Kamis, Februari 28, 2008

Susahnya ngungkapin perasaan

Tau nggak, apa salah satu akibat yang lumayan ngeselin dari susahnya ngungkapin sesuatu? akibat yang lumayan fatal binti ngeselin adalah: TERLAMBAT KE KAMPUS dan punya peluang ngulang pelajaran lageeeeeh!!!!! bete da ah,

Untungnya bukan gw yang terancam gituan

Siang kemaren gw kunjung ke eks-kosan gw. Kosan gw dulu yaitu rumah yg gw kontrak sama temen-temen ter-gokil [gokil bukan bego dan dekil yah] gw , deket kampus, lumayan lah. Gw kunjung pas lagi break kuliah sembari brunch [breakfast + lunch], soalnya tadi pagi ga kesampean beli bubur ayam horor di deket rumah. Gw beli ketoprak dengan niat mo makan dengan tenang nyaman tentram dan damai di kosan, sekalian ngisi absensi kunjungan di sonoh.

Waktu baru menunjukkan pukul 11.15, masih lama dari shift matkul selanjutnya, jadi gw di kosan tenang-tenang aja sambil ngemut lontong dan maen-maenin bihun sambil nendang-nendang bola dan salto ke belakang, ya enggak lah, masa' segitunya. Intinya, gw makan ketoprak dengan damai sampai pukul 11.25. Lalu dimulailah drama dengan judul 'susahnya ngungkapin perasaan' di hadapan gw dengan suksesnya.

Jadi gini, sebelum gw masuk ke kosan, gw ketemu sama ibu pemilik rumah kosan ituh. Ceritanya dia mau memesan kerai bambu untuk digantung di depan rumah, biar ga kepanasan pas siang-siang, si ibu baik banget sama orang-orang di kosan sini. Nah, di dalem rumah ada temen gw yang ngekos di situ punya jam praktikum pukul 11.30 dengan toleransi terlambat sekitar 15 menitan. Sebutlah namanya Brad Pitt, beda jauh amat sih, jauh bagaikan matahari dan galaksi andromeda, tapi tak apalah, maksain dikit.

Ga tega gw majang 'Brad Pitt' yang kebetulan temen kos gw

Garis besar ceritanya gini. Si Brad Pitt cuma punya waktu 5 menit lagi buat ke lab. Lokasi lab lumayan jauh dari kosan dan harus ditempuh pake angkot sekitar 10 menitan kalo ga macet dan gapake ngetem dulu. Si ibu ngajak ngobrol si Brad Pitt dengan riangnya. Si Bradd Pitt malah nanggepin dengan mahadodolnya, pake acara salah ngomong. Si ibu menanggapi dan membetulkan omongan si Brad Pitt. Gw dengan dodolnya ngga sengaja nimbrung ngebetulin omongan si Brad Pitt, dan waktu itu gw lagi makan.

Waktu menunjukkan pukul 11.29. Brad Pitt masih belom ngasi tau si ibu kalo dia udah terlambat. Gw ambil inisiatif nurunin motor dari teras dan menyodorkan helm ke Brad Pitt. Ketoprak gw baru 70% kemakan. Brad Pitt masih aja ngobrol dan nanggepin omongan si ibu. Gw starter motor. Percakapan selesai karena sabotase gw yang sangat songong. Brad Pitt gw boncengin dan gw anter ke kampus. Bensin motor gw udah sekarat, gw jadi khawatir bisa nyampe ke lab. apa enggak. Brad Pitt duduk di jok belakang dengan santainya dan najongnya. Akhirnya sampai ke kampus. Brad Pitt berhasil masuk ke lab. tanpa adu penalti karena babak tambahan udah habis waktunya. Hampir aja. Gw lupa minum jadi rasa bumbu kacang campur asep kenalpot kopaja masih aja kerasa. Akhirnya gw bisa sampe ke kosan dengan selamat dan bisa menghabiskan ketoprak yang tersisa. Ternyata giliran gw yang menjelang telat. Dan akhirnya gw bisa kuliah dengan tenang dan hidup dengan damai. Happy ending. Tapi dodol sangat.

Dari 'drama' itu gw bisa ngambil hikmah yang selama ini udah sering disebut tapi jarang dilakukan, KATAKANLAH KEBENARAN WALAUPUN ITU PAHIT (qulil haqqa walau kaana murron). Atau dalam kasus ini, KATAKANLAH MAU PRAKTIKUM WALAUPUN YANG NGAJAK NGOBROL ITU IBU KOS YANG BAIK HATI DAN PENYAYANG.