Kamis, Januari 31, 2008

Saat terakhir aku dan dia

Kisah singkat ini bikin hati gw miris tiap mau nulisnya. Entah gw rasanya mendadak melankolis kelas hiu [kakap sih lewat] tiap nginget cerita yang satu ini. Kenangan yang begitu indah sirna sekejap mata dan berakhir dengan perpisahan yang menyedihkan, itu gambaran gw tentang kisah ini. Jadi begini ceritanya.........

Gw pertama bertemu dia di warung, di atas gunung Halimun, pagi hari. Waktu itu gw menjadi tamu dalam acara perkemahan jurusan gw. Gw langsung tau kalo dia cocok banget buat gw. Gw ajak ke tenda dan kita bercengkrama. Gw keliling perkemahan berdua dengan dia, senangnya, seakan dunia milik kita berdua, yang laen pengungsi. Gw sampe ngga makan demi dia. Gw seneng banget. Seakan itu untuk selamanya.

Sorenya, ada acara naek ke air terjun di atas gunung, gw ngga ikut karena tiba-tiba ngga enak badan, dan dia setia menemani gw, rasanya pingin sembuh seketika terus terbang bersama ke awang-awang. Gw berduaan aja sama dia, yang laen sibuk sendiri, ada yang makan, beres-beres, ngerumpi, salto, ngerakit komputer, gw ngga peduli selama dia ada di samping gw.

Lalu saat-saat miris itu pun terjadi.............................

Ada peserta perkemahan yang tertimpa musibah di atas gunung, tubuhnya ngga kuat karena lelah yang sangat. Ada juga yang kesurupan, katanya. Gw yang sedari tadi berduaan aja dengan dia langsung turun menolong, berdua dengan dia, dan waktu itu gerimis dan kabut datang bersamaan, suasana jadi suram bin sendu. Gw serasa udah all out nolongin, tapi ada yang gw lupain.

Karena gw nolongin orang lain, dia gw lupain, gw cuek secuek-cueknya, gw tinggalin dia kebasahan hujan. Dalam pikiran gw cuma ada satu hal, tolong orang-orang. Dan rupanya itu awal dari akhir yang sedih itu. Gw sama dia terpisah, awalnya. Gw masih liat dia bolak-balik. Tapi beberapa saat kemudian dia udah ngga keliatan lagi. Gw udah mulai panik, dan terjadilah apa yang gw ngga pingin itu terjadi. Gw kehilangan dia, padahal udah gw cari ke mana-mana tetep ngga ketemu. Yang tertinggal saat itu hanya gerimis, gerimis di langit dan gerimis di hati gw, sedih banget.

Gw punya fotonya. Gw taro fotonya di blog ini buat mengenang saat-saat indah kita berdua. Tiap mengenangnya hati gw gerimis seketika. Tapi gw sekarang udah tegar. Terima kasih untuk kenangan indah sesaat antara kita berdua.

sandal penuh kenangan, sedih aku karenamu

Kawan, dia adalah sendal jepit gw yang ilang ditelan masa yang panik saat gw lagi berusaha nolong orang. Udah gw cari ke mana-mana saat itu, tetep ngga ketemu. Sebenernya di akhir perkemahan gw sempet nemu sebelah. Karena cuma sebelah akhirnya gw buang ke tempat sampah yang lantas digabung sama sampah-sampah hasil kemah yang lain. Ngga taunya di parkiran motor di pintu perkemahan gw nemu yang satunya lagi, langsung gw lari ke tempat gw nemu sebelahnya yang tadi, eh udah ngga ada. Jadi yang tersisa hanya foto dan kisah memiriskan. Selamat tinggal sandal jepitku, mudah-mudahan engkau di daur ulang menjadi barang yang lebih berguna.

Kesimpulan: jaga barang bawaan anda!

Sajak-Sajak Katalisator

[*complicated mode ON*]

Gw bingung sebingung-bingungnya orang yang pernah bingung. Apa ya yang kira-kira pantas buat ngegambarin suasana gw saat ini? Ibarat pulau terpencil tak terpetakan yang diterjang badai gundah gulana tak berkesudahan dan nyaris tenggelam ditelan lautan kehidupan, mungkin ini lumayan tepat buat ngegambarin gw saat ini, parah ngga sih?

There is something wrong about me, definitely.

Percaya ngga, kalo ada orang yang kehilangan ekspresi emosi? Maksud gw, orang yang seperti ngga ngerasa apa-apa disaat dia harusnya ngerasain itu, bahkan akibat dari itu dia seperti tanpa ekspresi sama sekali, ada ga sih yang kayak gitu? Masalahnya gw ngerasa kalo gw kira-kira seperti orang yang dengan susah payah gw gambarin barusan itu.

Awalnya gw pikir gw itu bukan orang yang sentimental dan lebih cenderung ke orang yang logis, semua serba otak, dan dengan songongnya menerjemahkan berbagai macam rasa dengan otak. Tapi pada kenyataannya selama ini gw ngga seperti yang gw kira.

Misalnya gw ditanya pasca sebuah kejadian, sedih ngga sih lo? Gw ngga bisa serta merta ngejawab, ato paling keluar jawaban formal, dah mirip politisi aja. Soalnya, kejadian itu udah selayaknya bikin orang sedih, walaupun ekspresi orang ketika sedih beda-beda, dari yang kampungannya amit-amit sampai high class expression. Tapi gw ngga bener-bener tau lagi ngerasa apa! Keren ato musibah ini?

Saat itu [dan terus berulang-ulang] image yang muncul pada diri gw adalah bahwa gw itu tegar. Kenyataannya ngga seperti itu. Kenyataannya gw ngga ngerasain apapun! Dan itu ngga terjadi sama perasaan sedih aja, gw belum siap buat ngebahas beberapa rasa yang ngga bisa gw rasain dengan apa adanya. Seakan antara gw dan perasaan itu ada jarak imajiner yang kompleks, ngomong apa gw ini.

Usaha untuk berubah ada, perlahan sih. Yang paling kerasa efeknya saat ini ketika gw berusaha menghubungkan diri gw dengan rasa simpati, sedih, dan antek-anteknya melalui sajak. Yup, gw kadang jadi sok pujangga untuk alasan itu. Suasana jadi punya taste yang lebih dengan dibumbui untaian sajak. Yah, bahasanya belum berkembang sih, maklum perbendaharaan katanya masih kurang. Tapi paling ngga gw ngerasain efeknya sama gw sendiri, I taste something!

Gw sebut sajak-sajak itu 'sajak-sajak katalisator'. Katalisator untuk merubah rasa gw yang seperti gw ungkapin di atas kepada rasa yang penuh taste of life.

Kadang gw berpikir, apa yang selama ini gw rasain, yaitu ngga ngerasa apapun, hanya perasaan gw aja yang terlalu berlebihan. Tapi pikiran yang satu ini selalu berakhir pada jalan buntu. Tapi, kalo gw hanya berkutat sama yang beginian, umur gw bakal habis dan nothing comes from me.

Pokoknya, apapun itu, tetep BERSEMANGAT!!!!

Senin, Januari 28, 2008

Gw ga maafin pak Harto!

Gila lo man, dia tu dah meninggal! Lo masih aja ngebahas tentang dia dengan sikap tendensius gitu, kemana ke'timur'an elo selama ini? Apa lo udah ga punya adab dan sopan satun? Lagian emang kalo dia salah, kenapa kesalahan cuman dilimpahin ke dia? Tega lo! Dia tu gitu-gitu banyak jasanya juga buat pembangunan Indonesia, liat aja orang Indonesia malah keliatan lebih makmur pas dia mimpin, coba liat sekarang? Makan nasi aking di mana-mana! Tega lo ya, man! Segitunya lo sama bapak pembangunan!

Jawaban gw [dengan sikap cool sambil nyisir jambul, tentunya]: "gw tetep ga maafin pak Harto". Apa? Gw sarap bin taksenonoh? Ga berperi kemanusiaan? Hold on guys, hold on! Ada yang harus di-clear-kan di sini. Terlalu banyak orang-orang ngomong tentang maafin n stuff, tapi mereka ninggalin lubang-lubang dalam mozaik besar tentang logika maafin orang.

Pertama dan yang paling utama, dia salahnya apa? Kesalahan apa yang musti dimaafin? Apa dia ketua asosiasi maling mangga nasional? Apa dia copet kambuhan pasar Senen? Ga ada yang tau kesalahannya apa kan? Gw aja taunya pak Harto itu penuh jasa [tentunya dari buku 'gosip' sejarah semasa SD-SMP-SMA].

Terkesan patriotik banget malah. Catet ya: jadi jendral angkatan darat, membasmi PKI dengan jumawanya sampe ada filmnya, lalu lewat supersemar yang Mahamisterius dititahkan pak Karno menjadi presiden, terus 'sukses' jadi presiden selama 32 tahun, sampe-sampe fotonya bulukan di SD disanding dengan wakil presiden yang fotonya cling abis karena ganti melulu. Dan selama masa jabatannya pun prestasinya dicatat di buku sejarah [heran kan, masih idup tapi dah jadi sejarah, tau ah], dan yang paling hebat, gambarnya ada di duit 50rb! Hanya 'tokoh pahlawan' yang udah jelas kepahlawanannya aja yang gambarnya boleh nangkring di duit, termasuk monyet di lembar duit lima ratus perak.

Kedua, kalo udah jelas salahnya, layak dimaafin apa engga? Dan gw ga bakalan ngomong panjang kali lebar kali tinggi soal layak tidaknya, toh yang pertama aja belum jelas, gimana yang kedua? Yang ketiga dan seterusnya juga nungguin yang pertama jelas.

Ada banyak tuduhan buat dia, sebenarnya. Korupsi yang maha dahsyat sampe-sampe duitnya bisa bikin negara baru lah, pelanggaran HAM di mana-mana membentang dari Sabang sampai Merauke, Nepotisme besar-besaran yang bikin Negara udah kayak perusahaan keluarga, dan muter film tentang PKI tiap taon sampe bikin murid-murid SD seantero Indonesia muak dan mual-mual gara-gara dipaksa nonton sama pak guru dan berakibat fatal: kebodohan nasional akut kronis stadium lanjut [yang terakhir ini, gw yang nuduh, heheh], tapi itu semua belum jelas dan tidak terbukti kan? Lantas apa yang mau dimaafin? Gw ga mau cape-cape ngurusin yang ngga jelas, jadi keputusan gw dah jelas: gw ga maafin pak Harto!

Dan kalo tuduhan gw [yang tentang film] yang barusan terbukti, gw tetep ga maafin, hahahahahahahah [ketawa setan].

Sabtu, Januari 26, 2008

Ketekisasi Dunia!!!

Satu kata buat budaya pop: GILAK![tanpa kendali]
Dua kata buat ujian akhir semester gw: kapan selesenya!! [bukannya belajar malah posting di blog, dodol], sudahlah, lanjut

Didukung jaringan media masa dan kecanggihan teknologi informasi, budaya kek gitu dengan mudahnya menggurita ke seantero jagat. Budaya pop yang dipopulerkan oleh entah-siapa-tak-jelas-gw-gamau-nuduh [kek dugem dan antek-anteknya] seakan udah secara alami jadi identitas kawula muda. Ngga ikutan = ngga gaul, biasanya dibilang gitu. Yah ndak ekstrim2 amat sih orang2, tapi mayoritas media emang ngedukung banget buat bikin yang ngga ikutan budaya pop jadi ngerasa cemen. Buat media, budaya pop = magnet rating = magnet oplah = profit = sotoy banget gw.

Nyari kambing hitam? Nggak, gw lagi nyari kambing orens, kemaren malah gw nyari kambing merah kuning ijo buat kurban, trus ngaku-ngaku bob marley sambil nyanyi reggae biar lebih dramatis, heheh. So far, ini pendapat gw setelah malang melintang hidup sebagai anak muda, dan kini beranjak tua: Budaya emang bisa jadi senjata untuk menghilangkan identitas sebuah bangsa, kalo kita maen telen ga pake filter.

Kok bisa? Bi-sasa-ja! Ngga usah jauh-jauh deh, misalnya aja di dalam rumah, seorang bokap sering banget ngomong 'ketek lu!', dan anaknya ngedenger itu dengan sangat seringnya sejak kecil. Hasil dari budaya ketek ini akan berbuah anak suka ngomong ketek, bahkan kalo lebih parah anak berimprovisasi dengan tidak sekedar ngomong tapi bertindak, seperti ngetekin orang atau menjilat ketek orang atau nambah jumlah keteknya.

Itu baru lingkungan lokal yang kecil banget. Sekarang bayangin aja kalo budaya ketek itu dipopulerin sama artis-artis, trus jadi judul lagu 'ingat ketek kamu' atau 'kucinta ketekmu apa adanya', trus jadi judul sinetron seperti 'ketek bokap gue' atau 'dodi dan ketek ajaib', trus jadi judul film 'buruan cium ketek gue', trus dipopulerin lagi dengan adanya acara talk show 'empat ketek', trus jadi acara dugem 'keteknite with DJ paijo', bahkan ada ajang anugerah ketek award, dan ini berlangsung terus menerus, dan akhirnya orang-orang lambat laun akan berpendapat kalo ngga ngebahas ketek = ngga gaul, parah banget kan! Amit-amit kalo sampe hal kek gini terjadi, amit-amit jabang demit.

Tapi, budaya positif, kalo disebarin dan dipopulerin dengan cara yang sama, maka hasilnya pasti akan luar biasa dahsyat, sedahsyat cerita ketek yang jijay-bajay barusan. BeTeWe, gw kalo ngarang yang jelek n gajelas, lancar mengalir, tapi kalo mo nulis yang positip, lemot merayap, jadi ngga ketulis, bener-bener kemahadodolan yang ngga bisa ditolerir oleh diri gw sendiri, tapi, apa mo dikata................ cedih *sob*

Oiya, sebelumnya, gw pernah posting unek2 gw tentang 'secara' di sini. Yah, 'secara' merupakan istilah yang harus berterimakasih kepada arus budaya pop yang mengalirkannya ke tempat yang jauh sekali. Buktinya temen gw di Mesir aja 'make' [dah kek narkoba aja]. Bukti otentik dia itu 'make' ada di potongan chat gw sama dia tempo hari berikut:

.............
....................
Lukman: di kampus kalo gi sepi bandwithnya ghuede
Lukman: tapi kalo lagi rame
Lukman: buka google kaya buka potoshop pake ram 64mb aja
Lukman: ngeselin
zen fin: scara kita kan mahasiswa (scara, gw jadi ketularan)
zen fin: awas jgn ditimpuk
zen fin: gw tau lu gak setuju
zen fin:
Lukman: ahahahahhahahah
Lukman: secara sampe mesir juga rupanya
zen fin:
zen fin: secara opo iku
zen fin: mboh
zen fin: jadi ketularan
Lukman: jangan2 udah dimamam ama onta juga tuh 'secara'
Lukman: dah kek virus
...................
.........


Iyakaaan, sampe Mesir, kekekekekek. Zaenal, sahabatku nun jauh di negeri seribu menara sana,............... kok bisa sih???

Ah, lagian gw juga kena virus sotoy yang lom sembuh hingga kini, kita emang punya masalah masing-masing. Pokoknya selama gw ngga make 'secara', masih ada rasa bangga dalam diri gw yang keknya perlu gw ungkapin dengan syahdu dalam tarian pena di atas seribu bait sajak pengguncang sukma [apa coba?]. Mumpung lagi fresh, blajar ah, buat ujian.

Rabu, Januari 23, 2008

Catatan Tengah UAS

Ketika tulisan ini ditulis, gw genap udah 48 jam ngga mandi. Menjijikan sekaleh. Tapi mo bagaimana lagi, lagi sakit. Yup, setelah ujian statistik senen kmaren, gw sebenarnya sehat-sehat aja, sempet ke gramed beli novel malah. Ntah knapa setelah tidur siang tubuh mendadak lemes, kamar serasa muter-muter ga jelas gituh, lalu kemudian kucing-kucing terbang bergentayangan dengan parahnya mengelilingi kamar, kacau kan?

Mo nyalahin ujian statitistik tadi siang gw ngga tega. Soalnya gw mengerjakan soal dengan semangat LIFO (Last In First Out) gw yang membara walaupun otaknya seperempat isi tigaperempat kosong. Jadi, pasti ada penyebab laen kenapa gw sakit hari itu. Well, ada juga cerita-cerita singkat yang menyelipi kegiatan UAS gw. Di antaranya sangat seru, menegangkan, mendebarkan dan membuat orang serasa tersengat listrik, yang lainnya bikin bete. Gw tumplek aja ceritanya jadi satu dan singkat karena gw lagi sok sibuk ujian dan sibuk memburu petugas gramed [paan coba??]. Jadi begini ceritanya....

Stop kontak pertama gw = perjuangan
Stop kontak di kamar lagi rusak, udah dari dulu sih, tapi gw males banget ngebenerinnyah. Yang beliin stop kontak baru malah bokap yang prihatin atas nasib stop kontak gw yang lama, padahal bokap baru dateng dari Medan!!! Keren ngga gw? Lagian, gw jg bertanya2, apa itu namanya stop kontak, bukan colokan listrik ato apa gituh? Yang jelas bokap gw ngasih nama stop kontak ya udah sebut aja stop kontak. Ga tau juga ah.

Okeh critanya lanjut, saat-saat menegangkan itu pun dimulai, gw bersimbah peluh membuka stop kontak gosong dengan beragam obeng. Satu setengah jam pertama sukses dengan kejamnya, stress karena gw takut kesetrum. Lalu gw baru bener-bener super panik setelah liat kalo model stop kontaknya beda dengan yang lama, hadooh. Gw pun mulai berimprovisasi dengan kerennya, pake acara kesetrum pula, padahal listrik dah gw matiin dari pusatnya, sirking dah gw copot, pake sendal jepit, pake keset, megang stop kontak pake tisu, kayaknya bakalan lama neh. Gw dah di ambang keputusasaan yang menyetrum-nyetrum.

sempet juga ngambil potonyah

Tapi gw ngga menyerah! Sekuritas badan dah gw tingkatin dengan sangat hati-hati. Jemari sudah dilibet pake tisu. Dan operasi dimulai! Kabel kanan gw masukin perlahan, kesetrum. Kabel kiri gw masukin, gw kesetrum kabel kanan lagih! Kabel tengah gw jepit, kesetrum dikit tapi udah biasa, hohoh. Dan suasana makin horor ajah. Tapi itu tak berlangsung lama....

Dan akhirnya setelah tiga jam gw sukses memasang stop kontak di kamar dalam keadaan gulita karena listrik gw matiin dan lupa tempat naro senter. Sukses! Sukses! Sukses!!! Sekarang bisa belajar dengan tenang, pis!! [tapi abis itu gw malah maen, ohohoohohohohohoh, dodol banget!!!!]


Misteri ngga lewatnya tukang roti dan tukang bubur pagi itu.....
Subuh itu seperti subuh-subuh yang kemarin. Angin berhembus dengan tenang. Ayam jantan sesekali berseru lantang. Iler-iler mulai mengering di bantal masing-masing. Dan gw lagi nungguin tukang roti lewat.

Aneh, ngga ada tanda tukang roti mo lewat dari jam 5 tadi. Gw blom curiga. Gw pikir mungkin lagi keliling ke tempat laen jadi agak terlambat lewat depan rumah. Udah jam 6 lewat, pupus harapan gw sama tukang roti. Sekarang gw beralih harap pada datangnya tukang bubur yang menjajakan buburnya dengan suara orang ngga makan 2 hari.

Udah jam 7 lewat, ga ada yang lewat, sukses bikin gw kesel. Tapi seketika pula gw curiga, kenapa ngga ada satu pedagang keliling pun yang melintas? Ada apa gerangan? Sungguh misterius! Jiwa detektif gw pun mencuat seperti biasanya. Akhirnya gw beranikan diri untuk menelusuri labirin misteri yang membentang di hadapan gw. Gw keluar rumah, buka pintu gerbang, dan tersibaklah tabir misteri yang selama ini membuat diri gw gamang tak bekesudahan…………

Ada mobil parkir di tengah jalanan deket rumah dengan songongnya menghalangi laju setiap pedagang keliling yang biasanya gentayangan subuh-subuh. Gw sengaja ngga poto ntuh mobil, padahal napsu ngambil potonya dah di ubun-ubun, belajar pengendalian diri. Yasudahlah, relakan saja ngga makan bubur pagi ini, gw langsung cabut mo ujian tanpa sarapan, hohoh.

Jangan pernah belajar dari soal tahun lalu!
Beruntunglah orang-orang yang ngga belajar dari soal tahun lalu. Karena selain sedikit sekali yang sama, bentuk soalnya juga sama sekali beda. Pada beberapa mata kuliah, hal itu terjadi, dan temen-temen gw pun seketika punya hobi baru, yaitu kesel sambil nyumpahin yang bikin soal, hohohoohohoho, ngga ikutan.

LIFO (Last In First Out) is the best!!!!!!
Mumpung boleh keluar kalo dah selese ngerjain soal ujian, maka gw lagi menikmati prinsip yang satu ini. Last In First Out. Terinspirasi dari prinsipnya Queue dari mata kuliah struktur data. Dengan prinsip ini gw bener2 nikmatin ujian dan belajar. Karena kalo gw belajar maka gw bisa jawab ujian dengan cepat dan akhirnya cepat kelar. Dan kalo gw ngga belajar maka otak gw kosong dan gw tinggal tebak-tebak buah manggis [semakin nebak semakin tragis] aja, dan akhirnya cepat kelar juga.

Hidup LIFO!!!!

Kehilangan……… *sob*
Di tengah-tengah ujian, kabar duka menghampiri. Kakek gw wafat. I'm wordless for this topic

Sang Pemimpi yang 'cacat'
Argh, buku 'Sang Pemimpi' yang gw beli kemaren senen di gramed kehilangan halaman 82-83, 85-86. Gw akan tuntut ganti ah, kan kesel pas lagi kocak-kocaknya si jimbron yang aneh menghibur laksmi yang dirundung sedih tak terperi, tiba-tiba halamannya ilang, jadi aneh ceritanya. Demo! Demo! hohohohohohoho

Okeh, besok gw mo melanjutkan ujian gw masih, dengan prinsip LIFO yang semakin bikin gw semangat 45! Sukses!! Muah muah

Sabtu, Januari 12, 2008

Tukul operasi mulut


Jangan sekali-kali percaya judul di atas! Bila percaya berlanjut hubungi gw di 0800-GWBOONG [saluran bebas pulsa mulai menit ke-2], ntar gw boongin seboong-boongnya. Yah, terserah sih, kalo emang hobi diboongin dan merasakan kenikmatan surgawi tiada tara setelah gw boongin, ya udah, cini2, gw boongin. Heheh, kalo tukul bener-bener operasi mulut [kata orang] hokinya bisa ilang di ruang operasi. Ga etis tukul tiba-tiba cakep[lho?].

Tukul seadanya eh, apa adanya

Dan kalo emang tukul bener-bener operasi mulut, dari mana kita bisa tau beritanya dengan bumbu lengkap spesial pake telor plus kerupuk tidak lupa bawang gorengnya? jawabannya dah jelas: infotainment. Bukan, infotainment bukan nama warung bubur terkenal di pedalaman Timika, hadooh, makanya jangan keseringan nonton wisata kuliner![maap pak Bondan, bcanda] Infotainment itu, emm..., ung..., emm.................................... [*sussahcariInspirasi mode ON*]

Pokoknya, dari infotainment kita bisa tahu perkembangan politik internasional dan isu perkembangan teknologi kesehatan terkini, heheh, ya enggak lah. Dari infotainment kita bisa tahu kapan Marshanda jatoh dari bajaj, bisa tahu kapan Baim Wong jadi jomblo gara-gara putus dengan layangannya [layangan putus bikin jomblo?], bisa tahu Tora Sudiro gambar tatonya cicak nungging ato kucing kayang, bisa tahu Dude Harlino bisa salto apa engga, bisa tahu kapan kucingnya Jeremy Thomas masuk salon hewan buat manny-paddy, bisa tahu pada musim apa beruang melakukan hibernasi, oh, yang ini dari animal planet, bukan infotainment.

Jadi apa yang kita 'benar-benar' tahu dari infotainment selain pola hidup dan kegiatan sekelompok orang yang berprofesi sebagai 'selebritis'? berapa persentase pengetahuan kita tentang karya 'para pekerja seni' ini? siapa yang membuat minyak langka? siapa karyawan pertama yang sakit flu? kenapa becak rodanya tiga? kenapa Fiona pergi ke paris? siapa penemu duit jatoh pertama di dunia? kenapa gw jadi ga jelas gini? [sudahlah……]

Yup, kalo mereka emang ngaku pekerja seni, maka yang kita butuh tahu dari mereka itu info perkembangan karya, bukan celana pendeknya ada berapa lemari ato punya koleksi bungkus chiki berapa kwintal [emang ada yang ngoleksi ginian?]. Misalnya aja ada acara 'infotani', masa' kita mo ekspos kebonya pak tani namanya siapa, ato apakah alat bajaknya merk Gucci ato Versace, ato kapan para petani mau merilis album lagu rock [nama band-nya paling 'the cangkul', heheh], bukannya membahas tentang pertanian itu sendiri, kan ntar ngga nyambung jadinya.

Jadi infotainment itu harusnya gimana? Kalo mo liat infotainment yang lebih ideal, nonton aja SHOWBIZ di metroTV jam setengah 5 sore setiap senin-jum'at, kalo gasalah. Di showbiz gw jamin ga ada berita tentang koleksi celana pendek dan teman-temannya [*promosi mode ON*].

Btw, tulisan 'infotainment' itu bener ga sih cara nulisnya? gw kok jadi ragu2? bodo ah.

Kamis, Januari 10, 2008

Pak Harto Sakit = Bencana Nasional?? [*songong mode ON*]

Males banget rasanya nonton berita lokal minggu-minggu ini. Muallllleeeeees! [mual + males]

Isinya itu loh, bikin jenuh binti bosen. Bikin kesel juga. Bikin laper juga, kalo lagi liputan kuliner. Apakah penyebabnya? Apa gerangan yang menyelipkan selaksa gelisah dalam bilik-bilik jiwa ini? Apa yang bikin gw tiba-tiba jadi ngomong-aneh-bikin-muntah gini? Mari kita cari tahu.

Kita runut kejadian yang jadi topik utama berita-berita lokal sekitar bulan November-Desember 2007. Emm, Saiful Jamil mo cerai, Lela Sari mo kawin, eh bukan yang ini. Banjir di Jakarta session 2 tahun 2007 mulai tayang, gempa di Sulawesi, Banjir lagi di mana-mana dengan tinggi bervariasi, data gw ga detail karena ga konsen pas nonton berita, hohoh. Trus yang heboh Bengawan Solo meluap mengakibatkan daerah di sekitarnya becek setinggi 1 hingga 4 meter. Intinya, INDONESIA LAGI BADAI MUSIBAH. Dalam hati gw pingin ngikutin berita buat tau perkembangan penanganan musibah, adakah perbaikan sistem? adakah kesadaran yang muncul? adakah udang di balik peyek?

Tapi datang berita yang menyebabkan gw bete ga abis-abis. 'Si Bos' di rawat di rumah sakit. Bukan, bukan masalah masuk rumah sakitnya yang bikin gw bete, lah-wong dia sama kakek gw sama-sama masuk rumah sakit, masa' gw larang, itu namanya diskriminasi terhadap kakek-kakek yang sakit.

Yang bikin gw kesel hampir seluruh stasiun TV dengan HEBOH nayangin detail-detail perawatan 'Si Bos'. Dia pipis berapa liter lah, dia senyum berapa kali lah, sambil nyelipin pesan tentang 'jasa-jasa di masa lalu'. Dokternya juga heboh nayangin konferensi pers pake adegan 'tampil dengan tim inti' dilatari background nama penjara, eh nama rumah sakit. Trus [ga nyangka] ada acara doa bersama dan shalat sunnat memohon kesembuhan 'Si Bos', ada juga acara tanda tangan mendukung kesembuhan. Yang lebih parah, ada yang minta supaya semua tuntutan buat 'Si Bos' dibatalkan dengan alasan sudah tua dan sakit, cari kesempitan dalam kesempatan kayaknya. AADESO[Ada Apa Dengan Semua Orang]? AADTV[Ada Apa Dengan TV]? AAGYM[ini bukan singkatan]?

Bagaimanapun juga, gw gapunya jawaban untuk semua pertanyaan, walaupun kadang sotoynya kumat. Tapi jujur aja, gw kecewa berat dengan penggeseran porsi berita bencana dengan berita sakit satu orang saja, terlalu egois, terlalu aneh. Atau mungkin di benak para pemegang kebijakan pemberitaan di stasiun TV kalo sakitnya 'Si Bos' merupakan salah satu dari bencana nasional? atau malah berada dalam prioritas utama?

Ato gw cuman iri aja kakek gw sakit pada waktu yang sama tapi ga diberitain seheboh itu?

Rabu, Januari 09, 2008

Pengalaman 'membedah' [kisah nyata]


Satu-satunya pikiran yang berkelebat di kepala gw malam itu……, gw harus membedah mayat itu. Peralatan bedah udah disiapin, mental udah dikuatin, hape udah di-silent, nasi goreng udah dibeli [paan coba]. Lantas dengan persiapan yang singkat dan cermat, gw mulai pembedahan.

Bismillah

Tujuan utama gw melakukan pembedahan ini cuman satu, mau ngedapetin organ dari si mayat untuk ditransplantasi [tulisannya gini kan?] di tempat lain. Gw dah ngebayangin bakalan dapet organ berkualitas tinggi yang layak untuk dipergunakan. Makanya gw melakukan pembedahan dengan semangat membara, muka memerah dan tangan berminyak [karena makan nasi goreng].

Ternyata letak organ yang udah gw incer bukan di situ! Salah buka deh. Gawat banget, salah bedah gitu bisa fatal kalo masih idup, untung mayat. Saking dodol dan nerveusnya, gw malah ngebedah membabi buta dan mengkucing buta ke sana kemari. Dan hasil akhirnya, tubuh mayat berceceran di mana-mana dan GW BELUM DAPETIN JUGA ORGANNYA!!!!!!

Cape bin deg-deg-cus

Gw berhenti sebentar untuk istirahat, keringat udah bercucuran sejak awal, karena nasi goreng yang dibeli adek gw ternyata lumayan pedas [halah]. Pas gw liatin sejenak ceceran mayat itu, gw dengan ga sengaja ngeliat celah yang sangat mudah untuk dicongkel, dan iseng-iseng gw congkel, TERNYATA ORGAN YANG GW INCER ADA DISITU!!!! Ga kemana-mana

Dodol dodol dodol

Tapi sayang, organ yang gw dapet ngga sesuai dengan yang gw harapin. Yah, walaupun begitu, tetep layak pakai lah, jadi gw samber juga tuh. Lumayan. Oh iya, berserta tulisan ini gw sertakan foto mayatnya pas lagi berceceran, nih dia…


Yap, gw dengan sukses sudah melakukan pembedahan terhadap mayat notebook bokap yang sudah tak layak pakai, thank's a lot, Pa. Makasih juga buat Baqi n Jimmy yang dengan baik hati udah minjemin 'obeng segala ujung' buat gw sehingga pembedahan berjalan lancar. Thank's juga buat adek gw Fuad, yang rela membelikan nasi goreng buat kakaknya yang gak tau malu dan gak modal ini.

Gw udah ngedapetin memori notebooknya, walaupun cuman 128MB, lumayan laa bwt nambahin memori kompie gw, mo di share jadi memori VGA biar bisa muter-muter desktop di Mandriva gw, heheh.

Neks time gw modal deh, beli, ato ada yang mau nyumbangin notebooknya buat gw bedah???

Selasa, Januari 08, 2008

Naruto dan Bang Idin




Suka ato pernah nonton film anime yang satu ini ngga? [kalo belum langsung ke paragraf ketiga, hoho, serius ni, ketimbang ngga nyambung] Menurut kabar buyung, Naruto itu nama aslinya Narto, asalnya dari Kebumen. Karena dalam bahasa Jepang namanya susah disebut dengan baik, akhirnya ditambah huruf U di tengah-tengahnya, jadilah Naruto. Nah Bang Idin itu temennya Narto dari sukabumi, mereka satu profesi sebagai tukang bakso di daerah Bintaro. Suatu hari Narto mencoba menciptakan bakso dengan cara yang unik, yaitu dengan memutar-mutarnya menggunakan tenaga dalam yang kebetulan Narto pelajari secara turun temurun dari kakeknya yang bernama Engkong Noha. Setelah bereksperimen akhirnya jadilah bakso khas Narto yang dia namai Bakso Rasengan.

Bang Idin sendiri tadinya adalah pedagang mie ayam langganan Narto, karena bisnis mie ayamnya lesu maka bang Idin beralih profesi menjadi pedagang bakso. Mereka berdua hidup rukun dan damai hingga akhir hayat. Yang percaya cerita ini pasti bloon, yang bikinnya aja lagi dalam kondisi bloon bin jayus ko, heheh. Belum, belum selesai, ada yang mau gw omongin dikit.

Mental Jawara
[*agakserius mode ON*] Sebelumnya, bagi yang blom tau siapa itu Bang Idin, bisa melihat dulu di sini. Tapi gw juga sbenernya mo ngomong tentang dia dikit lah. Well, bisa dibilang dia itu salah seorang dari orang-orang jaman sekarang yang amat sangat patut diteladani sekali. Why? soalnya dia itu foto model terkenal yang keren dan kece, heheh, bukan, soalnya dia itu orang yang bicara dengan perbuatan dan solusi, te-o-pe-be-ge-te.

Bang Idin dkk., selama 15 tahun, tanpa disuruh siapapun, melakukan penghijauan dan pembersihan bantaran kali pesanggrahan! sudah mencapai 35 km! Keren ga tuh? sampe pernah dianggep gila, cekcok sama pejabat, 'berlayar' menyusuri sungai 5 hari, untuk sebuah cita-cita yang selama ini sampe bosen didengungkan pencinta lingkungan yang 'vokal' [baca: jago ngomong].

Dalam acara kick andy di Metro tv, Bang Idin bercerita tentang masalah cekcoknya dengan pejabat. Katanya, [*agakbetawi mode ON*] kalo ntuh orang ngga ngerti diomongin, kita kudu pake 'bahasa jawara', gitu kira-kira tebakan gw soal omongannya Bang Idin, maklum pikun. Nah, kalo pandangan gw masalah bahasa jawara kan palingan seputar golok, cimande cikalong cikande cimalong, adu otot, adu urat, adu suit, maen benteng [ngga lah]. Tapi Bang Idin kemudian menjelaskan, jawara itu adalah yang bisa membuat lawan perjuangan menjadi kawan perjuangan. Sekarang, orang-orang yang dulunya menentang dan menganggap Bang Idin gila malah berbalik mendukung dia. KWEREEEEEN, akyu jhadyi ngefans loh shama dhiaaaaaaa [jijay bajay sndiri ngomongnyah,huek!]

Ngedenger itu, tiba-tiba keinget sama adegan Naruto vs Gaara selepas sabotase ujian chuunin di Konoha. Naruto bertempur dengan sepenuh hati demi menyelamatkan Sakura dan Sasuke ketika Gaara sudah berubah wujud menjadi Shukaku [persis merk lampu]. Lalu dengan kuchiyose no jutsu [summoning technique] memanggil Gamabunta yang kemudian dengan meminjam kekuatan Naruto [henge] berubah menjadi Kyuubi , dan akhirnya Naruto mengalahkan Gaara dengan cara yang unik, ngejedotin kepala. Sebelum ngejedotin kepala saking ngga nyambungnya, mending gw ringkas aja deh ceritanya yak, heheh.
Gaara dan Naruto awalnya juga berseteru, Gaara yang dingin dan gapunya temen dengan tujuan hidup untuk membunuh bertemu dengan Naruto yang enerjik dan setia dengan sahabatnya. Setelah pertarungan sengit yang [mnurut gw] dimenangkan Naruto itu, Gaara ngeh juga, kok dia [Naruto] mau-maunya mempertaruhkan nyawa buat nyelametin temennya yang bukan siapa-siapanya, why? why? dan pasca pertarungan itu Gaara punya tujuan hidup baru, melindungi teman-temannya dan warga desanya, dan dia berterima kasih banget sama Naruto yang punya power of change sedemikian dahsyat sehingga membuka matanya bahwa membunuh itu bukan tujuan hidup yang layak diperjuangkan, dan persahabatan pun dimulai, keren kan? itu dia namanya JAWARA.

                 
                                Bang Idin           +            Naruto                  =             Narudin

Baik Bang Idin maupun Naruto, gw ga kenal baik [yaiyyalaaaah dodol], tapi yang pasti mereka tidak berdagang bakso seperti yang gw ceritain di awal tulisan, dan mereka, walaupun jarak [indonesia-jepang] dan alam [nyata-kartun] memisahkan, mempunyai kesamaan, NGGA BANYAK OMONG dan BERMENTAL JAWARA.

[*arisan mode ON*]Ikutan mereka yu jeng, yuuuuuuuuuu.







Aroma Cinta

Begini nih, kalo sisi melankolis gw kluar, ntah knapa tiba2 pengen nulis yang kayak ginian. Biasanya kalo gw lagi melankolis dan belaga kayak pujangga nyasar, kucing-kucing jadi jatuh cinta sama gw, soalnya gw nenteng-nenteng ikan asin [jatoh cinta ato ngincer ikan asin???], ah udah lah, read okeh!

Suatu pagi, beberapa saat yang lalu, di perjalanan menuju ke kampus, saya memacu perlahan motor saya dengan niat menikmati udara pagi. Di sepanjang jalan, anak-anak berseragam satu-persatu muncul dari halaman rumahnya dan bergabung bersama gerombolan berseragam lainnya menuju sekolahan.
Ritual pagi hari biasa.
Tiba-tiba aroma telur goreng menyeruak di hidung, hmm, sedap sekali. Kelenjar saliva mengiyakannya pula. Entah mengapa bibir saya lantas mengucap, "ini aroma cinta…" lantas segaris senyum menghiasi wajah saya.
Dan di sisa perjalanan pun rangkai kata bertaut membentuk sajak dalam benak saya.

Pernah hirup aroma cinta?
Dia harum telur goreng di pagi hari
Dengan cita rasa kasih
Dari seorang bunda
Untuk si buah hati
Yang hendak berangkat sekolah

Yup, telur goreng itu dibumbui cinta yang begitu banyak, sehingga aromanya menjadi inspirasi kecil untuk sajak sederhana ini. Untuk para ibu, untuk ibuku, terima kasih telah menyediakan sarapan selama ini, walau kadang teronggok tak termakan karena si buah hati terburu-buru berangkat ke sekolah.
Indahnya pagi hari jika semerbak 'aroma cinta' menghiasi atmosfer bumi ini, ya nggak?

Kamis, Januari 03, 2008

SECARA?????

Mungkin kalian pernah denger [ato sering make?] kalimat seperti contoh berikut ini:
- secara, gw tu orangnya keren bin kece loh, palagi kalo sendirian di tengah kebun binatang [bukan gw, bukan gw]
- secara yah, dia tuh orangnya ga jelek-jelek amat, kalo dibandingin dengan monyet peliharaan gw
- secara, ini tuh dah ga masuk akal banget, masa kita mo wedding party di kandang gorila??
- [yang ini dari iklan] secara, tumbuh tu ke atas, ga ke samping![tumbuh tinggi hanya untuk maling jambu, eh, ngambil sepatu]


well, mari kita bahas dari segi tata bahasa. [*sotoy mode ON*] . kata 'secara' asal katanya 'cara' yang mendapat awalan 'se-' yang setelah mendapat imbuhan artinya menjadi [kira-kira] 'dengan cara'. pada penggunaannya dalam kalimat dia tidak bisa berdiri sendiri,misal:

- akhirnya persoalan itu diselesaikan secara kekeluargaan
- buku itu mengungkap persoalan hidup seorang penjahat secara lebih bijak
- bisnis ini memberikan keuntungan stabil dalam periode tetap atau secara berkala

[kerasa banget sotoynya] [*sotoy mode OFF*]

istilah-istilah normal, kalo dipakenya ngga tepat gitu, malah jadi aneh aja pas denger yang benernya. salah pemakaian juga bisa berakibat fatal, misalnya aja kata 'aktual' dalam 'berita aktual' kan sering diartikan dengan hangat [berita hangat]. kan jadi aneh kalo kita beli pisang goreng trus bilang ke tukang gorengannya 'bang, beli pisang yang aktual ya', ato ke warteg trus pesen teh aktual, ato dengan sotoynya mengganti kalimat peribahasa 'hangat-hangat tahi ayam' menjadi 'aktual-aktual tahi ayam', bisa sewot ayamnya.

Maka demi kebenaran dan keadilan bagi seluruh umat manusia[haiah], gw mutusin ngga pake istilah 'secara' dalam percakapan harian gw yang penuh cela-nista pada sesama, that's all. [for mAfren, kalo tiba2 gw ngomong kata 'secara' ala iklan gitu, tolong ditimpuk aja pake duit segepok, lumayan]

Novel itu selesai dibaca selama satu tahun!!!

Apa sih untungnya ngerayain pergantian tahun? Okeh, jujur aja, gw sendiri kalo ngomentarin pertanyaan yang kaya ginian bakalan bilang, "ga ada untungnya", walaupun pas pergantian tahun seluruh umat manusia sedunia pada ngasih duit ke gw masing-masing sejuta rupiah sebagai pembuktian kalo ngerayain pergantian tahun itu benar-benar untung [yang jelas mana ada yang mau]. Debat masalah ginian? males amat, apalagi kalo habis debat ga ketemu solusi, ke empang aja! [laut dah penuh].

Gw idealis? ngga, ngga segitunya. Mungkin gejala-gejala idealis keliatan dikit lah, tapi setulusnya gw ngga ngerasa bahwa pergantian tahun itu momen yang spesial. Perasaan itu tak pernah ada di antara kita [gw dan taon baru].

Lagian, tahun baru itu kan cuman ganti hari dari tanggal 31 Desember tahun sebelumnya ke tanggal 1 Januari tahun setelahnya, itu aja kan? seperti hari-hari yang lainnya, dari tanggal 29 ke tanggal 30 de es te. Ato lebih spesifiknya pergantian waktu dari detik ke 60 tanggal 31 Desember ke detik pertama tanggal 1 Januari dini hari, that's all.

Tapi walaupun begitu, bukannya gw cuek secuek-cueknya. Gimanapun juga gw berusaha ngisi momen pergantian tahun dengan kegiatan yang spesial, di antara kegiatan yang sudah gw lakukan dan gw masih inget:
- bengong ga jelas sambil dengerin [ga ngeliatin] kembang api meleduk di luar rumah
- makan satu tahun dari jam 12 kurang 5 menit sampai jam 12 lebih 1 menit
- njitakin adek satu tahun, di detik-detik terakhir dari bulan Desember hingga detik-detik awal bulan Januari [betapa besar dosaku padamu, adikku, tapi aku ketagihan]
- bertapa di kamar mandi menjelang hitungan mundur [ga usah dijelasin lebih detail yak]
- yang paling baru, gw baca novel 'the bourne identity' selama satu tahun dari sore tanggal 31 Desember sampai jam 1/2 3 dini hari tanggal 2 Januari, lumayan seru.

Bocoran 'to do list' gw buat tahun2 berikutnya: ngupil setahun, ngegendong kucing setahun, nyapu setahun, ngepel setahun, nyuci motor setahun, beres-beres rumah setahun [bakat ke-TKI-an gw udah keliatan kayanya].

Tadinya gw kirain bakalan melewati pergantian tahun di rumah sakit tempat kakek gw dirawat, udah sempet 'ngeronda' satu malam sambil namatin novel psikologi dengan tema 'anak bermasalah'. Alhamdulillah, tanggal 31 Des pagi hari, setelah dirawat 10 hari, kakek gw diperbolehkan pulang oleh dokter [arigato gozaimas, xie xie, tararenkyu, dokter] untuk melanjutkan istirahat di rumah. Jadi deh melewatkan pergantian tahun dengan baca novel epik yang udah gw sebutin sebelumnya. Udah ada filmnya si, tapi seruan bacanya, next target: 'the bourne ultimatum' [cek dompet dulu].

Muhasabah
Kalo mau ngadain kegiatan yang paling tepat di penghujung tahun, gw setuju banget dengan kegiatan muhasabah [kontemplasi, evaluasi diri]. Entah itu beramai-ramai, atopun sendirian aja. Evaluasi diri apa aja yang udah dilakukan setahun, apa yang kurang, apa yang harus diperbaiki tahun berikutnya [pait banget nulis ini, karena gw harus nambel sana-sini buat tahun 2008 ini, begitu banyak kekurangan....]. Bukan hura-hura sambil ngerusak gendang telinga dan yang satu spesies dengan itu [full offense with peace].

Ada penggalan hadits yang bunyinya gini, "man kaana yaumuhu khoiron min amsihi, fahuwa roobih", barang siapa yang harinya lebih baik dari kemarin maka dia termasuk orang yang beruntung. Selama kita terus berusaha memperbaiki diri, Insya Allah, kita termasuk orang-orang yang beruntung, amin.

Gw harap, tahun ini, hari ini, merupakan tahap perbaikan diri buat gw, untuk bisa lebih baik dari hari kemarin. Juga bisa menjadi awal dari titik balik hidup gw supaya lebih teratur, fokus pada tujuan, kira-kira gitu kesimpulan muhasabah gw.

Jadi, mohon dukungannya, ketik REG CHAYO kirim ke 0813 - INMYHEAD untuk nyemangatin gw dalam mengarungi gelombang kehidupan yang tak tentu arah ini [haiah], dengan sms itu anda turut berpartisipasi menyenangkan operator telepon selular anda masing-masing. [gw ga tanggungjawab kalo tiba-tiba hp pada meleduk habis ngirim sms itu].