Sabtu, Februari 23, 2008

Dihempas ombak di jalanan Mangga Dua

Udah lama gw n pren ngga ke mangga dua, biasa lah, ngunjungin tukang-tukang komputer dan aksesorisnya. Terakhir gw ke sana ga tau kapan, pokoknya beberapa tahun setelah Indonesia merdeka. Perjalanan dari Depok ke Mangdu udah jelas pake alat transportasi keren nomor wahid di seantero ibukota, KRL. Angkutan dengan efisiensi waktu [cepet gapake macet], efisiensi tempat [desek-desekan kayak sarden] dan efisiensi biaya [depok-kota ceng-go bo!] Coba naek PPD, tekorlah kantong mahasiswa dengan sadisnya. Pokoknya seru deh!

foto gw di kompie ilang, jadi gw ambil dari blog orang
[mysinglenotes.blogspot.com], terima kasih banyak



Gw sendiri dulunya ANKER [anak kereta] pas belum nge-kost. Jadi deh gw naek kereta sekalian nostalgia masa jubel-jubel-aroma-ketek dulu. Seru deh pokoknya. Suatu saat nanti kalo sistem kereta api di jabotabek udah tertib dan ber-AC semua, dan gw udah tua dan bercucu, gw bakalan cerita ke cucu-cucu gw, "Cu, jaman dulu kereta listrik di Jakarta ajaib banget, orang harum masuk kereta pas keluar bisa jadi bau, keren kan?" dan ternyata cucu-cucu gw terkagum-kagum akan keajaiban kereta listrik itu, dan menceritakannya kepada teman-teman di sekolah, dan akhirnya kisah kereta ajaib menjadi cerita misteri masa lalu kota Jakarta menyaingi cerita si Pitung. Ini ga mungkin terjadi, hanya di dunia marble, ahahahahah.

Berhenti di stasiun Jayakarta, gw n pren langsung turun dari lantai dua ke lantai satu, ga mungkin gw turun dari lantai dua ke lantai tiga, gimana caranya? Anyway, ketika akan menyebrangi jalan menuju harco [gataw nama jalannya], tiba-tiba ombak menghempas kaki gw, angin semilir pun berhembus mengelus raga dan sukma, nyiur dikejauhan melambaikan cinta bagi mentari yang mulai tenggelam ditelan bibir samudra, langit pun menjingga diiringi kepak ratusan camar, kala itu batin seketika tenang damai sentosa. Dan lamunan gw tentang 'pesona pantai di waktu sore' buyar ketika suara bajay nan rese' menderu. Oh, ternyata jalanannya kerendem air, dan ombak yang gw lamunin barusan itu adalah gelombang air yang kena kaki gw gara-gara bajay lewat.


'ombak' tampak depan


'ombak' tampak samping

Mau tau kenapa gw jadi mikirin pantai? Karena 'nenek moyangku seorang pelaut'[jayus]. Argh, ternyata jakarta belum selese banjirnya, gw mesti gulung celana sampe dengkul. Basah deh sandal wasiat nan pe-we.

Dan di lokasi tujuan [mangdu], dilakukanlah transaksi pembelian komputer baru, dan gw baru nyadar kalo harga-harga periferal komputer udah banyak yang turun, jadi pengen. Tapi gw sadar juga kalo kantong gw lagi kering kayak gurun pasir dan mulai tumbuh kaktus saking keringnya, jadi puasa jajan alat-alat komputer dulu deh. Tapi gw beli obeng-segala-kepala yang udah lama gw impikan tapi males belinya. Dan sudah memakan korban.

korban pertama obeng gw: hape pertama gw


Setelah urusan komputer beres, tibalah ke acara inti yang sudah dinanti-nanti orang-orang bokek yang kelaparan. DITRAKTIR MAKAN DI PIZZA HUT. Ahahahahahaha. Yang nraktir kebetulan lagi ulang tahun, hohohohohoho. Susahnya jadi orang yang ulang tahun akhir bulan [termasuk gw, T-T].


Iman, Norman, Putman, eh Putra. Sempet-sempetnya ber-narsis ria


Harapan gw setelah kunjungan ke mangga dua adalah: mudah-mudahan Jakarta bisa bebas banjir, mudah-mudahan harga-harga alat elektronik makin murah dan mudah-mudahan gw bisa beli PDA yang keren dan mati syahid karena membela kebenaran, amiiiiiiiiiiin.