Senin, Februari 11, 2008

Live report from Medan

Mendarat di Bandar Udara 'Internasional' Polonia, kesan pertama gw adalah, ternyata bandaranya sama kayak bandara Sultan Mahmud Badaruddin [orang di duit sepuluh ribu] di Gorontalo, cuman di sini lebih rame, rame banget, perasaan udah kayak orang asing aja, soalnya multi etnis banget di sini. Kayaknya Polonia pasca kebakaran beberapa waktu yang lalu belum pulih. Gw yang emang pada dasarnya udik saking ngga pernah jalan-jalan semakin keliatan udik aja, bodo. Udik is not crime!!!

Masalah rame gw maklum banget, soalnya gw ke Medan beberapa hari sebelum Imlek. Pas lagi mesen tiket aja ditanyain, mau imlek-an ya? Ohohoh, baru nyadar kalo ada tanggal merah di antara hari minggu dan minggu dengan tulisan keterangan di bawahnya: hari raya imlek, gw-nya ngga melek kalender. Padahal biasanya udah nalar banget sama yang namanya tanggal warna merah, watak orang Indonesia kebanyakan, liburan-mania.

Gw yang norak ini baru tau kalo banyak banget yang ngerayain imlek di Medan, ternyata keturunan tionghoa banyak banget, apalagi kalo di mall, wedeeeh, sampe bau ketek, saking banyaknya yang pake baju tanpa lengan yang terkenal dengan nama ‘you can see my khelex’, baju buat pamer bekas imunisasi di lengan.

Awalnya gw kira Medan bakalan heboh dengan hujan juga, kayak di Jakarta, nyatanya ngga seheboh yang gw kira. Bayangin aja, gw n family ke bandara ‘internasional’ soekarno-hatta kan pas lagi heboh-hebohnya banjir + hujan+macet, bokap aja mantau perkembangan cuaca terus sebelum berangkat ke Medan, bahkan ada ide untuk daftar sms ramalan mama loren buat ngeramalin cuaca lebih akurat, ide dodol yang terakhir ini udah jelas ditolak mentah-mentah dengan muka kayak ngeliat orang najis lewat. Dan orang najis itu tidak lain dan tidak bukan adalah: gw. Well, Medan sampai tulisan ini ditulis belom nurunin hujan. Panas malah. Panas yang menimbulkan hasrat ingin menjemur cucian.

Gw sebenarnya udah nyadar kalo waktu di Medan sama Depok beda beberapa puluh menit. Udah tau. Tapi tau ngga cukup kalo ngga ngalamin sendiri perbedaan waktu itu. Dan pas gw ngalamin, agak surprise juga. Adzan subuh jam 5.15, berangkat ke mesjidnya jam 5 kurang, eh pulangnya jam 6 kurang 5, masih gelap, dan masih sepi! Ga ada tukang roti lewat kayak di Depok dan ga ada tukang bubur dengan suara orang ngga makan 2 hari lewat pagi itu. Jadi ngerasa kayak orang paling rajin sedunia, padahal…….

Dan kegiatan utama gw adalah: pindah tempat tidur siang dari Depok ke Medan. Ah, gapapalah, untuk sementara [kapan sih gw bisa ngelakuin sesuatu yang berguna untuk masa depan bangsa? Argh, myself makes me sick!] siyu on neks riport, kalo ada.