Minggu, Desember 21, 2008

Rabb, terima kasih untuk hari ini

"Abi, Abi, ini yang di belakang ini apa bi?" tanya seorang bocah kecil kepada ayahnya tentang lekukan kecil di belakang mobil traktor mainannya. Lantas ayahnya menjawab lembut dengan sebelumnya memancing daya pikir anaknya untuk menerka. Kemudian sang ayah, sambil menggendong adik si bocah tadi, mengajak serta sang ibu untuk menerka apa kira-kira guna lekukan itu, lantas mereka tersenyum bersama............

Adegan itu terjadi tadi sore, di angkot 112 jurusan Kp. Rambutan – Depok (kali aja ada yang mo naek :D), di depan gw, dan di angkot cuman ada gw, dan keluarga yang baru jalan2 dari mall itu. Dialog simpel, sederhana, hanya saja..................... argh, gimana ngomongnya yaa, ya dah, gw kagum, terkesima*elaaah.

Kenapa?

Okeh, kejadiannya harus dirunut dari awal hari ini dimulai. Eh, bahkan seminggu yang lalu ding, heheh. Tapi untuk menyingkat cerita, n gw juga udah ngantuk lunglai gini, jadi yang hari ini aja deh.

Hari ini rencananya gw dan temen-temen yang "tidak berhalangan" akan menghadiri resepsi pernikahan a.k.a walimahan teman (Rini namanya :D, suaminya lupa gw *pikun ). So disepakatin kumpul paling lambat jam stengah 7 di kampus, ato setengah 8 di Terminal Kp. Rambutan.

Dan, mungkin gw banyak dosa n jarkomnya gak berkah apa yak, mendadak hari ini satu persatu mereka gugur di medan juang berhalangan, mulai dari jam 5 pagi sampai jam 8 sms izin berhalangan datang, with reasons. And I'm there, ALONE, in front of the gate, waiting with rainy morning amusing me, hiks.

Untung Allah mengirimkan seekor kucing buat nemenin gw (serirus gw ngerasa gitu loh), jadi pelipur lara dikit lah, heheheh. Kita bercengkrama, bercanda, tertawa bersama, sambil menikmati secangkir kopi hangat dan beberapa potong pisang goreng, ya enggaklah, masa ada kucing yang kek gitu, hohohoh. Maen maen biasa aja kok *tring tring.

Dan akhirnya *Syukur Alhamdulillah* si Iqbal datang, dan lengkaplah personel kita pagi itu, what a morning! Jadi dari orang segambreng yang tadinya pengen ngikut, yang berangkat adalah : Lukman, Iqbal, Lukman, Iqbal, LUKMAN, IQBAL, Lukman, Iqbal, Lukman, Iqbal, dan terakhir Lukman. Banyak juga ya, wkwkwkwkwk.

terima kasih buat nemenin nunggu ya pus

Btw, si pus mengeong-ngeong sedih loh pas gw tinggal, hiks, miris, tapi mo gimana lagi pus, aku harus pergi, lupakan aaakuuuu, kembali paaadanyaaaa *d'masiv mode ON.

Singkat kata (singkat kata itu artinya sekitar dua jam gitu, hoho) gw ma Iqbal dah sampe di TKP (jalan ke TKPnya off road, wuih, salut buat sopir angkotnya, gak muntah tiap hari bolak-balik jalan situ), dan langsung ke acara inti, MAKAN, wkwkwkwk, ya gak segitunya, sopan dikit lah jadi tamu :D. Gw gak bawa kamera karena si kamera lagi dinas di Gunung Gede sono [dibawa kemping, heheh], jadilah Iqbal yang gentayangan motret ke sana dan ke sini pake kamdignya, n gw gak bisa posting dah foto "satpam necis" itu, hiks, ntar deh gw posting special.

Sedikit catatan, gw sempat melakukan SEDIKIT kedodolan tak termaafkan di walimahan tadi. Pas muncul dengan muka innocent di ambang gapura hias khas pengantin, gw Iqbal langsung nulis nama di buku tamu, nah bis itu gw clingak clinguk nyari penganten dengan niat mo nyalamin, kan biasanya gitu, NAH INI KOK PENGANTENNYA GAK KLIATAN, kata gw dalam hati. Maen petak umpetkah?

Tiba tiba ada tangan noel punggung gw (genit banget, wkwkwk) gak taunya si Iqbal, dah masang tampang "man-lo-lagi-kambuh-autisnya-ya" sambil nunjukin di mana penganten berada. Ternyata DI BELAKANG GW ADA PANGGUNG WARNA IJO SEGEDE GABAN DENGAN KEDUA MEMPELAI NANGKRING DAN GW GAK LIAT, dodol, seketika gw ngerencanain buat nyangkok mata tambahan di belakang kepala.

Halah, gak penting.

Kisah pentingnya tu, si Iqbal lupa masukin amplop buat angpawnya pengantin, wkwkwk, dan duitnya akhirnya DIPAKE BUAT BAYAR ANGKOT (bukti amplop sobek kemungkinan masih di kantongnya Iqbal, heheh). Ngakak abis gw, sumpah.

Ini juga kagak penting ya, kayaknya, heheh. Lanjut

Gw cuman sebentar di sono, soalnya pas diperjalanan dapet sms dari Yuyun kalo Nyai yang ngajar TPA deket kosan meninggal dunia kemarin, INNALILAHI WA INNA ILAIHI ROJI'UN. Jadi gw ma Iqbal terpaksa melakukan SMP a.k.a Selesai Makan Pamit-pulang-ke-Depok-buat-ta'ziah-ke-rumah-Nyai *panjang amat, wkwkwk.

Singkat kata (dah tau brapa jam kan, singkat kata itu? wkwkwk) gw ma Iqbal dah tiba lagi di Depok, ke rumah nyai yang ternyata udah sepi. Ternyata sudah dikebumikan, telaat. Jadilah gw, Iqbal, bang Tauffan, bang Sandi (di jalan nambah rombongan pelayat ^^) ngobrol dengan nenek yang kebetulan jadi kawan dekat Nyai.

Dan JRENG, apakah yang dia katakan? JRENG JRENG

Ada banyak sih, tentang dia, kakak dia, di mana dia tinggal, n kenapa dia manggil si Iqbal NDUT (wkwkwkwk, dah dikasi tau namanya tetep aja dipanggil gitu). Tapi yang paling berkesan, dia (si nenek itu), natap mata gw (kenapa gak yang laen seeeh? hiks) terus dengan seriusnya ngomong "kalau kamu bisa membina keluarga yang bahagia, maka hidupmu akan tenang", trus dibumbui tentang jodoh gini dan gitu tentang gimana komunikasi antar pasangan di masa lalu dan sekarang, argh, gw gak inget smua, tapi gw masih inget dia cuman ngeliat ke gw (gw dah protes sama dia malah menjadi jadi ngomongnya ama gw, hiks), yang laen ikut ngerusuh. Hahahaha <-- ketawa gak ikhlas

Lalu gw n Iqbal a.k.a NDUT pamit duluan, mau sholat ashar. Trus berpisah, dia naek Kereta, gw naek angkot.

Dan, di sini sekarang gw, di angkot, ngeliat adegan sederhana sebuah keluarga yang begitu harmonis. Itu setelah gw menghadiri resepsi pernikahan sebuah calon keluarga sakinah kelak (amiin) dan mendapat taushiah dari seorang yang sudah tua dan berpengalaman tentang berkeluarga, mengenai bagaimana keluarga yang bahagia dapat membuat kita tentram.

Segalanya benar-benar telah digariskan oleh Allah bukan? Kejadian hari ini? Tentang keputusan gw harus tetap berangkat ke walimahnya Rini walau rombongan sedikit, keputusan untuk ta'ziah ke rumah Nyai, keputusan untuk naik angkot 112 padahal banyak angkot D11 berjejer............

Pertanda apakah?

Hari ini, walau ada canda, hati lebih gerimis dari biasanya
Rabb, bimbing hati hambaMu ini .........

9 komentar:

Dews mengatakan...

Hmm... Kisah nyata yang merupakan kolaburasi antara bahagia, haru sekaligus sedih.

Tapi menurut gw, kejadian yang paling sedih adalah ketika si pus ngeong-ngeong sedih ketika ditinggal.

Taukah kita, kemana "beliau" (atau beliauwati kalo dia cewe) pergi setelah ditinggalkan?

Taukah kita apa yang akan dia makan setelah itu?

Taukah kita apa dan siapa lagi yang akan si pus temui dari golongan sesama kucing maupun makhluk hidup dan tak hidup lainnya dalam menghabiskan sisa hari itu?

Taukah kita dengan siapa lagi (khususnya manusia autis lainnya) dia akan mengobrol bercengkrama tertawa ria sambil menikmati sebatang rokok dan seonggok gedebog pisang di pagi hari yang gerimis itu?

Oooh... Pus*y... (tadinya mao sok akrab ma si pus dengan manggil gitu, tapi kok kayanya agak ga enak yak???) Seandainya dirimu juga bisa nge-blog, betapa inginnya daku mengetahui apa yang terjadi selanjutnya di hari itu... Huu..huu..huu...

inmyhead mengatakan...

wkwkwkwkwkwk
ade dodol
sesama orang autis gak boleh gitu :p

*btw, gw kangen sama si pus, ntar gw cari ah, di kampus inih **kucing kampus tuh

ann_dee mengatakan...

atau lw dah pengen nikah ya?? haha.. ;p

atau udah d'isyaratkan untuk segera menikah??? ('o'?)

inmyhead mengatakan...

@ann_dee

hmmm, ISYARAT yang paling jelasnya sih, gw kudu nyari tu kucing, kangen *loh

heheheh
isyarat ya, hmm, ntahlah...
gw harus jadi LEBIH BAIK dulu buat itu *argh, kerasa melankolisnya neh

tYas mengatakan...

hm,,,
jangan2 nih pengen nikahin si pussy yax????

-----> kaboer.....

nidya cindra mengatakan...

nyumbang ngikik untuk postingan om lukman hwahihihihii, kikikikik...makanya si pus di bekali hp jadi bs sms ato telp2 ngabari keadaannya..wakakka

inmyhead mengatakan...

@ tyas

ho oh *loch
seandainya sajaa... *SUPERLOOOOH!!

wkwkwkwkwk, paling gak, gw bisa ngelampiasin RASA CINTA kepada sesama mahluk hidup bu :D

@nidya

dududuh, telat sarannya wkwkwkwk
gapapalah, rindu gak butuh teknologi buat ngerasainnya *halaah

Anonim mengatakan...

eh.....klo ktemu sm kucing itu ti2p salam ya?????

dtgu fotonya rini!!!!

inmyhead mengatakan...

@ anonim

udah ktemu :D, suka keliaran di kampus D tuh

fotonya rini kan sama Iqbal :)