Rabu, Februari 20, 2008

Jayus is not crime!!!

Kuliah memulai detak jantungnya lagi setelah berhenti sejenak, sengaja, jahat. [ga paham kan? Hanya orang-orang special yang paham ginian]. Dan gw kongkow lagi bareng-bareng manusia-manusia itu……………, dan setelah mengunjungi alam renung gw sejenak, ketulislah tulisan ini………………..

Kalo gw pikir2, temen2 gw itu ternyata punya potensi ngelawak semua loh! Kreatifitas tingkat tinggi yang tiada duanya. Ada aja yang jadi bahan buat diketawain. Kenapa bisa gitu gw juga gatau, apa orang Indonesia pada potensial ngelawak seperti halnya orang Brazil pada potensial maen bola ato orang Cina pada potensial dagang ato orang India pada potensial nari geleng kepala sambil nyanyi ato orang Amerika pada potensial nyari rusuh sama negara laen? Ato gw aja nyarinya temen yang bisa ngelawak doang? Ato karena ada gw makanya semua berusaha nyenengin gw dengan ngelawak? Yang terakhir kayaknya paling mustahil deh, eheheheh.

Whatever. Yang jelas gw bersyukur banget udah punya temen dan ngga hidup sebatang kara di tengah padang pasir, ntar keturunan gw kaktus semua dong. What a nightmare!

Tapi dengan ketawa ketiwi yang sewajarnya, suasana gw rasain jadi cair, ngga kaku kayak sidang gugatan cerai gitu, saking kakunya sampe bawa pengacara sambil ngobrol[apaan sih?]. Yah, kita juga kudu tau batasnya ngetawain sesuatu lah, empati dan saling menghargai perbedaan jangan dilupain demi nyari bahan ketawaan, ga baik untuk kelangsungan pergaulan. Gw kok jadi ngerasa kayak konsultan pergaulan anak muda aja, ahahahah. Bakat terpendam kayaknya. Dokter Boyke, sainganmu telah muncul! [kok dokter boyke?]

Kalo pas segerombolan orang lagi ngelucu, ada aja saat-saat di mana keadaan mendadak jayus abis tak terperi. Biasanya oknum kemahajayusan itu adalah orang-orang yang pas lagi ngobrol dianya ngga nyambung tapi berusaha ngomentarin dengan komentar yang bersifat kocak. Lalu keadaan sunyi sejenak, karena temen-temennya yang laen berusaha mencerna maksud dari tiap kalimat yang dilontarkan si oknum jayus ini. Setelah paham ketidaknyambungan yang terjadi, akhirnya justru jadi lebih lucu dari hal-hal sebelumnya, ditambah bahan baru buat ngelucu, yaitu si oknum jayus itu. Puyeng gw ngejelasin ginian sampe ribet kayak gini.

Tapi, sesuai judul tulisan ini, yang mau gw sampein adalah: dangdut is the music of my country, eh, jayus is not crime, kecuali lo ngikut audisi grup lawak tapi performance lo jayus banget sampe bikin jurinya muntah lalu tewas kehabisan bahan muntahan, itu baru big crime. Jadi, kalian yang terlalu sering jayus, jangan takut, jayus adalah kelucuan yang tertunda, seperti halnya kekalahan adalah kemenangan yang tertunda. Gw mendadak bijak bestari. Senangnya.

Lagian, ngapain juga gw ngurusin masalah jayus apa engga, ga penting amat deh kayaknya.