. Nice strategy! Siapa tau pak RD ini bisa maen Football Manager dengan baik dan jago, gw mau dong berguru, hohohohoh.

Ngomongin soal sisi laen dari sepak bola Indonesia berarti ngomongin tentang 'sesuatu' yang luar biasa yang membutuhkan kepala dingin, tangan dingin, ruangan dingin dan minuman dingin buat ngebahasnya, pokoknya harus se-cool mungkin. Susah, susah banget, ngga semudah menentukan gw keren apa engga, itu jawabannya udah pasti dengan mahamudahnya disepakati semua orang.

Ambil aja contoh kasus terdekat yang baru kejadian minggu lalu pas semifinal liga Indonesia. Satu orang pendukung persija tewas SIA-SIA dalam sebuah 'pertandingan'. Dan itu ngga lama setelah kerusuhan di Kediri, tau kan, wasit ditabok di tengah lapangan, gawang dibakar, mobil dan rumah dirusak, dan masyarakat sepakbola dikecewakan untuk kesekian kalinya, udah mending kita putus aja [apa coba?].

Dan kemudian daftar orang-orang bersalah dikeluarkan masing-masing pihak. Si A nulis dari B sampai Z, si Z nulis dari A sampai Y, si AIUEO nulis semua huruf konsonan, si BMP nulis semua huruf yang dilafalkan dengan tidak mengatupkan bibir. Ngerti kan? Prinsip 'semua-salah-kecuali-gue' terlihat dengan sangat jelas. Yang adem ayem mungkin cuman pak ketua umum PSSI yang lagi nongkrong di wc sambil senyum-senyum di LP Cipinang. Musibah. Kemana sikap gentle dan mawas diri hilang? Di mana orang-orang dewasa ini menyembunyikan sikap 'dewasa' mereka?

Kalo salah itu diibaratkan bola, maka hampir seluruh pihak merupakan pengoper yang bagus, operannya hampir selalu akurat. Mereka saling menggocek kata-kata, menyusuri lapangan permasalahan, kemudian melakukan umpan silang ke jantung pertahanan, udah di depan gawang sodara-sodara! Dan............. Goooooooooooooooooooooblok, ternyata mereka hanya maen oper operan di depan gawang sampe subuh, ngga ada penyelesaian, penonton kecewa. Dan yang lebih parahnya lagi, gw kecewa.

Dan ngeselinnya lagi, ada juga yang memanfaatkan situasi dengan melontarkan pernyataan yang punya dampak politis di televisi, anggota dewan lagi! Gw cuma bisa geleng-geleng kepala tangan di atas sambil ngomong 'ajep-ajep'.

Sudahlah. Ini harus diakhiri. Ga pake banyak omong. Orang-orang dewasa itu harus mempergunakan kedewasaannya untuk memecahkan permasalahan ini.

Atau gw punya solusi praktis, gimana kalo semua pihak yang berwenang dalam persepakbolaan Indonesia nonton pelem kartun kapten Tsubasa bareng-bareng aja? Sapa tau dapat inspirasi yang baik dan keren. [ukirkan dalam hati kapten masa depan, lebih tangguh dari apa yang kita duga, dari pada terbawa hati yang gelisah, ....... gw lupa lanjutan sontreknya Tsubasa, heheh]

Kamis, Februari 14, 2008

The Day Before Valentine

Tau ngga, apa yang singgah di ruang harap dalam hati gw satu hari sebelum valentine? Gw harap orang sedunia mendadak amnesia berjama'ah sebelum tidur malem, terus besok paginya bangun dalam keadaan lupa dan nganggep hari itu, tanggal 14 Februari, seperti hari – hari biasa sebelumnya, nothing special. Trus tukang coklat sama teddy bear pink juga bingung, kok mau-maunya mereka produksi besar-besaran. Dan akhirnya harga coklat dan teddy bear pink di pasaran dunia turun drastis dan mengguncang stabilitas ekonomi Negara-negara maju, persatuan petani coklat dan pengrajin teddy bear pink Indonesia [PPCDPTBPI] demo di depan DPR menuntut subsidi [apa coba?]. Dan akhirnya seluruh orang hidup nyaman bahagia tentram selamanya. Happy ending. Paling ngga buat gw, ahahahahahahak.

Harapan gw memang agak aneh, kalo dilihat secara sekilas. Tapi kalo ditelaah lagi, ternyata emang bener-bener aneh, aneh kan? [timpuk aja bang, timpuk!]


'love' itu nama tengah gw bos, ahahah


Whatever. Ngga penting. Paling ngga gw berhasil menemukan sesuatu yang penting sebelum tanggal 14 februari, dan kudu gw publikasiin. Kawan, lo semua mungkin udah kenal banget sama persamaan yang satu ini:

VALENTINE = LOVE DAY = HARI KASIH SAYANG

Kalau anda percaya, maka anda tertipu! Padahal ada loh, persamaan versi lengkapnya: valentine = love day = hari kasih sayang = ga boleh jomblo = beli coklat buat yayang = si yayang nambah kolesterol = si yayang obesitas = si yayang cepet mati. Dan kesimpulan yang didapat amat sangat mahamenyeramkan:

VALENTINE = PASANGAN CEPET MATI

Jadi, kalo ada yang bervalentine ria, siapa tahu dia emang berharap persamaan gila yang terakhir ini terjadi, jadi, waspadalah, waspadalah!!!

Keren kan penemuan gw, sekarang gw lagi nunggu hadiah nobel, sapa tau aja dapet. Oh iya, sekedar saran dari gw, coba deh cari-cari aja artikel di internet tentang SEJARAH VALENTINE, niscaya anda akan diliputi kemahabingungan yang sangat, saking ngga jelasnya. Gw udah browsing, copy-paste, udah ngecilin font-nya, gw print tetep aja tebel, dalam berbagai versi, capedee. Susahnya mencari setitik kebenaran di belantara dusta [ceileh, pujangga nyasar].

Gw juga gatau yang mulai heboh-heboh valentine siapa, tapi gw curiga sama asosiasi tukang coklat, jangan2 dia yang mulai isu dengan jargon 'katakan cinta dengan coklat', kali aja. Biar coklatnya laku. Mungkin kalo valentine disponsorin sama asosiasi berburu ubur-ubur dari bikiny bottom [ABUUDBB] jargonnya bakalan ganti: 'katakan cinta dengan berburu ubur-ubur', gataulah. Tanyakan saja pada spongebob yang bergoyang sambil ketawa-aneh-ngga-jelas.

Intinya: Love is everyday guys!

Senin, Februari 11, 2008

pesta posting

sekedar pemberitahuan, 5 postingan terakhir, tepatnya seluruh postingan bulan Februari ini gw jamak takhir sekarang, ditulisnya sih siaran langsung, tapi postingnya siaran tunda pake acara jamak jumbo kayak gini, takapalah, yang penting posting


sakaw gw kalo ga posting

The Destination Unknown

Misalnya kita pingin ke suatu tempat, tapi karena blum tau jalannya, jadi kerasa lamaaaaaa banget baru nyampe. Tapi pas mau pulangnya kerasa lebih cepet dari berangkatnya. Pernah ngga ngerasa gitu? Kok bisa gitu yak?

Mungkin karena pas perginya kita ngga tau mau ke mana, makanya kita bingung dan itu mempengaruhi perasaan kita sehingga kerasa lebih lama. Sedang pas pulangnya karena udah tau mau ke mana sehingga jadi lebih tenang dan segalanya kerasa lancar dan lebih cepat. Mungkin begitu.

Gw udah beberapa kali ngerasa kayak gitu, terakhir kali sih pas masuk lorong di sebuah mall untuk menemukan toilet, karena lorongnya berkelok-kelok, sampe ke toilet rasanya lamaaaaaaa banget, pingin pipis di lorong situ aja kayaknya. Tapi pas baliknya kayaknya kok cepet dan ga terasa. Pengalaman yang ga penting sih, tapi bisa ngewakilin perasaan gw sama pengalaman-pengalaman lain yang sejenis.

gatau ini foto wc di mana, bukan gw yang foto

Dan pelajaran yang gw ambil dari pengalaman-pengalaman kek gitu adalah, kalo kita ngga keburu menetapkan sebuah tujuan, maka kita bakalan bingung, terombang-ambing tanpa tujuan, tersesat di lorong tak berujung, dan pingin pipis di celana.

Intinya: tetapkan sebuah tujuan!

kucing medan bergaya

pose paling najong di seantero Medan

tadinya gw iseng aja ngambil foto nih kucing, pas lagi ngga ada kerjaan, eh dianya begaya najong binti amit-amit kayak gitu, ada-ada aja kucing di Medan, hahahahahahahah, cini2, come to papa, n jangan nyakar!

Live report from Medan

Mendarat di Bandar Udara 'Internasional' Polonia, kesan pertama gw adalah, ternyata bandaranya sama kayak bandara Sultan Mahmud Badaruddin [orang di duit sepuluh ribu] di Gorontalo, cuman di sini lebih rame, rame banget, perasaan udah kayak orang asing aja, soalnya multi etnis banget di sini. Kayaknya Polonia pasca kebakaran beberapa waktu yang lalu belum pulih. Gw yang emang pada dasarnya udik saking ngga pernah jalan-jalan semakin keliatan udik aja, bodo. Udik is not crime!!!

Masalah rame gw maklum banget, soalnya gw ke Medan beberapa hari sebelum Imlek. Pas lagi mesen tiket aja ditanyain, mau imlek-an ya? Ohohoh, baru nyadar kalo ada tanggal merah di antara hari minggu dan minggu dengan tulisan keterangan di bawahnya: hari raya imlek, gw-nya ngga melek kalender. Padahal biasanya udah nalar banget sama yang namanya tanggal warna merah, watak orang Indonesia kebanyakan, liburan-mania.

Gw yang norak ini baru tau kalo banyak banget yang ngerayain imlek di Medan, ternyata keturunan tionghoa banyak banget, apalagi kalo di mall, wedeeeh, sampe bau ketek, saking banyaknya yang pake baju tanpa lengan yang terkenal dengan nama ‘you can see my khelex’, baju buat pamer bekas imunisasi di lengan.

Awalnya gw kira Medan bakalan heboh dengan hujan juga, kayak di Jakarta, nyatanya ngga seheboh yang gw kira. Bayangin aja, gw n family ke bandara ‘internasional’ soekarno-hatta kan pas lagi heboh-hebohnya banjir + hujan+macet, bokap aja mantau perkembangan cuaca terus sebelum berangkat ke Medan, bahkan ada ide untuk daftar sms ramalan mama loren buat ngeramalin cuaca lebih akurat, ide dodol yang terakhir ini udah jelas ditolak mentah-mentah dengan muka kayak ngeliat orang najis lewat. Dan orang najis itu tidak lain dan tidak bukan adalah: gw. Well, Medan sampai tulisan ini ditulis belom nurunin hujan. Panas malah. Panas yang menimbulkan hasrat ingin menjemur cucian.

Gw sebenarnya udah nyadar kalo waktu di Medan sama Depok beda beberapa puluh menit. Udah tau. Tapi tau ngga cukup kalo ngga ngalamin sendiri perbedaan waktu itu. Dan pas gw ngalamin, agak surprise juga. Adzan subuh jam 5.15, berangkat ke mesjidnya jam 5 kurang, eh pulangnya jam 6 kurang 5, masih gelap, dan masih sepi! Ga ada tukang roti lewat kayak di Depok dan ga ada tukang bubur dengan suara orang ngga makan 2 hari lewat pagi itu. Jadi ngerasa kayak orang paling rajin sedunia, padahal…….

Dan kegiatan utama gw adalah: pindah tempat tidur siang dari Depok ke Medan. Ah, gapapalah, untuk sementara [kapan sih gw bisa ngelakuin sesuatu yang berguna untuk masa depan bangsa? Argh, myself makes me sick!] siyu on neks riport, kalo ada.

Pak polisi, tolong tangkep si Komo!!!!

Jakarta hari-hari ini = macet + banjir. Menurut penelitian ahli matematika sotoy kayak gw, banjir di Jakarta= 0. Buktinya gini, macet + banjir = macet. Macet – banjir = macet. Jadi banjir = 0 karena banjir ato ngga banjir tetep aja macet.

Kalo dalam ilmu ekonomi buat gw laen lagi. Jalan macet = kesel = sakit perut = pingin eek = wc umum = Rp. 1000 = rugi. Intinya macet itu merugikan. Yah, ngga tiap macet gw sakit perut sih, jarang malah, lagian kalo lagi kebelet gw tiba-tiba jadi super kuat banget sampe bisa 'nahan', bukti kalo gw punya kekuatan terpendam [dalam perut, pastinya].

Wahai para penghuni ibukota Indonesia, daku ingin bertanya, ada apa gerangan dengan lalu lintas di jalan-jalan kotamu? Apakah ada demo di mana-mana yang ngga ngasih solusi tapi ngasih macet? apakah terlalu banyak nenek-nenek yang nyebrangnya lambat kayak siput sampe-sampe bikin macet? Apakah karena terlalu banyak orang keren kayak gw yang lewat di jalanan sampe-sampe setiap pengendara pada terlena dan memacu kendaraannya dengan begitu pelan hanya untuk mastiin orang itu keren kayak gw ato engga? Apakah gw narsis? [pertanyaan yang terakhir udah jelas jawabannya: 'tidaaaak', heheheh].

Macet itu absolutely bikin kesel, tapi bisa juga diniatin latihan kesabaran [hanya untuk orang-orang beriman]. Bahkan ada yang bilang macet udah biasa, dan gw ngga termasuk yang bilang gitu, amit-amit. Nah, salah satu yang bilang macet itu 'normal' ternyata tidak lain adalah bokap gw! Padahal sang bokap adalah orang yang terbang dari Medan ke Jakarta Cuma 2 jam, tapi mengarungi samudra mobil dari Cengkareng ke Depok sampe 3 jam, kadang pake 'bonus' satu jam segala. Kalo gw paling udah salto-salto saking stressnya.

Gw termasuk pengendara motor yang menyebalkan kalo lagi macet, selap selip sana sini ngga karuan. Yah, ngga parah-parah amat, soalnya gw juga punya hati [ceileh]. Gw ngerti apa yang dirasakan para pengendara mobil, terutama yang baru belajar nyetir, pasti deg-deg clus ngeliat orang bawa motor ngebut seenak perut nyrobot seenak jidat salto seenak burger ngesot seenak suster loncat seenak pocong.

Walaupun gw udah bisa menghadapi kemacetan dengan jiwa raga, dompet dan suplai bensin yang cukup, gw tetep ngga bakalan nganggep itu ‘biasa’. Gw ga mau terpengaruh budaya ‘membiasakan’ sebuah kesalahan, memang berat sih, tapi itu tantangan hidup buat gw, bisa ngadepin ato engga, itu jadi kadar keberhasilan atau kegagalan gw. Ahahah, ngomong serius gini bikin gw ngerasa bijak bestari banget.

Solusi jangka pendek buat macet kayaknya cuman satu, TANGKAP SI KOMO!!! Dalilnya lagu jaman gw eSDe dulu, "macet lagi macet lagi, gara-gara si Komo lewat…..", kesimpulan dari lagu itu adalah, penyebab utama kemacetan di ibukota adalah karena si Komo masih berkeliaran, jadi tulung pak pulisi, tangkep si Komo, niscaya lalulintas ibukota akan aman damai tentram lega gemah ripah loh jenawi tut wuri handayani no women no cry. Dan kalo tiba-tiba polisi mengumumkan si Komo menjadi buronan penyebab kemacetan, bukan gw yang lapor yak, sodara-sodara sekalian, bukan gw. Itu tanda polisi udah putus asa sampe-sampe nyalahin si Komo.

Pokoknya kalo ngomongin soal macet, banyak deh yang pingin gw brojolin dari otak gw ini. Tapi kayaknya segini aja dulu deh, soalnya tiba-tiba gw kebelet, pingin brojolin 'sesuatu', yang satu ini ngga usah dibahas.

LUKMAN, dilema sebuah nama

Ada penemuan penting!

Ternyata LUKMAN [nama gw] itu singkatan dari "Lucu, Keren dan MenggemAskaN"! Gw juga sedang menguji coba apakah LUKMAN itu termasuk singkatan dari "meluLUhKan iMAN", dan juga singkatan dari "Lebih Utamakan Kepentingan Mengemban Amanat Negara". Singkatan yang terakhir sangat cocok untuk kepentingan politis gw buat pencalonan presiden tahun 2009 nanti [ngarep yang engga-engga!]. Sayup-sayup gw denger ada orang-orang di kejauhan yang berteriak, "narsiiiiis.... narsiiiiis ....... narsiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiis.....najiiiiis......naaaajiiiiiiis".

Ngaco yak?

Kadang-kadang gw dibikin sibuk sama hal-hal kecil yang super ngga penting kayak gini. Tapi justru dengan hal kecil kek gitu gw bisa menonjolkan sisi narsis gw, anehnya kok gw seneng, serasa anak kecil dikasih permen lolipop satu kontainer. Apa gw kelainan jiwa yak? Hohohoho, jadi serem.

Intinya, gw itu pembawaannya narsis. Dan itu ternyata ngga baik. Gw pernah denger talkshow di sebuah radio bahwa narsis itu gejala kejiwaan yang kurang baik dan sering terjadi pada remaja, nahloh, padahal kan gw keren, eh narsis. Gw juga kurang jelas nangkep kesimpulan dari si psikolog di radio itu. Soalnya gw denger mulai dari tengah acara dan ngga sampe abis talkshow akibat terlalu sering berseliweran di jalur ruang tamu – ruang makan – kamar. Pokoknya narsis itu sebenernya 'kurang' baik [istilah halus dari "100% teramat sangat super berbahaya sekali buat kelangsungan hidup para remaja", ini perkiraan gw, ngga usah dipikirin].

Gimanapun juga, gw sempet melakukan pengawasan ketat terhadap gejala-gejala narsis dalam diri gw yang siklus kemunculannya periodik [dah kayak menstruasi aja]. Kalo udah mulai keliatan gejala kambuh, gw biasanya nahan ngga ngomong ato mendadak sibuk ga jelas. Dan untuk beberapa waktu, itu sukses dengan bahenolnya.

Tapi metode kayak gitu ternyata juga butuh eksternal supporter alias temen ato lingkungan yang mendukung gw supaya narsis akutnya ngga kambuh. Dan di sinilah gw terjebak dalam labirin narsisme tak berujung, dramatis banget kan?

Nyatanya, temen-temen deket gw sekarang dipenuhi hawa narsisme yang sangat kental. Sebenernya ada sih, dedengkot narsisnya, tapi gw ngga mau nyebut nama, ntar ge-er orangnya kalo tau gw ngakuin dia dedengkot narsis. Gw betul-betul diserang badai narsisme yang sangat dahsyat selama berinteraksi. Gw terhempas ke jurang narsisme tak berdasar, gw melayang-layang tanpa tahu kapan akan mendarat dengan debuman kencang sebelum akhirnya meregang nafas terakhir dan berpisahlah tubuh dan jiwa, bener-bener dramatisasi yang berlebihan kan? Intinya, gw kepengaruh dan kebawa untuk narsis dengan suksesnya.

Gw ngga nyalahin orang, gw aja yang proteksinya kurang. Sekarang sedang membangun proteksi yang lebih baik, supaya bisa mengendalikan kenarsisan yang merajalela sambil bisa tetap berteman dengan orang banyak.

Sebenarnya gw pernah dapet inspirasi sadis tentang gimana membunuh narsisme dalam diri gw. Gw sebut 'anti-narsisme', gw terinspirasi dari sang maestro anti-narsis, TUKUL ARWANA RHEINALDY RIYANTO. Metodenya sederhana, cela aja diri sendiri, terus teriak "puas?!!" tiga kali. Sang maestro pun melahirkan beragam celaan buat diri sendiri, mulai dari katro', ndeso, TUrunan KUntiLanak, dan lain sebagainya. Gw udah jarang ngikutin acara empat mata, but i get the lesson at least, heheheh.

ini dia 'sang maestro'

Dan hasil karya gw dari pelajaran anti-narsisme antara lain:

LUKMAN = LUtung Kebanyakan MAkaN

= LUpa Kalo Memang Anak Nakal

= buLUK walau sering MANdi

= peLUKannya MANtap [ini sih narsis]

= tuLUs, Keren, MenAwaN hati [ini apalagi]

Ooh, gw ngga bisa mencela diri gw terlalu jauh, narsis aja deh untuk sementara, hahahahah, ngga ngasih solusi ternyata.

[sebelum tulisan ini diposting, gw nonton tukul dulu buat mastiin dia masih anti narsis ato engga, ternyata tukul sudah terkena wabah narsis juga, tapi paling ngga gw bisa belajar dari awal kemunculannya dulu, hohohoh]