Senin, Februari 11, 2008

Pak polisi, tolong tangkep si Komo!!!!

Jakarta hari-hari ini = macet + banjir. Menurut penelitian ahli matematika sotoy kayak gw, banjir di Jakarta= 0. Buktinya gini, macet + banjir = macet. Macet – banjir = macet. Jadi banjir = 0 karena banjir ato ngga banjir tetep aja macet.

Kalo dalam ilmu ekonomi buat gw laen lagi. Jalan macet = kesel = sakit perut = pingin eek = wc umum = Rp. 1000 = rugi. Intinya macet itu merugikan. Yah, ngga tiap macet gw sakit perut sih, jarang malah, lagian kalo lagi kebelet gw tiba-tiba jadi super kuat banget sampe bisa 'nahan', bukti kalo gw punya kekuatan terpendam [dalam perut, pastinya].

Wahai para penghuni ibukota Indonesia, daku ingin bertanya, ada apa gerangan dengan lalu lintas di jalan-jalan kotamu? Apakah ada demo di mana-mana yang ngga ngasih solusi tapi ngasih macet? apakah terlalu banyak nenek-nenek yang nyebrangnya lambat kayak siput sampe-sampe bikin macet? Apakah karena terlalu banyak orang keren kayak gw yang lewat di jalanan sampe-sampe setiap pengendara pada terlena dan memacu kendaraannya dengan begitu pelan hanya untuk mastiin orang itu keren kayak gw ato engga? Apakah gw narsis? [pertanyaan yang terakhir udah jelas jawabannya: 'tidaaaak', heheheh].

Macet itu absolutely bikin kesel, tapi bisa juga diniatin latihan kesabaran [hanya untuk orang-orang beriman]. Bahkan ada yang bilang macet udah biasa, dan gw ngga termasuk yang bilang gitu, amit-amit. Nah, salah satu yang bilang macet itu 'normal' ternyata tidak lain adalah bokap gw! Padahal sang bokap adalah orang yang terbang dari Medan ke Jakarta Cuma 2 jam, tapi mengarungi samudra mobil dari Cengkareng ke Depok sampe 3 jam, kadang pake 'bonus' satu jam segala. Kalo gw paling udah salto-salto saking stressnya.

Gw termasuk pengendara motor yang menyebalkan kalo lagi macet, selap selip sana sini ngga karuan. Yah, ngga parah-parah amat, soalnya gw juga punya hati [ceileh]. Gw ngerti apa yang dirasakan para pengendara mobil, terutama yang baru belajar nyetir, pasti deg-deg clus ngeliat orang bawa motor ngebut seenak perut nyrobot seenak jidat salto seenak burger ngesot seenak suster loncat seenak pocong.

Walaupun gw udah bisa menghadapi kemacetan dengan jiwa raga, dompet dan suplai bensin yang cukup, gw tetep ngga bakalan nganggep itu ‘biasa’. Gw ga mau terpengaruh budaya ‘membiasakan’ sebuah kesalahan, memang berat sih, tapi itu tantangan hidup buat gw, bisa ngadepin ato engga, itu jadi kadar keberhasilan atau kegagalan gw. Ahahah, ngomong serius gini bikin gw ngerasa bijak bestari banget.

Solusi jangka pendek buat macet kayaknya cuman satu, TANGKAP SI KOMO!!! Dalilnya lagu jaman gw eSDe dulu, "macet lagi macet lagi, gara-gara si Komo lewat…..", kesimpulan dari lagu itu adalah, penyebab utama kemacetan di ibukota adalah karena si Komo masih berkeliaran, jadi tulung pak pulisi, tangkep si Komo, niscaya lalulintas ibukota akan aman damai tentram lega gemah ripah loh jenawi tut wuri handayani no women no cry. Dan kalo tiba-tiba polisi mengumumkan si Komo menjadi buronan penyebab kemacetan, bukan gw yang lapor yak, sodara-sodara sekalian, bukan gw. Itu tanda polisi udah putus asa sampe-sampe nyalahin si Komo.

Pokoknya kalo ngomongin soal macet, banyak deh yang pingin gw brojolin dari otak gw ini. Tapi kayaknya segini aja dulu deh, soalnya tiba-tiba gw kebelet, pingin brojolin 'sesuatu', yang satu ini ngga usah dibahas.